Mohon tunggu...
Nol Deforestasi
Nol Deforestasi Mohon Tunggu... profil
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Nusantara Hijau

Selanjutnya

Tutup

Hukum

Tolak Buka HGU, Aliansi NGO Pidanakan Menteri Agraria

25 Maret 2019   17:29 Diperbarui: 25 Maret 2019   17:38 247 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tolak Buka HGU, Aliansi NGO Pidanakan Menteri Agraria
ATR/BPN. Foto oleh setkab.go.id

Aliansi masyarakat sipil untuk advokasi buka data Hak Guna Usaha (HGU) lahan mengancam akan membawa Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPR) setelah langkah somasi yang dilayangkan pada 11 Maret 2019 lalu tidak juga digubris.

Kementerian yang satu ini memang bisa dibilang "kepala batu." Pada 11 Maret 2019, Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) mensomasi Menteri ATR/BPN untuk membuka data HGU. Namun tidak ada respon.

Padahal dua tahun lalu Forest Watch Indonesia (FWI) berhasil memenangkan gugatan hingga tingkat sidang kasasi di Mahkamah Agung. Putusan ini berarti pemerintah wajib membuka dokumen-dokumen perizinan hak guna usaha perkebunan sawit di Kalimantan. Putusan MA tertanggal 6 Maret 2017 dengan nomor register 121 K/TUN/2017. Ironisnya, sudah lewat dua tahun, putusan tersebut tidak kunjung direalisasikan.

Sofjan Djalil pernah menolak mengabulkan data dengan alasan pemerintah tak bisa sembarangan memberikan informasi, karena menyangkut pemegang hak dan luas lahan HGU merupakan informasi privat.

Wakil Ketua Bidang Advokasi YLBHI Era Purnama Sari mengatakan, hingga kini Kementerian ATR/BPN belum merespon somasi itu. "Karena belum juga direspon, kami akan melaporkan Kementerian ATR/BPN secara pidana. Bersama dengan perwakilan masyarakat lokal," kata Era, pekan lalu.

Isu HGU belakangan kembali memanas pasca debat calon presiden 17 Februari 2019 lalu, kala Presiden Joko Widodo membuka kepemilikan HGU seluas ratusan ribu hektar di Kalimantan Timur dan Aceh Tengah yang dikuasai Prabowo Subianto, capres penantang.

Aliansi masyarakat sipil untuk advokasi buka data HGU, terdiri dari YLBHI, Eknas Walhi, Forest Watch Indonesia (FWI), Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA), Sawit Watch, Huma, TuK Indonesia, Auriga, AMAN, ICEL, Greenpeace, Elsam menyayangkan, isu HGU hanya sebentar dan tak ditindaklanjuti serius oleh pemerintah.

Sebagai informasi, pada 6 Maret 2017 silam putusan Komisi Informasi Publik (KIP) yang memenangkan gugatan FWI dalam perkara Nomor 057/XII/KIP-PS-M-A/2015 tertanggal 22 Juli 2016, diperkuat putusan Nomor 121 K/TUN/2017. Putusan itu memerintahkan Menteri ATR/BPN membuka data HGU yang masih berlaku hingga 2016 di Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Utara, baik informasi nama pemegang HGU, tempat dan lokasi, luas, jenis komoditi, peta yang dilengkapi titik koordinat.

Dok. Forest Watch Indonesia
Dok. Forest Watch Indonesia
Desakan membuka HGU sudah lama dilakukan masyarakat sipil. FWI mencatat, sepanjang 2013-2018, Kementerian ATR/BPN sudah 11 kali diadukan kelompok masyarakat sipil maupun perorangan untuk kasus sengketa informasi terkait dokumen HGU. Mulai dari Sulawesi Tengah, Kalimantan Timur, Bengkulu, Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat, Aceh dan Papua, semua putusan Komisi Informasi Publik (KIP) agar pemerintah membuka data.

"Urgensi keterbukaan HGU ini bukan kepentingan segelintir pihak, ini kepentingan masyarakat Indonesia," kata Agung Ady Setyawan, Juru Kampanye FWI.

Juru Kampanye Hutan Greenpeace Indonesia Asep Komarudin mengatakan gugatan keterbukaan informasi ini jadi peran partisipasi masyarakat sipil terhadap pemerintahan dalam bentuk kebijakan sumber daya alam. HGU sangat erat dengan sumber daya alam. Ia menegaskan, koalisi masyarakat memperjuangkan ini bukan berarti menolak pembangunan, namun memastikan pembangunan berjalan sesuai mekanisme.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN