Mohon tunggu...
Nurul FajriyahHidayat
Nurul FajriyahHidayat Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - Allah is the best planner

Allah dulu, Allah lagi, Allah terus

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Napak Tilas Demokrasi di Bumi Pertiwi

3 Desember 2021   00:38 Diperbarui: 3 Desember 2021   00:40 41 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Disebut sebut sebagai sebuah simbol dalam kebebasan berpendapat, kebebasan mengisi ruang dalam ranah politik, serta menjamin keadilan berbangsa dan bernegara, demokrasi seringkali didasarkan pada sebuah arti "juru selamat" dari ketidakberdayaan rakyat atas pemenuhan dan kesetaraan hak hidup dan hak merdeka. 

Tentu,  penerapan konsep demokrasi ini menjadi kunci utama atas wacana "kepentingan rakyat adalah yang paling utama" dalam manajemen atau tata kelola sebuah negara utamanya Indonesia. Mengingat kemajemukan masyarakat Indonesia disegala aspek kehidupan. 

Baik itu dalam aspek ekonomi, sosial, budaya, adat istiadat, ras, suku, Bahasa daerah, dan masih banyak lagi. Demokrasi hadir menjadi sebuah pemernyatu atas kesetaraan hak, utamanya dalam kesetaraan hak menyampaikan pendapat, dan memilih. Dengan kata lain, demokrasi dapat diartikan sebagai sebuah jalan keluar atas sikap diskriminasi yang tak jarang, terjadi di Indonesia.

Beberapa ahli dan tokoh dalam sejarah dunia tidak lantas mengartikan demokrasi dalam satu pandangan yang sama. Misalnya, Aristoteles yang mengatakan bahwa demokrasi adalah sebuah kebebasan hidup, Kranemburg yang menyatakan demokrasi adalah sebuah kekuasaan memerintah rakyat, dan yang paling popular ialah pendapat Abraham Lincoln yang mengartikan demokrasi adalah sebuah sistem pemerintahan yang berprinsip dari rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat. 

Memang, ketika kita menelisik lebih dalam lagi, demokrasi tersebut bukan lantas dapat diartikan kebebasan hidup dalam segala aspek dalam berbangsa dan bernegara. Karena, statement seperti itu lantas akan merujuk pada sistem pemerintahan liberal.

Konsep demokrasi juga di terapkan di Indonesia. Namun, berbeda dengan beberapa negara lain, Indonesia menomorsatukan konsep demokrasi pancasila. 

Demokrasi panccasila dipilih karena dirasa memenuhi kaidah kehidupan dan kemajemukan masyarakat Indonesia. konsep ini dilandaskan kepada sila keempat dalam pancasila yang berbunyi "kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan dan perwakilan" yang kemudian juga dijiwai oleh sila kesatu, kedua, ketiga, dan kelima. 

Dengan adanya landasan ini, bukan berarti Indonesia tidak menjalankan konsep demokrasi islam sebagaimana demokrasi yang tertera dalam Al-Qur'an. Sebaliknya, konsep demokrasi pancasila ini memiliki kaitan yang sangat erat jika dikorelasikan dengan konsep demokrasi menurut Al-Qur'an. Misalnya yang tertera dalam surah Al-Hujurat; 13 (tentang persamaan), Al-Syura; 38 (tentang musyawarah), Ali Imran; 104 (tentang kebabasan mengkritik), Al-Nisa' ; 58 (tentang Amanah).

Dalam menjalankan fungsi fungsinya, demokrasi pancasila sendiri memiliki beberapa prinsip-prinsip yang dijalankan. Diantaranya jaminan HAM atau hak asasi manusia yang menjamin terpenuhnya hak masyarakat Indonesia dalam berbangsa dan bernegara. 

Misalnya, hak kesamaan atau kesetaraan didepan hukum, hak atas penghidupan yang layak, pluralisme sosial, budaya politik dan masih banyak lagi. Tidak hanya itu, penerapan prinsip prinsip demokrasi ini juga menjunjung tinggi nilai toleransi atas kemajemukan masyarakat Indonesia.

Namun, perlu digaris bawahi bersama bahwa penerapan demokrasi sendiri akan menjadi maksimal jika penerapannya juga maksimal. Misalnya, adanya kerja sama yang baik antara rakyat dan pemerintah yang mengatur sistem pemerintahan di Indonesia. tanpa adanya kerja sama yang baik, tentu adanya demokrasi tersebut hanyalah sebuah gagasan dan prinsip yang menjadi wacana umum saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan