Suprihati
Suprihati Pembelajar alam

Penikmat coretan ringan dari dan tentang kebun keseharian. Blog personal: https://rynari.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Strategi Dirakit di Tebing Gamping Selarong, Bantul, DIY

11 Januari 2019   19:28 Diperbarui: 12 Januari 2019   00:36 324 8 2
Strategi Dirakit di Tebing Gamping Selarong, Bantul, DIY
Gua Selarong, Bantul (dok pri)

Pangeran Diponegoro, salah satu pahlawan Nasional fenomenal bangsa Indonesia. Menunggang kuda, tampil gagah melawan penjajahan. Jejak patriotismenya tersebar melalui sematan nama jalan hampir di semua kota besar.

Kala kita menyoal sejarah perang Diponegoro, yang melekat paling umum adalah rentang masa 1825-1830. Rentang singkat 5 tahun yang menorehkan semangat perjuangan yang berakar kuat. Salah satu monumen yang terkait adalah Gua Selarong.

Gua Selarong dan Tebing Gamping

Gua Selarong menjadi monumen dimana Pangeran Diponegoro beserta staf merakit strategi peperangan. Berada di Dusun Kembangputihan, Pajangan, Bantul. Sedikit minggir dari pusat pemerintahan Yogyakarta. Mempergunakan cara pandang dan ketersediaan teknologi termasuk komunikasi, sungguh mengagumkan bagaimana strategi dirakit dari tebing gamping.

Napak tilas menyerap keteladanan P. Diponegoro di Gua Selarong sangat menarik. Akses menuju lokasi cukup mudah, berada di dekat kawasan wisata industri keramik Kasongan. Papan penunjuk arah maupun kemulusan jalan sangat membantu pengunjung.

Selarong bukti perjuangan (dok pri)
Selarong bukti perjuangan (dok pri)
Memasuki gapura selamat datang sekaligus pos retribusi pengunjung diarahkan ke areal parkir yang cukup luas. Saat liburan sekolah menurut petugas banyak bus rombongan murid yang berkunjung. Saatnya menapaki jalan di kaki punthuk atau gundukan bertebing gamping.

Posisi gua berada di punggung tebing. Tempat strategis untuk menyepi sekaligus memantau pergerakan di bawah. Mari mendaki berpuluh tangga. Bagi pengunjung yang giat berolah raga, deretan tangga ini bukan penghalang.

Siap mendaki tangga di Selarong (dok pri)
Siap mendaki tangga di Selarong (dok pri)
Demi kenyamanan pengunjung sekaligus upaya konservasi mengurangi erosi dan longsor, lereng menuju tebing ini diperlengkapi dengan banyak teras bangku. Apabila pendaki merasa lelah bisa sejenak duduk di ayunan ataupun bangku taman yang menghiasi teras. Sesekali melongok ke bawah menikmati rimbun hijau pepohonan.

Pendakian berakhir di selasar utama gua. Papan penanda Gua Selarong berada di tengah dengan penjelasan singkat tentangnya. Terdapat dua gua yaitu gua putri dan gua kakung. Gua kakung menjadi tempat beristirahat bagi P. Diponegoro. Sedangkan gua putri didiami R. Ayu Retnaningsih, garwa ampil P. Diponegoro yang setia.

Gua Kakung, Selarong (dok pri)
Gua Kakung, Selarong (dok pri)
Gua Putri, Selarong (dok pri)
Gua Putri, Selarong (dok pri)
Bagi para teruna ataupun yang berjiwa muda dengan fisik kuat masih dapat mendaki lagi terdapat menara pandang di puncak. Mari melipir ke ujung tebing. Luar biasa terdapat air terjun alami yang sungguh elok. Sayang saat kunjungan, debit air terbatas. Terbayang gemericiknya kala cukup debit air. Tercurah grojogan di badan tebing yang masih tertutup rapat dengan vegetasi.

Air terjun Selarong (dok pri)
Air terjun Selarong (dok pri)
Pergolakan hati P. Diponegoro

Duduk di bangku teras gua di keteduhan pepohonan, menyesap pergolakan hati P. Diponegoro. Beliau adalah putra sulung Sultan Hamengkubuwana III, raja ketiga di Kesultanan Yogyakarta. Terlahir dengan nama kecil Mustahar, dengan gelar Bendara Raden Mas Antawirya. Gelar utamanya adalah Bendara Pangeran Harya Diponegara, yang lebih dikenal sebagai Pangeran Diponegoro. [pengingat bahwa adat penamaan di Jawa, memiliki beberapa sebutan nama/tenger sesuai perkembangan umur]

Putra sulung bukan berarti putra mahkota secara genetis. Menyadari kedudukan sebagai putra garwa ampil/selir, P. Diponegoro mengurangi potensi konflik tahta. Beliau tidak berkiprah di dunia politik pemerintahan, lebih dekat dengan kehidupan agama dan masyarakat. Mengambil jarak dengan pusat kekuasaan, beliau tinggal bersama Eyang buyut putrinya, Kanjeng ratu Tegalrejo, permaisuri Sultan Hamengkubuwana I.

Kepekaan kedekatan dengan mayarakat wong cilik, membuatnya merasa muak dengan kesewenangan punggawa Belanda. Mencium gelagat adanya 'anak macan' di dekatnya, Belanda membuat gara-gara dengan pemasangan patok dll. Mulailah dengan ketidaksukaan secara terbuka.

Sejarah gua Selarong (dok pri)
Sejarah gua Selarong (dok pri)
Niat baik yang didukung oleh banyak pihak, P. Diponegoro tidak bergerak secara sendirian. Perlawanan yang belum terlalu solid, mudah dipatahkan oleh Belanda, sehingga Diponegoro harus menepi dan bermukim di tebing gamping gua Selarong. Merakit strategi untuk berjuang, meski berakhir pahit dengan penangkapan dan pengasingan beliau.

Lansekap gua kakung, Selarong (dok pri)
Lansekap gua kakung, Selarong (dok pri)
Kanvas Tebing Gamping 'bertirai'

Mengamati terjal dan pejalnya tebing gamping menghadirkan decak. Formasi khas daerah karst atau gamping dengan gejala pelarutan dan pengendapan menyuguhkan pola batuan berlapis. Kekuatan daya tembus akar dari pepohonan di puncak, menyembulkan akar yang hidup dan bergerak pelan menembus kerasnya bebatuan. Tebing gamping terlihat layaknya kanvas dengan guratan perakaran.

Tebing gamping, Selarong (dok pri)
Tebing gamping, Selarong (dok pri)
Tak hanya pesona kealaman yang teramati dengan indera mata terbuka. Konon pada saat P. Diponegoro bermarkas di kawasan ini, berkali patroli Belanda mencapainya. Namun pandangan mata bak tertutup tak mampu melihat keberadaan Diponegoro dan pengikutnya. Seolah menjadi kawasan'bertirai' menyembunyikan para pejuang bangsa.

Kanvas tebing gamping (dok pri)
Kanvas tebing gamping (dok pri)
Berada di kawasan Gua Selarong mampu menyegarkan rasa dan raga. Apalagi mendapat bonus beberapa siswa SMA Sedayu sedang mengerjakan tugas. Era kekinian mereka membuat video seputar gua Selarong, apiknya disuguhkan dengan narasi berbahasa daerah.

Bangga syukur, generasi milenial yang tidak melupakan sejarah, mengekspresikannya dalam bahasa daerah dan menampilkannya dengan teknologi kekinian. Serasa menyaksikan penyerahan tongkat estafet kepemimpinan dari Priyagung Besar P. Diponegoro kepada generasi penerusnya. Mari wisata sejarah. Salam hormat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2