Mohon tunggu...
Fauji Yamin
Fauji Yamin Mohon Tunggu... Menulis atau Mencatat? ah Sudahlah yang penting terbaca

Institut Tinta Manuru

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Kehidupan di Atas Dermaga

18 Oktober 2019   10:17 Diperbarui: 18 Oktober 2019   15:29 0 4 1 Mohon Tunggu...
Kehidupan di Atas Dermaga
Dokpri. Seorang wanita menawarkan Barito ke nelayan

"Nene jual apa?" tanyaku pada seorang wanita paruh baya.
"Ce mau kase tukar tomat deng rica di kapal (hanya mau menukar tomat dan cabai di kapal)."
"Supaya bikiyapa nene? (untuk apa)," tanyaku penasaran.
"Supaya dapa ikan la jual (biar dapat ikan terus jual)," sahutnya sembari melihat nama kapal di samping body.

Matanya yang mulai rabun mengharuskan ia harus mendekat sedekat mungkin agar nampak tulisan kapal yang bagi mata normal bisa nampak dari jauh.

Setelah melihat-lihat, ia lantas menuju posisi kapten berada. Tepatnya di balik layar kemudi sambil melihat-lihat para ABK membongkar hasil tangkapan (cakalang, tuna dan tongkol).

Dokpri. Pembongkarran hasil tangkap
Dokpri. Pembongkarran hasil tangkap
Ia, tidak asing bagi saya. Karena, semenjak berada di sini kurang lebih 3 minggu, mata saya selalu tersorot tajam oleh kehadiran beliau. Luas pelabuhan PPI berkisar 700 H ini dikelilinginya pagi dan sore.

Pernah sekali, awal mula saya ke tempat ini, beliau yang saya perkirakan berumur sekitar 70 an lebih ini mendekat ke sebuah kapal penampung dan menunggu sembari berharap pemilik ikan dapat memberikannya ikan.

Selama 30 menit lebih ia berdiri di samping truk pengangkut ikan, sebelum akhirnya seorang petugas pelabuhan datang.

"Tolong kasih ikan ke ibu ini, kita saling berbagi," ungkapnya kala itu dengan tegas sembari menunjuk ikan-ikan diatas truk.

Ikan yang diberikan ke nenek
Ikan yang diberikan ke nenek
Dengan cekatan, sebuah kantong plastik kecil yang digengamnya sedari tadi diisi oleh para pekerja.
******
Saya masih tertegun, melihat ketekunannya bertahan hidup dan mengais rezeki di antara jayanya pertumbuhan ekonomi perikanan.

Selain beliau, banyak beberapa ibu-ibu yang juga menawarkan hal yang sama. Ketika kapal-kapal kembali melaut.

Kapal pole and line berukuran 10-40 GT, kehadiran mereka justru sangat membantu. Sebab, ABK maupun kapten tidak punya waktu untuk berbelanja karena banyak pekerjaan dari membongkar sampai persiapan operasional melaut setelah penjualan hasil tangkap.

"Kalau dorang (mereka) itu tiap hari ada, kadang tukar rica tomat dan bawang sama ikan. Kadang juga jual, jadi kami tinggal beli yang besar-besar." Ungkap kapten Mahmud, pria 60 tahun di balik kemudi Inka Mina 781.

Rasa penasaran saya selama 3 minggu di sini tak habis-habisnya. Ketika nenek tadi pergi, saya membuang mata ke kapal lain. Nampak, 3 anak kecil sedang mengelilingi palka umpan.

Anak kecil di palka. Dokpri
Anak kecil di palka. Dokpri
Berbekal senar dan kail, mereka memancing ikan yang masuk lewat lubang palka ikan. Ikan-ikan terkait kemudian menjadi milik mereka yang kemudian di jual kembali ke pedagang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2