Mohon tunggu...
Fauji Yamin
Fauji Yamin Mohon Tunggu... Foto/Videografer - Tak Hobi Nulis Berat-Berat

Institut Tinta Manuru (faujiyamin16@gmail.com)

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Petani Menanam Lagi

7 November 2022   18:55 Diperbarui: 7 November 2022   19:02 141
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dokumentasi Pribadi

November dan hujan seperti tersimpulkan dalam judul lagu milik band legendaris, Guns and Roses, November Rain. Hujan, romantisme, berkah dan usaha. Bagi bumi, tumbuhan hingga manusia. 

Itulah yang tertangkap dalam jurnal perjalanan baru ini. Hujan dan bulan menjadi tanda dan tanggal dimulainya usaha. Waktu dan kode bagi petani menaruh benih ke dalam tanah. Para pahlawan-pahlawan pangan beraksi.

Rasanya baru kemarin menyaksikan, ladang-ladang sepanjang Jawa hingga Bali yang saya lalui tak bepucuk padi. Sudah terpanen dan meninggalkan bekas. Sawah, ladang terbiarkan dulu.

Panen kedua sudah cukup habis energi. Petani butuh rehat. Atau, setidaknya itu mekanisme alami. Alam dan petani sudah bersepakat soal ini. Saling memahami.

Setidaknya sampai siang tadi, ladang-ladang itu bersih kembali. Saya memperhatikan dari dalam mobil. Dari mulai kilometer 70 hingga 300 an. Di mana ladang, sawah sudah bersih. Tertata, rapi.

Tak tersisa satu rumput pun di sepanjang luasan sawah atau lahan lahan yang tertangkap mata. Mulsa-mulsa terpasang berderet. Dan, perani satu dua tertangkap mata mencangkul dan membajak.

Bagian-bagian lain mulai tertanami bibit hasil semaian. Ada padi, kacang-kacangan, holtikultura dan beberapa pangan lain.  Musim menanam rupanya sudah dimulai. Periode penting dalam menakar sejauh mana prioritas kebutuhan dan ketersediaan pangan nasional kita.

Saya selalu merasa takjub akan pemandangan-pemandangan seperti ini. Di satu sisi pemandangan ini memberikan harapan bahwa ditengah himpitan dan problem perihal pangan, kita selalu punya jawaban mengatasi itu.

Di sisi lain, upaya kesejateraan tentulah perkara tak ada habisnya. Produktivitas, penerapan teknologi, penysutan lahan, teknik menanam selalu menjadi wacana analis kebijakan. Debat sana sini. Padahal toh mereka hanya butuh kepastian harga. Kepastian sistem.

Ada satu pertanyaan yang selalu menggantung dalam pikir, melihat mereka menanam sedemikian rupa, terlepas dari kajian akademik mengenai produktivitas, penyusutan lahan, biaya operasial dll, apakah  produksi kemarin dan akan datang bisa menjadi dasar cadangan dan ketersediaan pangan Indonesia?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun