Mohon tunggu...
SANTOSO Mahargono
SANTOSO Mahargono Mohon Tunggu... Pustakawan - Penggemar Puisi, Cerpen, Pentigraf, Jalan sehat, Lari-lari dan Gowes

Pada mulanya cinta adalah puisi. Baitnya dipetik dari hati yang berbunga

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kerlip Bintang

27 Desember 2021   08:03 Diperbarui: 27 Desember 2021   09:00 239 13 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber gambar https://p4.wallpaperbetter.com

Tak pernah bosan Tuhan mengetuk kamarmu, mengingatkan jangan pernah menyimpan keburukan apapun dalam sudut hati. Sebab esok akan dibangunkan kembali dengan harapan baru.

Seperti gerimis, angka kalender akan merintik, membasahi rimbun pepohonan.

Jika tahun ini sebuah kepompong sedang menggeliat, bisa jadi keesokan hari sebuah kupu-kupu menghampiri kamarmu. Hal yang tak mudah berubah jadi indah.

Kapan-kapan, kau bisa menjadi bintang, lalu melambaikan tangan agar aku bisa memandangmu.

Bagaimana setiap hari aku menjadi daun-daun yang berguguran di halaman hatimu, berharap kau punguti satu demi satu, tapi kau hanya kerlip dari malam berganti malam.


SINGOSARI, 27 Desember 2021

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan