Mohon tunggu...
Nurul Hidayah
Nurul Hidayah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Ibu dua anak, PhD Student at Monash University Australia

Menyimpan jejak petualangan

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Artikel Utama

Lika-liku Kuliah di Australia

24 Agustus 2022   07:52 Diperbarui: 24 Agustus 2022   16:00 848 44 20
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi kuliah di Sydney, Australia.(Thinkstock)

"Welcome picnic!" ucap seorang teman di PhD hub saat kami berkenalan. Ya, hari-hari pertama tiba penuh dengan euphoria biasanya. Namun setelah itu harus bersiap menerima pahitnya kenyataan. 

Kuliah di Australia tak selalu enak. Bila sesekali para pelajar mengunggah foto selfie di tempat-tempat wisata, sungguh itu hanyalah satu titik di balik beberapa kepahitan. 

Eits, saya membahas ini bukan untuk menakut-nakuti ya. Sekadar informasi agar siapa pun yang berniat kuliah di sini bersiap sekiranya menemukan hal-hal yang kurang mengenakan. Syukur-syukur bisa mengantisipasinya. 

Beberapa hal yang membuat saya mengelus dada dan menasehati diri "Sabar!" di antaranya:

1. Biaya Kuliah yang Tinggi

Pendidikan rupanya menjadi sektor bisnis yang cukup tinggi. Tak heran, biaya kuliahnya pun tinggi meski sepadan juga dengan sarana dan kualitas pendidikan yang berikan. 

Besaran uang kuliah tiap universitas, tiap jurusan, tiap jenjang berbeda-beda tentunya. 

Sebagai contoh untuk PhD in Education yang saya ambil di Monash University, biaya Pendidikan adalah sekitar 1,5 miliar rupiah untuk maksimal empat tahun pendidikan belum termasuk biaya asuransi. 

Sungguh angka yang tinggi menurut saya. Bagi saya yang seorang ASN, puluhan tahun menabung pun mungkin tak akan sampai. 

Tingginya biaya kuliah ini, tentu saja bukan alasan untuk berhenti berjuang masuk ke Universitas yang diimpikan. 

foto: pexel.com, Olya Kobruseva 
foto: pexel.com, Olya Kobruseva 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan