Mohon tunggu...
Nurhasanah
Nurhasanah Mohon Tunggu... Lainnya - Saya seorang mahasiswa

Saya seorang mahasiswa

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Anak Zaman Now Bisa Berkarakter? Ini Yang Harus Dilakukan

1 Agustus 2021   10:51 Diperbarui: 1 Agustus 2021   10:52 103 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Anak Zaman Now Bisa Berkarakter? Ini Yang Harus Dilakukan
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

 Apa jadinya bila tidak ditanamkan pendidikan karakter pada anak zaman now? Coba kita
bayangkan jika seorang anak tumbuh tanpa pendidikan karakter, bagaimana jadinya?.
Jika kita lihat saat ini, karakter bangsa pada zaman now mengalami kemerosotan yang
sangat drastis. Dalam kasus ini banyak munculnya berbagai persoalan tentang penurunan
moral anak bangsa. Masalah yang sedang dialami saat ini yaitu pergaulan bebas,
penggunaan narkoba, penggunaan obat-obatan terlarang, pelecehan seksual terhadap
anak, tawuran, penyalahgunaan teknologi, dan masih banyak lagi. Pada kasus lain,
muncul sikap dan perilaku segala bentuk perbedaan agama, budaya, dan perbedaan
pandangan.
Kasus pengeroyokan siswi SMP Pontianak, terjadi pada Jum'at, 29 Maret 2019 di sebuah
bangunan yang terletak di Jalan Sulawesi, Pontianak, Kalimantan Barat. Data lain
menunjukkan bahwa 68% siswa sekolah dasar sudah aktif mengakses konten porno
(Zubaidah dalam sindonews.com, 2013). Sedangkan pada lima tahun lalu Indonesia telah
masuk dalam 10 besar negara yang mengakses situs ponografi di dunia maya. Masih
banyak kasus lain yang belum terekspos media. Dalam mengatasi permasalahan tersebut
mengacu munculnya pendidikan karakter.
Pendidikan karakter merupakan sistem pengajaran yang dirancang untuk mendidik anak
dalam mengembangkan sikap dan karakter. Pendidikan karakter tidak hanya menjelaskan
kebenaran dan kesalahan pada anak, tetapi lebih menanamkan kebiasaan yang baik
sehingga anak mampu menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Tujuan dari
pendidikan karakter yaitu untuk melahirkan generasi yang baik. Pendidikan karakter lebih
tertuju pada menanamkan nilai - nilai budaya atau perbaikan kehidupan, sehingga bisa
menciptakan karakter yang padu dan seimbang pada masa kini. Disitulah peran pendidik
sangat dibutuhkan untuk mengajarkan dan menerapkan karakter kepada anak didik.
Hadirnya pendidikan karakter berpengaruh terhadap berhasil atau tidaknya sistem
pendidikan dalam menciptakan generasi zaman now yang berkualitas dan bermoral.
Banyak orang menganggap bahwa suksesnya seorang anak bertumpu pada pengetahuan
dan keterampilan saja, tanpa memperhatikan aspek lain. Padahal kenyatannya, karakter
atau moral merupakan unsur terpenting yang harus diperhatikan saat ini. Hal tersebut
harus memiliki keseimbangan antara kemampuan, keterampilan dan moral yang
sebenarnya telah menjadi acuan dalam pendidikan.
Gerakan PPK (Penguatan Pendidikan Karakter), yang diterapkan oleh Kementrian
Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia pada tahun 2017, mengidentifikasi lima
nilai karakter utama yang saling berkaitan dalam membentuk penyebaran nilai yang perlu
dikembangkan yaitu : Pertama, nilai religius dibuatkan dalam perilaku melaksanakan
agama dan kepercayaan yang dianut, menghargai pebedaan agama, sikap toleransi
terhadap pelaksanaan ibadah dan kepercayaan lain, serta hidup rukun dan damai antar
pemeluk agama lain.
Kedua, nilai nasionalis yaitu berkaitan dengan adanya rasa cinta dan bangga terhadap
bangsa sendiri. Hal itu dapat terealisasi dengan memakai produk lokal, melakukan
autokritik terhadap kondisi bangsa, dan lain sebagainya. Ketiga, nilai mandiri yaitu
mencerminkan sikap dan perilaku bagaimana kita melakukan suatu hal tanpa bergantung
terhadap orang lain.

Keempat, nilai gotong-royong mencerminkan tindakan untuk menyelesaikan
permasalahan secara bersama serta membantu orang-orang yang membutuhkan. Kelima,
nilai integritas yaitu tindakan yang sesuai dengan prinsip moral. Keadaan berperilaku
adalah bagian untuk membangun sesuatu yang lebih baik kedepannya.
Disitulah peran pendidik sangat dibutuhkan untuk mengajarkan dan menerapkan karakter
kepada anak didik. Tidak hanya itu, pembentukan karakter juga membutuhkan suatu
kelompok karakter seperti keluarga, media, pemerintahan, sekolah, lingkungan
pertemanan yang baik dan berbagai pihak untuk mempengaruhi generasi muda yang
berkualitas. Semua kelompok tersebut bermaksud untuk mengembangkan suatu
keteladanan yang dapat ditiru, intervensi melalui pembelajaran, pelatihan, dan kebiasaan
baik yang dilakukan secara konsisten dan terus menerus. Dengan demikian hal itu bisa
melahirkkan generasi zaman now yang berkualitas, bermoral, berkeinginan untuk
mewujudkan cita-cita bangsanya.
DAFTAR PUSTAKA
E Setiawati, AS Bahri, F Firmadani, M Safari... - 2020 - repository.penerbitwidina.com
D Febrianshari, VC Kusuma, ND Jayanti... - Jurnal Pemikiran ..., 2018 -
eprints.umm.ac.id
RDWI UTAMI - 2018 - osf.io
E Komara - Sipatahoenan, 2018 - journals.mindamas.com
Y Yuyarti - Jurnal Kreatif: Jurnal Kependidikan Dasar, 2018 - journal.unnes.ac.
MZ Alfaruqy, AM Masykur - Jurnal EMPATI, 2014 - ejournal3.undip.ac.id
SA Handayani - Historia, 2019 - jurnal.unej.ac.id
D Prawani SR - JURNAL STIE SEMARANG (EDISI ..., 2013 -
jurnal3.stiesemarang.ac.id
Kemko Kesra RI. (2010). Kebijakan Nasional Pembangunan Karakter Bangsa. Jakarta.
Koesoema A, Doni. (2007). Pendidikan Karakter Strategi Mendidik Anak di Zaman
Global. Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia.
D Febrianshari, VC Kusuma, ND Jayanti... - Jurnal Pemikiran ..., 2018 -
eprints.umm.ac.id

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x