Mohon tunggu...
Nor Kholis
Nor Kholis Mohon Tunggu... suka

sedang mengetik...

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Hidupnya Kembali Apotek Hidup, Tatanan Baru Era New Normal?

31 Mei 2020   15:48 Diperbarui: 31 Mei 2020   15:46 23 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hidupnya Kembali Apotek Hidup, Tatanan Baru Era New Normal?
Sumber: https://health.grid.id

Empon-empon, salah satu jenis apotek hidup yang keberadaanya kini banyak dicari di tengah pandemi corona. Persis setelah pemerintah dan hasil penelitian akademisi menyatakan empon-empon dipercaya mampu menangkal wabah Covid -19.

Akhirnya orang berbondong-bondong membelinya ke pasar. Saking tingginya permintaan, stok barang menipis, harga pun ikut melambung. Disisi lain sebagian masyarakat tidak sanggup membelinya, mulailah ada keinginan menanam empon-empon di pekarangan rumah, meski hanya kecil-kecilan. 

Ilustrasi tersebut apakah menandakan kearifan lokal budi daya apotek hidup, kini mulai tumbuh kembali dan menjadi norma baru dari tatanan era new normal?

Sebenarnya sudah sejak lama khasiat empon-empon dipercaya mampu menjaga dan meningkatkan imunitas tubuh. Dulu, di halaman rumah masih sering kita jumpai berbagai jenis empon-empon yang dibudidayakan.  

Sebagian dari kita mungkin masih ingat waktu duduk di bangku sekolah dasar disuruh pak guru / bu guru untuk menanam salah satu jenisnya; jahe, kunyit, kencur atau temulawak untuk di taman sekolah dan di rumah masing-masing. 

Namun sekarang sudah jarang ditemui kearifan seperti itu. Selain faktor sosiologis, tentu masih banyak faktor yang melatarbelakanginya, baik dari sisi ekonomi maupun geografis.

Alasan orang tidak mau lagi repot - repot menanam atau budidaya tanaman apotek hidup bisa jadi disebabkan beberapa pertimbangan rasional. Pertama, dari segi harganya cukup murah dan banyak ditemukan di pasaran, sehingga secara ekonomis akan dianggap kurang bernilai. 

Kedua, sudah banyak produk herbal yang mudah ditemukan dan dijual di warung atau toko terdekat dengan harga yang cukup terjangkau. 

Ketiga, tidak punya waktu dan keahlian khusus untuk melakukan budidaya.

Keempat, ketidaktersedian lahan yang cocok / subur untuk dijadikan lahan budi daya tanaman apotek hidup.

Namun pertimbangan tersebut nampak berbeda saat wabah covid-19 mulai masuk ke Indonesia. Empon-empon diyakini mampu menangkal corona yang didukung dengan berbagai hasil penelitian tidak lagi dipandang sebelah mata. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN