Mohon tunggu...
Ongko Fatahilah
Ongko Fatahilah Mohon Tunggu... Newbie

Semangat di Setiap Harinya

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Warganet Geram! Adegan Drakor "Racket Boys" Dianggap Lecehkan Indonesia

19 Juni 2021   18:37 Diperbarui: 19 Juni 2021   19:12 144 3 0 Mohon Tunggu...

Kehadiran k-drama atau drama korea menjadi salah satu tayangan yang dapat menghibur banyak orang di dunia perfilman, apalagi di masa pandemi Covid-19 seperti saat ini yang mewajibkan hampir seluruh warga negara di dunia untuk tidak berkegiatan diluar rumah atau lebih banyak menghabiskan waktu di dalam rumah. Hampir di seluruh kalangan menyukai tayangan drama korea ini, dimulai dari kalangan remaja, dewasa muda, pasangan muda, bapak-bapak dan juga ibu-ibu. Mereka dapat menikmati drakor dimana saja dan kapan saja, ada yang menyaksikan lewat gadget, laptop, PC, maupun televisi.

Tak hanya di negara Korea, persebaran drama korea ini pun hampir ke seluruh penjuru dunia dan salah satunya adalah negara Indonesia. Para penggemar drakor rela menghabiskan waktu hingga berjam-jam merampungkan satu drama Korea hingga tamat. Bukan hanya ketika di rumah, ketika sebelum adanya pandemi, menyaksikan mereka menonton drakor disaat waktu senggang di mobil, restoran/warung makan, dan juga di taman pun menjadi hal biasa, asalkan tidak pada saat menyebrang jalan lo ya bahayaaa...

Ada banyak alasan yang muncul dari bibir penikmat drama Korea saat ditanya mengapa begitu menyukai drama Korea, kita sebut saja drakor. Mungkin jika ditanya satu judul film hingga beberapa episode siapa yang memerankan dan bagaimana alur ceritanya, mereka pun dengan sigap menjawab dan tidak sedikit yang menjadikannya bahan diskusi disaat berkumpul.

Beberapa aspek kehidupan drakor pun diterapkan oleh penggemar drakor di dunia nyatanya dari model berpakaian, tatanan rambut, hingga cara berbicara yang khas. Tak sedikit kaum adam di Indonesia yang mengubah tatanan rambutnya menjadi belah tengah/berponi ala aktor drakor yang mereka anggap dapat menaikkan karismanya. Dan hal yang mungkin sering kita jumpai saat ini adalah pengucapan sepatah/dua kata bahasa korea yang menempel di kepala penggemar, seperti "sarangheyoo oppa" , "Jinjja?" , "daebak!"  secara sadar atau tidak sadar ungkapan-ungkapan seperti itu tadi terucap dari bibir penggemar drakor. Segitu cintanya akan suatu karya yang dikemas rapi dan dapat memikat hati jutaan orang, menonton drakor memang diniliai sebagai hiburan di waktu luang.

Namun, belakangan ini warganet sempat dikecewakan terhadap beberapa adegan di dalam film drakor yang berjudul "Racket Boys". Drakor tentang olahraga badminton ini sempat melontarkan beberapa kalimat di beberapa adegan yang dianggap melecehkan Tanah Air. Hal ini kemudian menarik untuk dibahas melihat drakor yang sudah hampir menjadi asupan sehari-hari warganet. Lalu, dampak apa yang akan terjadi setelah adanya kasus ini? Apakah beberapa warganet akan mulai mengurangi atau bahkan berhenti mengkonsumsi drakor sebagai hiburan?

Di dalam drama yang berjudul "Racket Boys" tepatnya di episode 5 beberapa adegan dalam film tersebut diceritakan pelatih dan pemain bulu tangkis tengah mengikuti pertandingan olahraga internasional yang dilakukan di Jakarta. Kontingen asal Korea Selatan nampak menumpahkan rasa kesal ketika berkumpul di sebuah restoran dan mempermasalahkan kamar dan tempat latihan yang diberikan oleh tuan rumah dianggap tidak layak pakai. Pelatih tersebut berbicara seolah hal ini dilakukan sebagai strategi untuk mengalahkan kontingen Korea Selatan.

"Penginapan tidak bagus. Mereka berlatih di tempat pertandingan, sedangkan kita di tempat latihan tua tanpa AC, yang benar saja" kata pelatih dari tim nasional muda itu.

Kemudian adengan berikutnya nampak disaat karakter Han Se Yoon (lee Jae In), yang merupakan karakter utama wanita di drama itu tengah mejalani pertandingan bulu tangkis di Jakarta, Indonesia. Demi membuat suasana lapangan semirip mungkin, pihak SBS juga membuat setting lapangan agar nampak seperti pertandingan asli di lapangan Jakarta dan juga menggunakan figuran orang Indonesia. Saat pertandingan berlangsung, Se Yoon sempat melakukan kegagalan sehingga memberikan poin kee tim lawan (Indonesia) lalu suara teriakan pendukung Indonesia pun terdengar berteriak dan mengejek ke arah Se Yoon.

 "Bukankah tak sopan mengejek saat gagal?" ucap Se Yoon ke arah pelatih.

 "Mereka tak akan mengejek kalau tahu sopan santun". Jawab pelatih.

Lalu pertandingan berhasil dimenangkan oleh kontingen Korea selatan dan sorakan penonton pun terdengar, "Huu...!"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN