Mohon tunggu...
SANTOSO Mahargono
SANTOSO Mahargono Mohon Tunggu... Pustakawan - Penggemar Puisi, Cerpen, Pentigraf, Jalan sehat, Lari-lari dan Gowes

Pada mulanya cinta adalah puisi. Baitnya dipetik dari hati yang berbunga

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Guru Sejati

22 September 2021   20:08 Diperbarui: 22 September 2021   21:15 120 17 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber gambar: Kaldera News

Guru sejati seperti ibu yang tak pernah pilih kasih. diterimanya semua kondisi anak didiknya. yang pintar, yang jahil, yang pemalu, bahkan yang sulit diajak belajar apapun.

Jika hari ini guru sejati itu semakin tua, ia akan tetap setia mendidik, tak pernah pilih kasih. ia bahkan mencoba mengikuti ujian penerimaan pegawai guru. sebuah ujian yang lebih berat dibandingkan hidup berpindah-pindah kontrakan. toh akhirnya anak didik yang lulus akan menjadi orang sukses, sekalipun tak pernah membantu hidupnya. ia juga tak pernah merengek meminta imbalan kepada anak didiknya.

Guru sejati itu pernah berpikir: apa pengetahuan akan membahagiakan anak didikku? semoga saja mereka akan lebih peduli dengan sesama, sebab pengetahuan adalah kemanfaatan.

Dan guru sejati itu tak pernah pilih kasih, pengetahuan seperti  bekal masa depan, tak pernah hilang atau rusak selama manusia hidup. sampai akhirnya guru sejati itu jatuh sakit, dan pengetahuan yang pernah ia ajarkan harus ditebus dengan honornya yang kecil, agar ia memperoleh obat nyeri.


SINGOSARI, 22 September 2021

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan