Mohon tunggu...
Nur ShafaOktaviani
Nur ShafaOktaviani Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswa aktif di salah satu perguruan tinggi di Bandung

seseorang yang suka menulis, melukis, dan menuangkan pikirannya di media

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Beginilah Dampak Kekurangan Vitamin A pada Anak di India dan Cara Mengatasinya

7 Desember 2021   10:21 Diperbarui: 31 Desember 2021   11:36 105 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambar 1. Panah pink menunjukkan adanya bintik Bitot yang diobservasi pada survei (Sumber Gambar: Giramkar, 2020).

Nutrisi merupakan bagian yang tak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia agar mendapatkan tubuh yang sehat. Nutrisi ini dibutuhkan dalam jumlah yang cukup, tidak boleh berlebih maupun kurang. Nutrisi yang dibutuhkan mulai dari karbohidrat, protein, lemak, bahkan hingga bagian kecil seperti vitamin dan mineral akan mempengaruhi tumbuh kembang yang mengonsumsinya.

Vitamin A memiliki peran penting dalam penglihatan dan kekebalan tubuh manusia. Vitamin A juga membantu dalam pertumbuhan dan perkembangan sel. Kekurangan vitamin A menjadi perhatian utama pada anak-anak di negara berkembang dan negara berpenghasilan rendah, salah satunya India

Sekitar 1/3 dari anak-anak prasekolah di dunia diperkirakan kekurangan vitamin A dengan pravalensi tertinggi mencapai 50% telah dilaporkan di wilayah Asia Tenggara dan Afrika. Menurut hasil survei National Nutrition Monitoring Bureau (NNMB) sekitar 62% anak-anak prasekolah di India menderita kekurangan vitamin A.

Indikasi Kekurangan Vitamin A

Kekurangan vitamin A dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan, seperti infeksi, kesehatan mata dan penglihatan. Selain itu, kekurangan vitamin A juga mengganggu imunitas tubuh seperti respon inflamasi dan meningkatkan risiko peradangan. 

Kekurangan vitamin A juga menyebabkan penyakit xerophtalmia yang ditandai dengan mata kering, mulai dari gejala ringan seperti rabun senja, bercak Bitot, hingga xerosis kornea yang parah dan dapat menyebabkan kebutaan secara total. 

Tak hanya itu, infeksi campak yang tinggi di wilayah berpenghasilan rendah seperti India juga, dapat menyebabkan ulserasi kornea, keratomalacia, goresan kornea serta xerophtalmia. Bahkan di India ditemukan bahwa 6,5% anak-anak menderita xerophtalmia. Jika xerophtalmia dan kebutaan terjadi, maka risiko kematian bisa mencapai 40% dalam tahun pertama diagnosis.

Setahun lalu, peneliti bernama Giramkar asal India melakukan pemeriksaan klinis kepada 527 anak-anak prasekolah usia 3 sampai 6 tahun di India. Hasilnya 12,3% mengalami kekurangan vitamin A termasuk 2,5% xerophtalmia, 2% rabun senja, 4% bintik Bitot, dan 3,8% mengalami xerosis kornea. 

Mata kering, gatal, penglihatan yang buruk di malam hari, memiliki bercak simetris, segitiga, berbusa, di atas konjungtiva (mata merah) di kedua mata merupakan bintik Bitot yang mana indikasi dari penyakit xerophtalmia.

Penyebab Kekurangan Vitamin A

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan