Mohon tunggu...
dodo_sang
dodo_sang Mohon Tunggu... pekerjaanku mencintaiMu

ketika tahu semakin tidak tahu

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Tragikomedi Upah Guru Non-ASN

19 Oktober 2020   18:42 Diperbarui: 21 Oktober 2020   14:04 285 21 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tragikomedi Upah Guru Non-ASN
ilustrasi pendidikan dengan standar internasional. (sumber: KOMPAS/DIDIE SW)

Pernah di Kompasiana ada yang menulis jikalau upah perjam guru honorer di sekolah swasta terjadi ketimpangan yang luar biasa dengan guru ASN. 

Tentunya dasar yang dipakai dengan hitungan perbandingan antara jam mengajar satu minggu dalam satu bulan kalender. Dari hitungan matematika pakai rumus (apa) tiba-tiba menjadi hitungan yang pasti. 

Kemudian hitungan itu dijadikan keputusan hampir seluruh sekolah swasta, atau untuk menghitung honor guru non-ASN di sekolah negeri. 

Bahkan sering pikiran itu menjadi suatu komedi-tragedi, kalau guru sekolah di swasta guru di negeri itu memang orang-orang yang harus berjuang dengan tidak memperhatikan honor. Sungguh mulia.

Atau jangan-jangan para guru ini tidak bisa berhitung, hehehehe... Contoh ini, contoh ya: saya mengatakan contoh karena memang ada seorang guru non-ASN mengajar di sekolah swasta dalam satu minggu mendapat akumulasi jam mengajar 24. Dan setiap jamnya diberi penghormatan gaji Rp 50.000. maka satu minggu akan mendapat honor 1.250.000. sudah selesai ya hitungan itu.

Namun karena satu bulan ada empat atau lima minggu maka seharusnya seorang guru di swasta akan mendapat gaji penghormatan Rp 1.250.000 x 4 minggu: 5.000.000. Jikalau upah itu dihitung dengan nilai nyata per jam.

Hitungan nyata yang biasa dipakai 24 jam untuk satu bulan atau empat minggu, maka tiap jamnya seorang guru honorer yang mengajar di sekolah negeri akan memperoleh penghargaan Rp 13.021. setiap satu jam mengajar dalam empat minggu atau satu bulan.

Pastinya saja, untuk menutupi biaya hidup yang semakin hari semakin mahal, para guru non-ASN ini akan jumpalitan mencari usaha sampingan. Ada yang menjadi guru di sekolah lain atau istilahnya mengamen. Menjadi Ojol, berjualan, atau segala usaha lainnya yang penting sah. Lantas bagaimana dengan anak didik?

Jikalau guru yang ASN dan sudah bersertifikasi akumulasi gaji mereka akan di atas tujuh juta utnuk golongan 3B, sehingga para guru ASN tidak perlu jumpalitan mencari tambahan pendapatan. Harusnyaa dapt lebih fokus dalam mendidik. Mosok dengan gaji segitu masih juga ngamen.

Kalau guru Non-ASN, yaitu tadi 1.250.000. di swasta jika mengajar 24 jam. Kalau di sekolah negeri sesuai kemampuan keuangan sekolah. Dengan gaji seperti itu urusan siswa bisa dijadikan sambilan. Kalaupun guru swasta ada yang sudah dapat sertifikasi akumulasinya masih di bawah UMR.

Ada yang terlupakan para pembuat Undang-Undang Omnibus Law tentang penggajian yang telah diterapkan di sekolah-sekolah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN