Mohon tunggu...
Nur Aqidah
Nur Aqidah Mohon Tunggu... Guru - Guru TK

Selalu berusaha menjadi pribadi yang lebih baik

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Orangtua Pemarah Anak Juga Pemarah

25 November 2021   07:58 Diperbarui: 25 November 2021   08:11 117 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Marah adalah kewajaran bagi orangtua bila sedang jengkel dan dibikin pusing oleh anak. Namun bagi anak-anak tertentu, kemarahan orangtua identik dengan pukulan fisik, kekerasan verbal ( umpatan, makian, dan cacian ), dan menimbulkan luka psikis bagi anak. 

Sementara bagi orangtua, anak anak tertentu yang terlalu sering menimbulkan kejengkelan, bandel, nakal dan perilaku tidak menyenangkan lainnya yang memaksa orangtua menumpahkan segala macam ekspresi kemarahan. 

Tidak heran, orangtua pun tidak perduli manakala cap " cerewet " menghinggapi dirinya. Tidak tepat Marah itu memang mudah. Begitu mudahnya marah, sehingga setiap orang akan mampu marah. 

Tetapi, marah yang tepat, pada orang yang tepat, dengan kadar yang sesuai, pada waktu yang pas, demi tujuan yang benar, dengan cara yang baik, bukanlah sesuatu yang mudah. 

Demikian ungkap Aristoteles dalam tulisannya The Nichomachean Ethics dan diungkap ulang oleh Dr. Daniel Goleman, psikolog yang mendalami ilmu-ilmu perilaku dan otak. 

Kata-kata tersebut cukup mewakili bagaimana sebenarnya posisi kemarahan pada setiap individu. Bagi orangtua yang beraliran konservatif dalam mendidik anak, memang merasa berhak untuk selalu marah, bila merasa jengkel dan tidak menyukai perilaku anak.

Hak ini didukung oleh argumen, bahwa kemarahan orangtua adalah demi kebaikan terhadap anak itu sendiri. Tujuan ini tentu saja dibenarkan, namun kadar, waktu, dan cara marah yang keliru, sering menimbulkan suasana semakin ruwet. 

Orangtua semakin marah, anak semakin memberontak. 

Orangtua mengecap anaknya sebagai anak yang bandel, nakal, suka membantah orangtua, sementara anak melakukan penyelesaian masalah dengan caranya sendiri. Misalnya dengan lari dari suasana rumah, berkeliaran di mal-mal, pulang larut malam, atau bahkan terlibat dalam obat-obatan terlarang. 

Untuk itu dibutuhkan tidak saja ketrampilan kognitif intelektual manakala orangtua akan menggunakan hak marahnya kepada anak, melainkan juga dituntut adanya ketrampilan emosional. 

Ketrampilan kognitif intelektual tampak dari tujuan marah yang ilmiah, yakni karena kamu salah maka mama dan papa berhak untuk marah. Ketrampilan emosional, tampak dari bagaimana ketepatan orangtua untuk mengekspresikan marahnya secara tepat

Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan