Mohon tunggu...
Noni Arnee
Noni Arnee Mohon Tunggu...

Kecoa pengembara yang belajar menjadi cantik

Selanjutnya

Tutup

Kuliner

Jangan Lupa ”Selingkuh” Dulu…

6 Mei 2012   14:12 Diperbarui: 25 Juni 2015   05:38 633 2 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jangan Lupa ”Selingkuh” Dulu…
13363133711146266288

”Setelah check-in di hotel kita langsung ke Mas Budi. Kita ”selingkuh”dulu.” Pernyataan Mas Dewanto yang menjadi pemandu kami selama di Wamena sangat mengejutkan. Bagaimana tidak, baru saja kendaraan yang kami tumpangi keluar dari bandar udara Wamena, dia sudah menawarkan sesuatu yang membuat Saya dan rombongan menyerngitkan dahi. Dia terbahak melihat raut wajah Saya yang penuh tanda tanya dan curiga. “Jangan khawatir, maksudnya kami mengajak makan siang di restoran Mas Budi. Ada makanan khas Lembah Baliem yang wajib dinikmati kalau datang ke sini.” Makanan khas? Ternyata yang dimaksud adalah udah selingkuh (cherax albertisii). Makanan ini sangat terkenal. Di sejumlah restoran, hidangan udang selingkuh menjadi hidangan utama yang paling diburu para wisatawan yang datang ke Wamena.

Disebut demikian karena menu khas santapan di Wamena ini mempunyai bentuk badan seperti udang, tapi bercapit layaknya seekor kepiting. Kulitnya juga lebih keras dibanding udang biasa. Masyarakat di Wamena menyebut udang jenis lobster air tawar ini dengan nama udang selingkuh karena dianggap sebagai hasil ”perselingkuhan” antara udang dan kepiting.

Tidak hanya dilihat dari bentuk dan ukurannya yang lebih besar. Udang jenis ini begitu spesial karena hanya hidup di air tawar di Sungai Baliem dan disalah satu bagian di Australia.

[caption id="attachment_179653" align="alignnone" width="300" caption="Udang Selingkuh goreng mentega"][/caption]

***

Dan hidangan udang selingkuh goreng saus mentegapun siap di meja untuk disantap. ”Rasanya lezat. Dagingnya lebih kenyal dan manis,” kata salah seorang rombongan kami.

Tidak hanya di masak saus mentega, udang selingkuh juga lezatdengan berbagai pilihan dan selera seperti saus asam manis, rica-rica, atau disajikan dengan woku (masakan Menado). Dinikmati dengan nasi putih yang hangat bersama sayuran seperti cap cay, ca cangkung dan ca bunga pepaya yang berasal dari perkebunan organik di Wamena.. Hidangan inipun lebih lengkap lagi dengan sajian minuman jus terong Belanda yang segar.

Di restoran Mas Budi ini, seporsi udang selingkuhdipatok dengan harga Rp 90 ribu, cukup untuk dua orang dewasa. Jumlah isi dalam setiap porsi tergantung dari ukuran udangnya. Jika udangnya besar, satu porsi hanya berisi dua ekor saja. Tapi belum tentu juga hidangan ini bisa ditemui sewaktu-waktu.

Udang selingkuh sulit didapat karena bergantung pada musim. Maklum udang selingkuh hingga kini memang tidak dibudidaya secara khusus di Wamena. Sejumlah restoran besar yang ada di kota ini masih dan hanya mengandalkan dari hasil tangkapan penduduk lokal yang berburu secara tradisional di Sungai Baliem. Mereka biasanya menjual langsung ke restoran dengan harga berkisar antara Rp 300 ribu hingga Rp 1 juta per kantong plastik. Berapa kilogram beratnya memang tidak bisa dipastikan, karena penduduk lokal ini memakai ukuran kantong plastik untuk menjual udang selingkuh tangkapannya. Harga udang selingkuh mentah memang bisa membumbung tinggi jika pasokan udang terbatas.

Selain restoran mas budi, menu udang selingkuh dapat dicari disejumlah restoran seperti di restoran Baliem Pilamo, kafe Pilamo atau restoran Blambangan.

Yang jelas jangan datang pada saat musim penghujan (banjir) karena udang selingkuh akan hilang dari peredaran di restoran alias stok kosong. Dan kami cukup beruntung bisa menikmati udang selingkuh meski ukurannya lebih kecil dari biasanya.

Ya, rasa lelah setelah menunggu pesawat delay hingga beberapa jam sebelum menempuh perjalanan dari Jayapura ke Wamena seakan terbayar dengan kenikmatan udang selingkuh yang istimewa ini.

Noni Arnee

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x