Mohon tunggu...
Nurkholis Ghufron
Nurkholis Ghufron Mohon Tunggu...

Alumni MI Darussalam Padar, Mts Darussalam Ngoro, Darussalam Gontor 94, berwirausaha, Suka IT...To declare does'nt mean to be Proud of. It rather than to be thankful to teachers and carefully behaviour...

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana

Mengungkap Pembunuh Ahok alias Basuki Cahaya Purnama!

9 September 2015   07:35 Diperbarui: 9 September 2015   08:02 352 1 3 Mohon Tunggu...

Seorang pria tinggi paruh baya dengan tubuh penuh luka di sekujur tubuhnya berjalan terhoyong ke pelataran sebuah masjid kecil di siang bolong di hari Jumat . Di dalamnya , puluhan laki laki dan anak laki laki duduk bersila mendengarkan khotbah dari khatib yang berdiri di depan hadirin. Meski syahdu, anak anak berlarian ke sana kemari dan bercanda sehingga suara sang khatib hampir tak terdengar karna ‘kicauan’ anak anak anak yang asyik masyuk. Pria paruh baya itu adalah seorang yang digusur oleh Satpol PP atas Basuki Cahaya Purnama dari rumah yang dibelinya dari saudaranya ketika mudik lebaran beberapa hari yang lalu. Tak mengira akan apa yang akan terjadi, dia bahkan hanya membawa uang untuk konsumsi selama perjalanan dari kampung ke Jakarta ditambah sedikit ongkos untuk angkutan umum jika terjadi perpindahan dari kereta Api menuju Kampung Pulo di mana ia akan tinggal dan bekerja sebagai tukang tambal ban. 

Dalam sayup sayup antara riuh anak anak tadi dia sempat merekam pesan sang Khatib menyitir hadist Nabi  :

Barang siapa yang mendoakan kekekalan bagi pemimpin yang zalim maka ia berarti telah rela Allah dimaksiati di bumi Nya.

Ia ingat ingat pesan sang Khatib di tengah-tengah kerancuan dengan bayangan di antara para Sat Pol di bawah kendali Ahok yang beringas memukulkan tongkat tongkat berwarna hitam ke tubuh nya yang sudah rapuh di makan usia gara gara ia memaki salah satu satuan tersebut yang menendangnya sampai terjatuh tepat di sebelah gerobak lusuh peralatan tambal ban berwarna kuning mix dengan biru .... Belum sampai di situ, kawan kawan satpol yang kesetanan begitu melihat kawannya menendang tukang tambal ban tersebut menjadi sinyal bahwa ia “mangsa” yang perlu diberi pelajaran, mereka berlarian bak laron di malam hari melihat cahaya lampu petromax di malam hari di pegunungan yang tak di aliri listrik dari PLN. Pukulan bogem pun mentah bertubi tubi menghujaninya sampai ia tak sadarkan diri roboh terpental ke sebelah kanan gerobak peralatan tambal ban tersebut untunglah kepalanya jatuh tepat mengenai ban yang jadi pelindung kepalanya. Andai saja meleset beberapa senti saja maka kepalanya akan mengenai bak gerobak yang terbuat dari besi siku 5 cm yang baru di rakit oleh tukang las setempat di bulan suci Ramadhan kemarin.

“Ah sudahlah...life must go on..” gumamnya dalam hati menenangkan batinya yang penuh amarah membara, kalau saja bukan karna perutnya menerima logistik lebih awal maka ia akan kembali dengan amarah yang meledak ledak dengan membawa golok yang dibelinya dari orang kampung sebelah.

“Khatib tadi benar juga..pasti ada rahasianya kenapa ketika saya hadir Khatib tadi langsung memberi pesan kepada jamaah hadist ini padahal saya tidak memesannya. Di dunia ini pasti ada yang mengatur dan tak ada kebetulan...” dia berfikir keras dengan menyandarkan tubuhnya pada pembuangan sampah sementara yang terbuat dari beton.

“Kalau seandainya, berdoa untuk pemimpin yang zalim saja tak boleh karna sama saja dengan ridha Allah dimaksiati di bumi Nya maka bagaimana jika saya membunuhnya...ahh tidak tidak ..Islam akan jadi olok olokan...tapi kenapa kalau pelaku non Muslim tak disebut teroris ya...Bom Bangkok pelakunya Non Muslim tapi berita di media massa adem adem saja bahkan di Indonesia jika pelakunya Non Muslim dilindungi bahkan orang orang yang berada di Ormas Islam juga melindungi merka...ah mereka standar ganda di mana mana...tunggu tunggu...berarti kalau saya membunuhnya dengan identitas non Muslim pasti orang Islam tak tercemar karna ini missi penting untuk menyelamatkan banyak orang yang tak tahu nafsu jahat Ahok yang sebenarnya sangat ambisius untuk menjadi pemimpin Indonesia.” Dia berfikir dari waktu ke waktu sambil menawarkan keahliannya kepada tukang tambal di sisi sisi jalan raya Jakarta yang panas itu untuk menyambung hidupnya selama di ibu kota tersebut.

Setelah kemalangan di sepanjang jalan , akhirnya ada orang yang mau menerimanya dengan upah harian. Dia digaji 100 ribu perhari dan makan 1 kali sehari yang diberikan pada makan siang dengan sistim kasbon di warung Tegal “Mbak Sri” terletak di samping lapak bosnya. Uang kopi dan rokok ditanggung oleh sang pemilik bengkel asalkan bersedia untuk bekerja 24 jam non stop dan satu bulan 30 hari tanpa libur. Dia terima deal ini dengan senang hati mengingat bebnerapa hari yang lalu langkahnya terseok seok tanpa makan di bawah sengatan sang surya Ibu Kota yang tak lagi ramah .

Hari harinya diisi dengan banting tulang. Kadang sepi kadang ramai tergantung dari pada rizki bosnya. Ketika sepi ia gunakan untuk shalat dan istirakhat. Saking penatnya ketika shalat dhuhur , dia ketiduran dalam tasyahhud akhir rakaat terakhir dan bermimpi seakan akan dia berada di dalam kantor Ahok menggunakan Jas bak orang Eropa, bercelana pantopel, menggunakan sepatu orang kantoran dan berdasi necis mirip orang perbankan lah.

Dia, dalam mimpinya, membawa map yang berisi laporan progres penggusuran kampung Pulo.

Immanuel !!.loe buka laporan progres penggusuran. Tutup pintunya agar tak ada yang denger kita.” Ahok perintahkan dia untuk buka laporan perkembangannya dengan pintu tertutup rapat. Dalam ruangan tersebut hanya ada dua insan yang secara serius ingin melihat perkembangan proses penggusuran kampung Pulo. Dalam beberapa detik kemudian, masih dalam mimpinya dia berhasil menusukkan bulpoin ke matanya yang ternyata sebilah pisau yang cukup tajam dan diberi racun sehingga walaupun dengan luka sedikit saja bisa membunuh yang di lukainya karna racun tersebut masuk kategori XXX.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x