Mohon tunggu...
Suprihati
Suprihati Mohon Tunggu... Administrasi - Pembelajar alam

Penyuka kajian lingkungan dan budaya. Penikmat coretan ringan dari dan tentang kebun keseharian. Blog personal: https://rynari.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Warung Kelontong, Katup Penyelamat Gawat Darurat

6 Desember 2022   16:35 Diperbarui: 8 Desember 2022   01:15 339
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi warung kelontong (Kompas.com/Raja Umar)

Warung kelontong sebagai katup penyelamat gawat darurat. Bukan sekedar transaksi jual beli dagangan. Tidak hanya berwajah dimensi ekonomi, bersanding dimensi sosial dan kekerabatan yang terungkap.

#1

Sreek... Thok...thok.... Ladalah, sudah malam pun hujan deras koq ya ada yang datang. Coba dibukakan pintu saja Pak'e, siapa tahu sangat butuh, bujuk Bu Prasaja.

"Mohon maaf, Pakdhe, malam pun hujan nekad ketok warung" Teguh putra Pak Kuwat, tukang becak di ujung jalan, berujar. Ayahnya pulang kehujanan merasa tidak enak badan. Dibelinya satu botol minyak kayu putih dan jamu masuk angin.

"Sebentar, Le" Bu Prasaja mengulurkan tambahan 2 sachet jahe instan penghangat badan, tolak angin alami ujarnya. Membungkuk hormat berterima kasih, Teguh lanjut bergegas pulang, berpayung menerobos curahan air langit.

#2

Tanpa aba penanda sebelumnya, satu kendaraan penuh penumpang memasuki halaman rumah Bu Kasih jelang tengah hari. Digamitnya Ayu, anak gadisnya dengan bisikan lirih, ke warung Budhe Prasaja. Ayu pun tanggap sasmita.

"Budhe, maaf ada tamu mendadak. Diminta Ibu, minta beras dan uba rampe dulu ke Budhe"

Sorenya Bu Kasih mengangsurkan satu sisir pisang kepok dan seikat tempe belum jadi kepada Bu Prasaja. Sebagian dari buah tangan tetamu siang tadi. Terima kasih, loh Mbakyu, kerabat datang ngepasi kosong sediaan di rumah. Pelunasan belanjaan berlangsung lancar.

#3

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun