Media

Opa Jappy Difitnah melalui WhatsApp

12 Oktober 2017   20:55 Diperbarui: 14 Oktober 2017   11:06 900 2 0
Opa Jappy Difitnah melalui WhatsApp
Sumber: Jakarta News

Sekitaran Rumah Lembang, Jakarta Pusat--Pernahkah dirimu (dan diri kita) dituding dan dituduh telah melakukan sesuatu (utamannya bersifat negatif dan merugikan orang atau kelompok lain), yang (sebenarnya) tak pernah (anda atau saya) dilakukan? Misalnya, ini cuma contoh;  dirimu dituduh sebagai pembohong, egois, tidak punya perasaan, pengkhianat, pencuri, dituduh selingkuh, zalim, munafik, sesat, dan lain sebagainya. Tentu, sebagai 'wong waras,' pasti memunculkan geram, marah; sedikit saja yang bereaksi senyum gembira dan terbahak.

Tudingan dan tuduhan seperti itu lah yang disebut fitnah. Dari rumpun Aramic, fitnah (Yunani, "katalalew") bermakna semua kata atau perkataan negatif terhadap orang lain; misalnya menentang, mengumpat, menghina, dusta,  sesuatu yang kurang ajar, memfitnah, menuduh. Banyak khan.

Fitnah juga bisa bermakna perkataan bohong atau tanpa berdasarkan kebenaran yang disebarkan dengan tujuan menjelekkan orang atau pun kelompok, institusi, dan lain sebagainya; menodai nama baik;  merugikan kehormatan orang; serta perbuatan yang  tidak terpuji; memfitnah bermakna menjelekkan nama orang atau menodai nama baik, merugikan kehormatan, dan lain sebagainya. Bahkan, fitnah juga merupakan pembunuhan karakter.

Selain itu, fitnah juga sebagai upaya adu domba dan memutar balikkan fakta; yang bertujuan terjadi benci dan kebencian terhadap orang atau kelompok lain, dan berujung pada tindak kekerasan personal atau pun kerusuhan sosial.

Alat untuk Lakukan Fitnah

Karena aneka tujuan fitnah, maka sejak zaman purba, manusia sudah lakukannya. Pada masa lalu, media yang digunakan untuk fitnah, manusia, hewan, gambar, atau pun pesan-pesan di papirus atau pun perkamen. Jika manusia sebagai media fitnah, maka ia akan menyuarakannya ke mana-mana; jika fitnah menggunakan gambar, tulisan di papirus atau perkamen, maka disebar pada area publik agar mudah terbaca orang.

Pada masa kini, alat untuk lakukan fitnah, sangat banyak, beragam, mudah dipergunakan, dan bisa dilakukan oleh semua kalangan, strata serta manusia dari segenap latar belakang. Salah satu media yang paling efektif untuk lakukan fitnah adalah WhatsApp.

Contoh

Tangkapan Layar Grup WA
Tangkapan Layar Grup WA

tangkapan layar Grup WA
tangkapan layar Grup WA

Dari screenshoot di atas, sangat jelas bahwa Pengguna WA bernama Koprol dengan no +6282320900755, telah melakukan fitnah ke banyak pihak.

  1. Foto; foto di atas merupakan foto Anies Baswedan dan Todora Radisic pada acara Kongres Diaspora Indonesia; saat itu hadir mantan Presiden AS Barack Obama
  2. Di salah satu Grup WA, Kopral menulis, "Yang berkacamata sebelah kiri Anies Baswedan adalah Opa Jeppy, padahal itu orang lain. Foto ini, pernah dipakai untuk mengfitnah Todora Radisic. Sekarang, digunakan untuk fitnah Opa Jappy
  3. Kopral menggunakan kata ANUS (Jawa, ASU artinya anjing; Indonesia, ANUS artinya L*** pantat) yang tertuju pada pasangan Gub dan Wagub Terpilih DKI Jakarta. Walau saya relawan dan pendukung Ahok-Djarot, penyebutan ini, sungguh sangat keterlaluan. Semoga dibaca oleh Tim Anies-Sandi
  4. Si Kopral juga menyatakan Opa penjilat, waduh. Jilat siapa ya?
  5. Si Kopral dengan indah dan mudahnya melakukan fitnah, menuding, menuduh, serta mencemarkan nama baik saya dan menista Gub/Wagub DKI terpilih Anies Sandi, bahkan menyebarkan ke berbagai Grup WA.
  6. So, enaknya, Si Kopral ini diapain? Lihat di bawah

Menyikapi Fitnah

Agaknya, kini, di Indonesia, fitnah sudah merupakan hal lumrah, selalu ada tiap saat; dan mungkin saja publik sudah terbiasa. Atau, karena fitnah telah jadi gaya hidup pada diri Sang Pembuat Fitnah.

Jika seperti itu maka, menyikapi fitnah (yang tertuju pada dirimu, diri kita, diri anda), harus dengan cara efektif dan pas. Misalnya,

  1.  Jika mendengar, membaca,  melihat fitnah, jangan langsung marah. Baca dan simak ulang, lihat celah konyol dari fitnah tersebut
  2. Jangan balas fitnah dengan fitnah; nilai Si Pengfinah sebagai manusia nihilo atau kosong prestasi, non kualitas dan tak ada kapasitas, bisanya cuma fitnah orang lain. Meladeni dan membantah Pengfitnah, terkadang bisa muncul kekerasan baru.
  3. Nilai Si Pengfitnah sebagai orang tak bermoral, tak terdidik, miskin wawasan, dan tak bermartabat
  4. Jika (kita) punya selera humor, share fitnah ke teman-teman, jadikan bahan lucu-lucuan.
  5. Jika mau repot, maka laporkan Si Pengfitnah ke Polisi.
  6. Tulis atau membuat artikel; seperti yang anda baca sekarang.

Cukuplah

Salam Mesrah Tanpa Kasih Sayang untuk Sang Pengfitnah


Opa Jappy