Mohon tunggu...
N. Setia Pertiwi
N. Setia Pertiwi Mohon Tunggu...

Gelandangan virtual | Pecandu kata-kata | Perempuan hening dengan pikiran yang mengembara | nspertiwi19@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

[Miss You] Katastrofe Bulan Sabit Perak

31 Oktober 2018   11:00 Diperbarui: 31 Oktober 2018   11:01 0 7 11 Mohon Tunggu...
[Miss You] Katastrofe Bulan Sabit Perak
Sumber: Pixabay

Aku terengah-engah mengikuti langkah Daisy dan rombongan perempuan hasil eksperimen gagal Bulan Sabit Perak. 

Alih-alih menyegarkan, debur ombak di pantai ini terdengar bagai genderang yang memprovokasi peperangan.

Aku mengeja napas. Pikiranku mengembara menuju museum, mengingat percakapan ganjil sebelum aku meninggalkan Geni.

Apakah dia benar-benar mengerti dan bisa dipercaya?

***

Geni tergugu, kehilangan kata-kata. Aku masih melihat semburat tidak percaya, takjub, dan ketakutan yang bergumul di wajahnya, mengukir ekspresi yang tidak biasa.

"Sebaiknya kamu sadar, karena aku benar-benar butuh bantuanmu sekarang," Aku berkata tidak sabar.

Tidak ada yang boleh berlama-lama dengan keterkejutan. Rencana Bulan Sabit Perak berada di ujung jurang. Seluruh entitas yang kami ciptakan telah memiliki kognisi masing-masing untuk melawan.

Bergerak di luar dugaan dengan miliaran probabilitas yang mengerikan.

Geni meraih gelas di resepsionis museum, berjalan terhuyung menuju dispenser, mengisinya hingga penuh, dan menegaknya tak bersisa.

"Baiklah, En. Beri aku 15 menit untuk mencerna kembali kisah fantasi yang baru saja kamu utarakan. Sekarang, izinkan aku ke toilet." Wajah Geni mulai kembali normal, namun menyematkan kebohongan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
KONTEN MENARIK LAINNYA
x