Mohon tunggu...
Nugraha Wasistha
Nugraha Wasistha Mohon Tunggu... Penulis lepas

Penggemar bacaan dan tontonan

Selanjutnya

Tutup

Politik

SEBUAH PELAJARAN BERHARGA DARI PRESIDEN TRUMP

9 Januari 2021   00:11 Diperbarui: 27 Januari 2021   11:57 48 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
SEBUAH PELAJARAN BERHARGA DARI PRESIDEN TRUMP
Gambar dikutip dari Pxhere

Donal Trump selama beberapa bulan terakhir selalu menegaskan pemerintahannya sebagai simbol peraturan dan ketertiban. Dia menyebut dirinya sebagai 'Your President of Law and Order'. Sebuah klaim yang didengungkannya sebagai reaksi terhadap demonstrasi besar melawan ketidak-adilan ras yang dipicu tewasnya George Floyd akibat kebrutalan pihak kepolisian.

Bukannya merangkul atau bersimpati, Trump lebih banyak menjelekkan demonstrasi yang meluas di seluruh Amerika Serikat itu sebagai gerakan kaum anarkis. Bahkan dia mengancam untuk mengerahkan personil militer dan mendesak gubernur negara bagian untuk menerjunkan Garda Nasional guna 'mendominasi jalanan'.

Seolah ingin membuktikan ancamannya, Juni lalu ketika terjadi demonstrasi damai di sekitar Taman Lafayette dekat Gedung Putih, US Park Police dan National Guards Troops dikerahkan untuk membubarkan dengan tindakan keras.

Dan setelah demonstrasi berhasil dibubarkan,Trump berjalan ke gereja Episcopal St. John di seberang Gedung Putih. Bukan untuk masuk atau berdoa, melainkan hanya untuk berfoto di depan gereja sambil memegang Kitab Suci.

Tindakan pencitraan ini mengundang kecaman keras dari banyak kalangan, bahkan dari gereja Episcopal itu sendiri - yang sama-sekali tidak diberitahu tentang rencana tersebut.

Rev. Mariann Edgar Budde, Uskup Episcopal Washington menulis di akun twitternya "Bible mengajar untuk mencintai Tuhan dan tetangga kita, bahwa semua orang dikasihi-Nya, supaya kita bertindak adil dan mengutamakan kasih. Sementara Presiden malah menyalahgunakan ayat suci sebagai simbol perpecahan."

Tentu saja bukan Trump kalau peduli dengan semua kecaman itu. Selama kampanye kepresidenan, dia terus saja menyuarakan narasi yang sama. Menggambarkan dia dan massa pendukungnya sebagai pihak yang taat hukum dan peraturan, dan mencintai simbol-simbol Amerika. Dan pada saat yang sama selalu menuduh Biden dan massa pendukungnya sebagai pihak yang akan membawa anarki dan kekacauan.

Dengan segala klaim, pencitraan, dan tuduhan yang dilancarkan Trump pada massa penentangnya, maka sungguh sangat ironis ketika justru pendukungnya sendiri yang akhirnya melakukan tindakan anarki terbesar dalam sejarah modern Amerika: menyerbu dan menduduki Gedung Capitol Hill selama hampir tiga jam pada hari Rabu, 6 Januari lalu.

Sebuah tindakan yang pada akhirnya membuat tokoh-tokoh Republikan -partai pengusung Trump sendiri - melancarkan kecaman keras. Tidak hanya kepada massa pendukung yang brutal, tetapi juga terhadap presiden yang dianggap sebagai pemicu kebrutalan tersebut. Sesuatu yang tak pernah terjadi sebelumnya.

George W Bush, mantan presiden sekaligus tokoh senior Republikan, seperti yang dikutip NBC, mengatakan "Seperti inilah hasil pemilu dipertentangkan di republik pisang - bukan di negara republik kita yang demokratis."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN