Mohon tunggu...
Nugroho Endepe
Nugroho Endepe Mohon Tunggu... Edukasi literasi tanpa henti. Semoga Allah meridhoi. Bacalah. Tulislah.

Katakanlah “Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering; maka siapakah yang akan mendatangkan air yang mengalir bagimu?” (67:30)

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Denda 14 T dan Tata Kelola Terusan Suez Pasca Evergiven

14 April 2021   13:13 Diperbarui: 14 April 2021   17:15 295 59 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Denda 14 T dan Tata Kelola Terusan Suez Pasca Evergiven
Evergiven yang mencatat sejarah kandas Maret 2021 (NYTimes.com)

Geger Terusan Suez akibat kandasnya Kapal Evergiven Maret yang lalu, menyebabkan banyak kapal super besar ketar ketir dan khawatir jangan-jangan nanti juga ikut kandas. Yang Ming Wish, akhirnya sukses melewati Terusan Suez pasca blocking jalur kanal di timur Mesir itu. Itu adalah nama kapal pertama yang transit melalui Terusan Suez hampir seminggu setelah kapal kargo kolosal yang berlayar di jalur air itu berliku-liku ketika seharusnya berliku-liku (meski mungkin lurus akan lebih baik) dan terjepit erat ke samping.

YM Wish adalah kapal kontainer berbendera Hong Kong sepanjang 1.207 kaki atau sekitar 368 meter, dan keluar dari kanal sekitar pukul 21:15. menuju Laut Merah dan Jeddah. Hampir seminggu setelah kapal kargo yang salah, Ever Given,  membuat jalur maritim yang vital terhenti, Terusan Suez dibuka untuk bisnis lagi.

Kapal Yang Ming WIsh itu mungkin berhasil melewati Terusan Suez tanpa kecelakaan, tetapi tidak ada alasan untuk menertawakannya, catat jurnalis New York Times  yang melaporkan dari Mesir, Vivian Yee. Enam tahun lalu, VesselFinder.com melaporkan, YM Wish kandas di Sungai Elbe di Jerman. Namun, dalam kasus ini, dibutuhkan waktu kurang dari sehari untuk membuat kapal tersebut mengapung kembali.
Dan dengan itu pengarahan dan proses evaluasi langsung ini akan segera berakhir. Artinya Yang Ming selamat sentosa melewati Terusan Suez, bahkan tidak mengulangi kesalahannya ketika kandas di Sungai Elbe, Jerman. 

Dengan kata lain, terusan Suez relatif sudah aman selepas kandasnya Ever Given dan sukses lewatnya Yang Ming melalui terusan Suez. Meski demikian, proses dredging atau pengerukan telah diusulkan oleh Otoritas Pengelola Kanal Suez untuk mitigasi risiko di masa depan. (lihat di story terdahulu)

Evergiven sendiri dikabarkan "disegel" tidak boleh berlayar, sampai dibayarkan denda tidak kurang dari 14 trilyun rupiah atas kerugian Otoritas Suez akibat kanal diblok kapal kandas milik Evergreen tersebut.

Kapal Evergiven ketika ngeblok Trusan Suez (NYTimes.com)
Kapal Evergiven ketika ngeblok Trusan Suez (NYTimes.com)

TATA KELOLA KANAL/TERUSAN SUEZ 

Sebagaimana diketahui, ketika Evergiven mulai mengapung dengan pertolongan tug boat dari Otoritas Suez, Presiden Abdel Fattah el-Sisi dari Mesir merayakan momen tersebut di Twitter, menulis bahwa "Orang Mesir hari ini telah berhasil mengakhiri krisis kapal yang terjebak di Terusan Suez terlepas dari kerumitan besar seputar situasi ini di setiap aspek."

Senin dini hari ketika itu, buritan Ever Given jelas bebas dari daratan, tetapi perlu waktu beberapa jam sebelum dipastikan bahwa busur bulat kapal telah berhasil ditarik dari lumpur dan kotoran di tepi kanal. Kru penyelamat telah bekerja di sekitar jadwal yang sebagian besar ditentukan oleh pasang surut: bekerja untuk membuat kemajuan selama enam jam yang dibutuhkan agar air mengalir dari titik rendah ke tinggi.

Bulan purnama pada hari Minggu memberi penyelamat jendela 24 jam yang sangat menjanjikan untuk bekerja, dengan beberapa inci tambahan aliran pasang surut memberikan bantuan penting.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x