Mohon tunggu...
Nursini Rais
Nursini Rais Mohon Tunggu... Lahir di Pesisir Selatan, Sumatera Barat, tahun 1954.

Nenek 4 cucu, senang dipanggil Nenek. Menulis di usia senja sambil menunggu ajal menjemput.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerita Mini: Bayi dan Kantong Kresek Menangis

20 September 2020   10:24 Diperbarui: 20 September 2020   11:16 359 70 25 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerita Mini: Bayi dan Kantong Kresek Menangis
Ilustrasi, Dokumentasi Pribadi

Baru saja mataku terpejam, ada suara  aneh di samping rumah. Kupasang teling  amat-amat. Berharap bunyi tersebut  melintas lagi. Rupanya hanya satu kali.  Hati ini berbisik, “Barangkali aku bermimpi.”  

Kantuk buyar. Tidurku putus tak bisa disambung lagi. Anganku melayang ke angkasa, malam terasa amat panjang. Tak biasanya aku begitu.

“Tandanya tubuhmu kelelahan. Hari ini biar saya saja yang jualan. Kamu di rumah saja, istirahat, tidur. Mengganti jam tidurmu tadi malam.  Uang tak akan dibawa mati,” kata suamiku.

Bukan lelah, Uda. Ada suara “sengeak”.  Mungkin ini pirasat kurang elok ,” bantahku.

Sengeak apo lo." (Sengeak apa pula).

“Ya, Sengeak. Hantu jadi-jadian  dari anak jadah itu. Persis kayak bayi nangis.”

“Ah. Itu pendapat orang kampung. Paling suara burung hantu di lubang pohon jambu.  Mana ada anak orok mati jadi sangeak. Bayi itu makhluk suci. Kalau dia meninggal, jaminannya surga..”

“Mosok anak hasil hubungan gelap masuk surga. Itu kan anak haram.”

“Hubungan gelap atau terang, tak ada bayi  haram. Yang haram itu perbuatan ibu bapaknya.”

Habis salat subuh,  suamiku berkemas mau ke warung  untuk  memulai aktivitasnya berjualan kelapa. Lokasinya di tengah kota. Lima belas  menit jalan kaki dari kediaman kami.  

Begitu pintu dibuka,  beliau kaget. Langkahnya surut ke belakang.  “Ada benda hitam di depan pintu,” bisiknya antara terdengar dan tidak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x