Mohon tunggu...
Hans Binoni
Hans Binoni Mohon Tunggu... Seputar Kelautan dan Perkapalan

Mengulas informasi kejadian - kejadian kemaritiman di seluruh dunia

Selanjutnya

Tutup

Transportasi

Insiden Kandasnya Kapal Evergreen di Terusan Suez dan Permintaan Maaf Pemilik Evergreen

26 Maret 2021   17:04 Diperbarui: 26 Maret 2021   17:04 1659 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Insiden Kandasnya Kapal Evergreen di Terusan Suez dan Permintaan Maaf Pemilik Evergreen
Evergreen

ISMAILIA, Mesir 25 Maret - Sebuah kapal kontainer yang memblokir Terusan Suez seperti "paus yang terdampar" mungkin membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk dibebaskan, dan menghentikan semua kapal yang memasuki saluran tersebut pada hari Kamis dalam sejarah kemunduran baru untuk perdagangan global.

MV. Ever Given dengan panjang 400 meter, tingginya hampir sepanjang Empire State Building, memblokir transit di kedua arah melalui salah satu saluran pengiriman tersibuk di dunia untuk minyak dan biji-bijian serta perdagangan lain yang menghubungkan Asia dan Eropa. Otoritas Terusan Suez (SCA) mengatakan delapan kapal tunda ( TugBoat ) sedang bekerja untuk memindahkan kapal, yang terjebak secara diagonal melintasi bentangan selatan kanal satu jalur pada Selasa pagi di tengah angin kencang dan badai debu.

Otoritas Maritime Panama menyatakan kemarin bahwa MV. Ever Given, yang dimiliki oleh Shoei Kisen Jepang, mengalami masalah mesin yang mempengaruhi kemampuan manuver pada Selasa pagi yang menyebabkan kecelakaan itu, sesuatu yang telah berulang kali disangkal oleh pemilik, operator dan manajer kapal, bersikeras bahwa kapal itu membelok keluar jalur karena angin kencang. 

Operator kapal, Evergreen, mengatakan dalam rilisnya kemarin "Tidak ada pemadaman listrik yang mengakibatkan hilangnya daya sebelum kapal mendarat." Pemilik kapal Jepang, Shoei Kisen, mengatakan hari ini pihaknya berharap untuk membebaskan kapal pada hari sabtu dan terus berupaya menghilangkan sedimen sampai sekarang, dengan alat pengerukan tambahan.

Sebanyak 206 kapal kontainer besar, kapal tanker yang membawa minyak dan gas, dan kapal curah yang mengangkut biji-bijian telah mundur di kedua ujung kanal, menurut data pelacakan, menciptakan salah satu kemacetan pengiriman terburuk selama bertahun-tahun. 

Pemblokiran terjadi di atas gangguan perdagangan dunia yang sudah disebabkan oleh COVID-19 tahun lalu, dengan volume perdagangan terpukul oleh tingginya tingkat pembatalan kapal, kekurangan kontainer, dan penanganan yang lebih lambat di pelabuhan.

SCA, yang telah mengizinkan beberapa kapal memasuki Suez kanal dengan harapan penyumbatan dapat membantu dan diselesaikan. SCA telah menghentikan sementara semua lalu lintas pada hari Kamis. 

Raksasa perkapalan Maersk mengatakan dalam sebuah penasihat pelanggan bahwa tujuh kapal telah terpengaruh. Berdowski mengatakan haluan dan buritan kapal telah diangkat ke kedua sisi kanal. 

"Ini seperti ikan paus terdampar yang sangat besar. Ini beban yang sangat berat di atas pasir. Kami mungkin harus bekerja dengan kombinasi pengurangan berat dengan memindahkan beberapa kontainer, minyak dan air dari kapal, kapal tunda dan pengerukan pasir. "

Upaya baru untuk memindahkannya akan dilakukan pada Kamis malam. Kira-kira 30% volume peti kemas pengiriman dunia melewati Terusan Suez sepanjang 193 km (120 mil) setiap hari, dan sekitar 12% dari total perdagangan global semua barang. 

Pakar perkapalan mengatakan bahwa jika penyumbatan tidak dibereskan dalam beberapa hari mendatang, beberapa pengiriman dapat mengubah rute di sekitar Afrika, yang akan menambah sekitar satu minggu perjalanan. Sejumlah kapal yang lebih jauh mengambil tindakan mengelak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN