Mohon tunggu...
Nurul Najmi
Nurul Najmi Mohon Tunggu... Just be yourself

Always believe that something wonderful is about to happen.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Mahasiswa KKN66 UNEJ Optimalkan Kemampuan Inovasi Pembelajaran Daring kepada Guru

12 Agustus 2020   00:00 Diperbarui: 12 Agustus 2020   00:17 16 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mahasiswa KKN66 UNEJ Optimalkan Kemampuan Inovasi Pembelajaran Daring kepada Guru
Gambar 1. Balai Desa Curah Jeru (sumber : dokumen pribadi)

Pada awal tahun sudah banyak hal terjadi, salah satunya adanya wabah pandemi Covid-19. Wabah ini merajalela di berbagai penjuru dunia, yang menyebabkan kepanikan dan gawat darurat. Seiring berjalannya waktu penyebaran wabah penyakit yang disebabkan oleh virus Covid-19 meningkat hingga menjalar ke beberapa negara. 

Pada awal Maret 2020 kasus pasien positif Covid-19 dikabarkan sudah masuk di Indonesia yang membuat masyarakat harus semakin waspada akan adanya penyakit tersebut. Akibat dari adanya wabah pandemi Covid-19 di Indonesia saat ini berdampak bagi seluruh masyarakat tak terkecuali masyarakat di Desa Curah Jeru di himbau untuk tetap berada di rumah. 

Hal ini juga membuat aktivitas kegiatan belajar mengajar disetiap sekolah dilakukan secara online. Dengan ditetapkannya status virus Covid-19 sebagai pandemi oleh WHO, seluruh aktivitas normal belajar mengajar terpaksa harus dihentikan dan digantikan dengan kegiatan pembelajaran secara daring.

Terlepas dari kegiatan pembelajaran secara daring ini banyak menimbulkan keluhan dimana terdapat beberapa siswa dan guru yang terhambat untuk melakukan kegiatan pembelajaran secara online dengan maksimal termasuk di desa Curah Jeru. Salah satu guru MTs Yanbu’ul Ulum yang berada di desa Curah Jeru mengaku merasa kesulitan untuk melakukan kegiatan mengajar online yang interaktif kepada muridnya. Selain itu, beberapa siswa yang juga kesulitan mengikuti pembelajaran secara online. Mengetahui hal tersebut, penulis selaku mahasiswa KKN Universitas Jember dengan program KKN inovasi pendukung pembelajaran anak sekolah saat Covid-19 ingin membantu guru dalam memaksimalkan pembelajaran secara daring yang akan diterapkan guru kepada siswanya.

Dalam Program kegiatan KKN Back to Village tersebut diawali dengan Program yang penulis kerjakan dalam jangka waktu kurang lebih 45 hari yang terbagi menjadi 7 minggu pelaksanaan yang dimulai pada tanggal 1 Juni 2020 hingga 14 Agustus 2020. Sebelum kegiatan program dilaksanakan diperlukan pembuatan kelas di web sdunej.id. Penulis telah mengajukan kelas baik secara online ataupun offline. Kelas offline lebih banyak terealisasi karena keterbatasan waktu dan perangkat yang digunakan apabila kelas diakses secara online. 

Untuk melaksanakan program tersebut dimulai pada minggu pertama penulis laksanakan menemui sasaran dan dimulai dengan perkenalan dengan sasaran, sosialisasi program kerja KKN kepada salah satu guru MTs Yanbu’ul Ulum yang bernama bapak Wakiq, dan melakukan observasi terkait kendala selama masa pembelajaran daring, serta bagaimana tindakan yang telah dilakukan untuk melangsungkan kegiatan belajar mengajar melalui daring. 

Menurut paparan dari beliau, permasalahan selama masa pembelajaran daring ini beliau merasa kesulitan untuk melakukan kegiatan mengajar online yang interaktif kepada muridnya. Dan untuk pemberian tugas selama masa pembelajaran daring ini beliau hanya menggunakan whatsapp sebagai kegiatan belajar mengajar yang dilakukan, belum pernah dilakukan sesekali mengunakan perangkat yang dapat memberikan keefektifan selain whatsapp.

Gambar 2. Sosialisasi dan observasi terkait kendala selama masa pembelajaran daring (sumber : dokumen pribadi)
Gambar 2. Sosialisasi dan observasi terkait kendala selama masa pembelajaran daring (sumber : dokumen pribadi)
Kemudian program kerja pada minggu ke dua penulis yaitu untuk mengenalkan dan mendampingi salah satu guru MTs Yanbu’ul Ulum yang bernama bapak Wakiq dengan mengenalkan beberapa media aplikasi pendukung pembelajaran online yang akan bisa diterapkan guru kepada siswanya seperti Zoom, Google Classroom, Google Form,  PPT (PowerPoint) serta mengenalkan beberapa aplikasi editing video pembelajaran seperti camtasia, videoscribe, dan kinemaster sebagai media pendukung proses belajar mengajar tetap berjalan dengan efektif dan kreatif selama pandemi Covid-19 ini. 

Dalam pertemuan minggu ke dua ini penulis melakukan pengenalan fungsi fitur media pendukung pembelajaran online dan cara pendaftaran akun media pendukung pembelajaran online, cara penggunaan media pendukung pembelajaran online, serta pengenalan aplikasi editing video pendukung pembelajaran online kepada guru. Dan diluar pelaksanaan program kerja tersebut, penulis juga melakukan beberapa kegiatan diantaranya yaitu membantu kegiatan acara pemberian bantuan BLT Covid-19 ke warga yang berada di Desa Curah Jeru.

Pada minggu ke tiga penulis melakukan pelatihan dan pendampingan kepada guru untuk menggunakan aplikasi daring yang akan digunakan seperti melakukan pelatihan pembuatan absensi dan soal melalui Google Classroom dan Google Form yang dapat memberikan nilai secara otomatis kepada siswa, serta mendampingi guru dalam pembuatan/menyiapkan materi pembelajaran dalam bentuk PPT (PowerPoint) dengan template yang menarik agar kegiatan belajar mengajar dapat lebih efektif dan kreatif selama pandemi Covid-19 ini. Dalam Pertemuan ke tiga ini penulis besama guru mempersiapkan materi dan soal sederhana, dan pembuatan absensi dan soal melalui Google Classroom dan Google Form, Serta pengaplikasian pembuatan materi pembelajaran dalam bentuk PPT (PowerPoint) dengan template yang menarik.

Gambar 3. Pelatihan dan pendampingan program KKN kepada salah satu guru MTs Yanbu’ul Ulum (sumber : dokumen pribadi)
Gambar 3. Pelatihan dan pendampingan program KKN kepada salah satu guru MTs Yanbu’ul Ulum (sumber : dokumen pribadi)
Selanjutnya kegiatan pada minggu ke empat dilakukan untuk mendampingi guru dalam pembuatan video pembelajaran dengan menggunakan beberapa aplikasi editing video seperti camtasia, videoscribe, dan kinemaster serta menggunakan desain visual presentasi PPT (PowerPoint) yang telah dibuat pada minggu sebelumnya agar kegiatan pembelajaran lebih menarik dan dapat lebih efektif mengurangi tingkat kejenuhan siswa selama masa pandemi Covid-19 ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN