Mohon tunggu...
Nursini Rais
Nursini Rais Mohon Tunggu... Lahir di Pesisir Selatan, Sumatera Barat, tahun 1954.

Nenek 4 cucu, senang dipanggil Nenek. Menulis di usia senja sambil menunggu ajal menjemput.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Anda Penderita Biduran? Jangan Panik!

18 September 2019   19:20 Diperbarui: 19 September 2019   03:37 0 27 17 Mohon Tunggu...
Anda Penderita Biduran? Jangan Panik!
Heat hives are an allergic reaction to sweat caused by overheating, or the heat itself. (iStock)

Tahukah Anda apa itu biduran? Rasa ratal pada kulit disertai ruam. Awalnya muncul di salah satu bagian tubuh. Kemudian menyebar ke area yang lebih luas. Emak-emak kampung menyebutnya kaligata. 

Kata dokter, biduran bukanlah penyakit yang membahayakan, tapi bisa membuat penderitanya tidak nyaman karena rasa gatal. Penyebabnya:

1. Alergi  2. Udara luar 3. Penyakit tertentu (barangkali ada penyakit serius) 4. Berkeringat  5. Alergi tungau debu rumah  6. Stres. Lengkapnya lihat di sini

Semasa muda saya pernah terpapar biduran. Gejalanya tidak lama. Paling 15 menit, kemudian hilang sendiri. Tapi gatalnya minta ampun. Satu titik digaruk, disusul bentol lainnya.

Dokumentasi pribadi.
Dokumentasi pribadi.
Khusus kasus saya, saya yakin pencetusnya poin nomor 2. (udara luar). Kumatnya, ketika naik motor pagi hari dari rumah kenuju sekolah. Parahnya kapan tubuh saya diguyur hujan.

Kalau tersebab angin, reaksinya selalu dimulai dari daun telinga. Gatal, memerah, dan terasa tebal. Kemudian menjalar ke bagian tubuh yang lain. Telapak tangan dan kulit kepala  juga ikutan mengerinyau. Tak digaruk gatalnya melangit, digaruk bentol dan gerenyamnya beranak pinak.

Kapan kehujanan, starnya mulai dari daerah perut, dan bagian lainnya. Dalam artian, tidak berpangkal pada daun telinga.

Bagi saya, biduran ini tidak mengganggu bagian kesehatan tubuh yang lain.  Kecuali setelah sembuh  bekas garukannya  meninggalkan goresan pada kulit. Oleh sebab itu, tak sekali pun saya berusaha untuk mengobatinya.

Tak heran, penyakit ini menggerogoti tubuh saya bertahun-tahun. Sampai pada suatu hari seorang teman bercerita tentang khasiat daun bunga tapak  dara. Konon katanya untuk memelihara kesehatan tubuh dan mengobati berbagai penyakit.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Bawaan saya suka minum obat tradisional. Apa pun yang "katanya-katanya" bagus, dan kebetulan ketersediaannnya ada di lingkungan terdekat, langsung saya eksekusi.

Sesuai petunjuk si pembawa informasi, langkah pengolahannya adalah, 12  tangkai daun tapak dara segar (seperti pada foto 2), direbus dengan 2 gelas air putih hingga terisa 1 gelas. Kemudian diangkat dan dinginkan. Lalu disaring, diminum airnya sampai habis sebelum tidur malam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x