Mohon tunggu...
Suprihati
Suprihati Mohon Tunggu... Administrasi - Pembelajar alam

Penikmat coretan ringan dari dan tentang kebun keseharian. Blog personal: https://rynari.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mantra Asmara Dahana dalam Pernikahan

22 Februari 2021   08:48 Diperbarui: 22 Februari 2021   10:27 347 38 14 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mantra Asmara Dahana dalam Pernikahan
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Kehidupan manusia meliputi aneka periode dari kelahiran hingga kematian. Salah satu tahapan sakral dalam kehidupan manusia adalah memasuki bahtera pernikahan. Bukan kewajiban, namun suatu panggilan yang sama pentingnya dengan panggilan tugas kehidupan yang lain.

Aneka istilah untuk menegaskan ari tumpak kasih itu. Hari deklarasi penyatuan kasih sayang pasangan antara laki-laki dengan perempuan. Makna bagi orang tua maupun pasangan yang berbahagia.

Raja dan Ratu sehari, ungkapan bahagia bagi sang pengantin. Deklarasi kemandirian sebagai keluarga baru. Memasuki gerbang kehidupan yang baru dengan tanggung jawab penuh. Ibarat anak burung, ada saatnya belajar terbang pun ada saatnya belajar membangun susuh sendiri.

Mengentaskan, demikian dharma bagi orang tua. Ada saatnya belajar meloloh pakan, pun melepas mereka membentuk sarang baru. Mantu, berasal dari ungkapan yang dieman-eman metu. Seorang anak yang sangat disayang dilepaskan untuk membentuk tatanan baru.

Mangayubagya pawiwahan, deklarasi perhelatan untuk membangun kesan agung sakral. Lantunan doa dengan dukungan kerabat. Pilar sosial yang menopang pernyataan keluarga baru.

Mantra Asmara Dahana

Salah satu tembang yang biasa dilantunkan oleh pembawa acara pernikahan dengan adat budaya Jawa adalah sekar Asmarandana. Kala dahana (api) asmara (cinta) asmarandana menabuh gambuh - melebur ego - merekat cita. Mari berpandukan pada garan pusaka seturut tembang macapat asmarandana ini.

Laiknya sepasang sayap induk burung merengkuh sepasang kepala teruna burung di hadapannya. Tiada kata yang terucap, tersekat di relung, hanya batinnya mendaras puja puspa asmara dahana.

Gegaraning wong akrami
Dudu bandha dudu rupa
Amung ati pawitane
Luput pisan kena pisan
Yen gampang luwih gampang
Yen angel angel kelangkung
Tan kena tinumbas arta

Terjemahan bebasnya: "Pegangan orang  membangun rumah tangga, bukan harta ataupun rupa. Hanya hati modalnya. Gagal ataupun berhasil, ya hanya sekali kesempatan. Jika mudah sangatlah mudah, bila sulit amatlah sulit. Tidak terbeli oleh uang".

Sering dengan bercanda pendengar memaknai secara lugas lirik amung ati pawitane. Hanya bermodalkan hati atau ada yang mengubahnya asal ada cinta. Cukuplah sebagai modal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x