Mohon tunggu...
Nursini Rais
Nursini Rais Mohon Tunggu... Lahir di Pesisir Selatan, Sumatera Barat, tahun 1954.

Nenek 4 cucu, senang dipanggil Nenek. Menulis di usia senja sambil menunggu ajal menjemput.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mengenang Kembali Lezatnya Lilin dan Larva Lebah di Inderapura Negeri Tercinta

5 Juni 2018   09:53 Diperbarui: 5 Juni 2018   10:33 1132 5 3 Mohon Tunggu...
Mengenang Kembali Lezatnya Lilin dan Larva Lebah di Inderapura Negeri Tercinta
Lebah nempel di pohon. Sumber ilustrasi: lintasgayo.co

Lebah adalah jenis serangga  yang hidup berkelompok atau kloni. Dari perutnya keluar madu yang bermanfaat bagi kesehatan tubuh manusia.

Madu lebah mengandung  zat gizi tinggi dibandingkan produk hewan lainnya seperti, susu, telur, daging,mentega dan keju. Wajar, Islam memandang lebah sebagai hewan istimewa. Dalam Al-Quran ia disebut beberapa kali. Di antaranya surat An Nahl ayat 69. Bahkan nama surat an nahl berarti lebah.

Begitu juga dalam Hadist Rasulullah Salallahu Alaihi Wasallam, seperti yang dikutip, m dream.co.id,  27 Desember 2017. Sesungguhnya perumpamaan seorang mukmin itu seperti lebah,  Memakan yang baik dan mengeluarkan yang baik. Hinggap tetapi  tidak merusak.  Keistimewaan lain dari lebah, tidak melukai kecuali dia diganggu.

Lebah dan madu. Sumber ilustrasi: madulebah.org
Lebah dan madu. Sumber ilustrasi: madulebah.org
Sejatinya, hewan ini hidup secara liar. Sarangnya lazim ditemui di pohon kayu dalam hutan belantara. Makanannya berasal dari nektar (madu) dan serbuk sari bunga.

Di kampung saya, Inderapura, Pesisir selatan sana, setiap pohon yang disarangi lebah ini ada pemiliknya. Padahal, sebagian besar  tumbuhnya di  rimba raya di atas tanah tak bertuan.

Sebagian pohon tersebut warisan dari pendahulu. Lalu bagaimana proses kepemilikannya mulai pokok tersebut disinggahi lebah untuk pertama kalinya? Dengan sangat menyesal saya tidak sempat menanyakan kepada almarhum kakek saya. Beliau sendiri punya beberapa pohon. Yang pasti, aturan begini telah berlaku sejak zaman nenek moyang secara turun temurun. Jangan coba-coba mencuri atau memanen madu tanpa seizin empunya,  kalau tak mau dikeroyok lebah atau jatuh ke tanah hancur lebur menjadi bubur.

Pohon besar bagian bawah sebagai tempat lebah membuat sarang. Sumber ilustrasi: lebahasanzainuddin.wordpress.com
Pohon besar bagian bawah sebagai tempat lebah membuat sarang. Sumber ilustrasi: lebahasanzainuddin.wordpress.com
Semasa kecil, saya sering melihat kakek menyiapkan perangkat untuk memanen madu lebah. Ada kelopak mayang kelapa kering disobek kecil-kecil dan diikat. Gunanya dibakar untuk memproduksi asap, supaya lebahnya menghindar ketika sarangnya disentuh. Tali panjang dan ember buat menurunkan hasil panen. Kaleng besar untuk penampungan setelah madu sampai di bawah, dan lain sebagainya.

Kata kakek, anggota kru yang  terlibat dalam kegiatan pemanenan madu lebah, terdiri dari beberapa tenaga ahli. Ada spesialis membaca mantra/doa untuk melembutkan hati si lebah agar tidak marah saat terusik, dan mengusir kemungkinan adanya roh jahat yang mengganggu kelancaran kerja.  Ada pula ahli memanjat. Bagian ini termasuk jurusan langka. Hanya orang-orang tertentu yang menguasai kiatnya. Bayangkan! Cuma mengandalkan keahlian dan peralatan seadanya, dia menaiki pohon besar yang tingginya mencapai 40 meter lebih (perkiraan saya).

Lebah mengisap sari bunga. Sumber Ilustrasi: tekno.tempo.co
Lebah mengisap sari bunga. Sumber Ilustrasi: tekno.tempo.co
Cerita ini membuat saya rindu terhadap masa kecil. Apabila musim panen madu lebah tiba, saya dan teman-teman sengaja datang ke rumah Mak Rama tetangga sebelah. Sampai di sana, ramai-ramai kami mengunyah ulang lilin bekas perasan madu yang dibawa suaminya pulang. Tiada terpikir, lilin tersebut bekas tangan siapa. Faktanya sangat jelas, bahwa tukang panjatnya seorang pria tengah baya bernama KD (almarhum). Maaf, sekujur badannya dipenuhi penyakit kurap. Sebut saja namanya KD. Orang sekampung pasti tahu. Karena ciri khas yang melekat pada tubuhnya.

Habis, zamannya memang begitu. Beda jauh dengan anak-anak sekarang, bahan makanan melimpah ruah.  Beruntung, saya dan dua teman lainnya tidak ketularan penyakit menahun tersebut. Bahkan sampai saat ini kami bertiga masih hidup dengan kulit mulus-mulus keriput dijilat usia.

Larva. Sumber ilustrasi: rumahmadukangaam.com
Larva. Sumber ilustrasi: rumahmadukangaam.com
Mungkin sahabat kompasianers bertanya. Kakek sendiri pemilik pohon lebah, kok punya hoby mengunyah lilin tetangga. Maaf, sedikit curhat. Kakek bukan bagian keluarga kami lagi. Beliau tinggal bersama isterinya yang lain. Saya ke sana hanya sesekali. Kakek juga sering ngasih saya madu. Tapi bekas tangan si kurap punya cita rasa tersendiri jika dibandingkan madu botolan. He he. Berkali-kali dilarang Emak, saya tetap curi kesempatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN