Mohon tunggu...
Opa Jappy
Opa Jappy Mohon Tunggu... Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan

Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan. Akun Resmi Jappy M Pellokila di Kompas.Com dengan motto Bebas Menyuarakan Kebebasan. Tulisan lain: https://artikel867913207.wordpress.com http://jappy.8m.net https://twitter.com/OpaJappy">https://twitter.com/OpaJappy Dan juga ada di Berbagai Media Nasional dan LN. Akun Lama http://www.kompasiana.com/jappy

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Capres dan Cawapres Melakukan Politik Pelecehan

27 November 2018   13:54 Diperbarui: 27 November 2018   14:06 0 3 2 Mohon Tunggu...
Capres dan Cawapres Melakukan Politik Pelecehan
Dokumentasi Kanal Indonesia Hari Ini

Tentang Politik

Politik (Inggris, politic padanan politeia atau warga kota; Yunani, polis atau kota, negara, negara kota; dan Latin, civitas, artinya kota atau negara; Arab, siyasah) artinya seni atau ilmu mengendalikan manusia, perorangan dan kelompok.

Jadi, secara sederhana, politik berarti seni pemerintah memerintah; ilmu memerintah; cara pengusaha menguasai. Makna politik semakin dikembangkan sesuai perkembangan peradaban dan meluasnya wawasan berpikir.

Dalam pengembangan makna, politik bisa berarti kegiatan (rencana, tindakan, kata-kata, perilaku, strategi) yang dilakukan oleh politisi untuk mempengaruhi, memerintah, dan menguasai orang lain atau pun kelompok, sehingga pada diri mereka (yang dikuasai) muncul atau terjadi ikatan, ketaatan dan loyalitas (walaupun, yang sering terjadi adalah ikatan semu; ketaatan semu; dan loyalitas semu).

Sumberr: Klik

Tentang Pelecehan

Leceh, awalnya merupakan ungkapan (orasi dan narasi) yang bersifat merendahkan, meremehkan, kasar, serta menghina sesuatu, misalnya orang, benda, atau pun lembaga. Belakangan, leceh, melecehkan, dan pelecehan  tidak lagi berupa orasi dan narasi, namun juga tindakan dan publikasi, dan lain sebagainya.

Pelecehan juga tidak lagi terbatas pada hal-hal nampak dan 'duniawi,' melainkan juga dilakukan terhadap hal lain seperti agama dan Tuhan. Bahkan, pada perkembangan kekinian, tak sedikit orang yang memadukan teks-teks agama demi kepentingan politik; dan itu menurut Mustafa Bisri,  

Adalah terlalu berani membawa ayat-ayat dan sunah Rasul SAW untuk kepentingan politik praktis. Itu merupakan pelecehan dan sekaligus membuat umat bingung. Lihatlah, tokoh partai ini menggunakan ayat dan hadis ini untuk mendukung partainya. Apa ini tidak membingungkan masyarakat? Bila kemudian, dengan menggunakan sabda Allah dan Rasul-Nya, masyarakat awam meyakininya sebagai kebenaran mutlak, apa tidak terjadi sikap mutlak-mutlakan antar pendukung partai? Kalau tidak mengerti politik, mbok sudah, rela saja tidak usah berpolitik, daripada membawa-bawa agama. Apakah tokoh-tokoh yang suka membawa-bawa ayat dan hadis itu tidak memikirkan akibatnya di dunia maupun di akhirat kelak? Bagaimana kalau masing-masing pendukung yang awam itu meyakini bahwa mendukung partainya sama dengan mendukung agama dan memperjuangkan partainya sama dengan jihad fi sabilillah?

[Sumber: Achmad Mustafa Bisri].

Dokumentasi Kanal Indonesia Hari Ini
Dokumentasi Kanal Indonesia Hari Ini
Lalu, bagaimana dengan Politik Pelecehan (bukan Pelecehan Politik, ini beda dan berbeda )? Politik yang sejatinya dalah seni mempengaruhi orang lain, dan di dalamnya menyangkut orasi serta narasi yang bermartabat, kini telah jauh dirobah oleh para politisi. Sehingga, politik sudah cenderung 'terbatas' pada upaya merebut kuasa dan kekuasaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x