Mohon tunggu...
Ofana Tri Wibowo
Ofana Tri Wibowo Mohon Tunggu... Lainnya - Baru

Nama Ofana Tri Wibowo lahir di Wonogiri, 23 Oktober 2002.

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Mengambil Inspirasi dari Sosok Abdoel Moeis

10 November 2021   23:40 Diperbarui: 10 November 2021   23:52 29 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Abdoel Moeis, tentu nama yang tidak asing di telinga kita. Yap, Abdoel Moeis adalah salah satu tokoh Pahlawan Nasional. Sebelum ke hal inspiratif, mari kita berkenalan kembali dengan sosok Pahlawan Nasional kita ini. Abdoel Moeis lahir 3 Juli 1886 di Sungai Puar, Agam, Sumatera Barat dan wafat pada 17 Juni 1959 di Bandung, Jawa Barat. Abdoel Moeis adalah orang pertama yang dikukuhkan sebagai Pahlawan Nasional oleh Presiden Soekarno pada 30 Agustus 1959. Abdoel Moeis merupakan seorang sastrawan, politikus, dan wartawan Indonesia. Dia juga merupakan pengurus besar Sarekat Islam dan pernah menjadi anggota Volksraad.

Abdoel Moeis memperjuangkan kemerdekaan melalui tulisan-tulisan dan aksinya. Abdoel Moeis memulai perjuangan kemerdekaan Indonesia dengan menentang rencana pemerintah Belanda mengadakan perayaan peringatan seratus tahun kemerdekaan Belanda dari Prancis. Kemudian pada tahun 1917 ia mendorong tokoh-tokoh Belanda untuk mendirikan Technische Hooge School (Institut Teknologi Bandung) di Priangan. 

Lalu tahun 1921 ia memimpin pemogokan kaum buruh di Yogyakarta. Kemudian Tahun 1923, ia mengundang para penghulu adat untuk bermusyawarah menentang pajak yang memberatkan masyarakat Minangkabau. Karena aksinya tersebut Abdoel Moeis dilarang berpolitik dan ia diasingkan ke Garut, Jawa Barat. Disanalah ia menyelesaikan novelnya yang cukup terkenal yaitu Salah Asuhan.

Tokoh Abdul Muis tentu mengispirasi kita untuk terus berkomitmen terhadap perjuangan dan nasib rakyat yang sedang dijajah. Khususya untuk saya pribadi, saya terinspirasi untuk terus berkomitmen untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia dan menyadari bahwa perjuangan tidak harus menggunakan senjata dan perang, tapi kita juga bisa melalui cara kita sendiri, seperti yang dicontohkan oleh Tokoh Abdoel Moeis adalah dengan tulisan dan aksi kita. Kita harus berani dalam menyuarakan aspirasi dan menentang kebijakan yang dirasa merugikan masyarakat. Tetapi ingat, tetap harus dengan cara yang baik. Misalnya dengan musyawarah.   

Keterangan :

Tulisan ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah bela negara

Nama : Ofana Tri Wibowo

NPT   : 21210026

Prodi  : Klimatologi 1

Dosen :Bapak FENDY ARIFIANTO, M.Si.

Mohon tunggu...

Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan