Khairunisa Maslichul
Khairunisa Maslichul Professional

Improve the reality, Lower the expectation, Twitter & IG @nisamasan Facebook: Khairunisa Maslichul https://nisamasan.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Meskipun Hujan, Kuliner Idaman Tetap Praktis Diantarkan

3 Juni 2018   23:09 Diperbarui: 3 Juni 2018   23:30 1028 3 2
Meskipun Hujan, Kuliner Idaman Tetap Praktis Diantarkan
Risoles isi daging asap yang lezat dan praktis ini diantar via GO-FOOD (Dokpri)

Bagi Anda yang hobi makan masakan Padang, pernahkah mendengar kutipan ini: "Jika Anda (pembeli) puas, kabarkan ke banyak orang. Jika Anda kecewa, segera beri tahu kami (penjual)."  Itulah prinsip dagang restoran Padang yang pernah saya dengar.  Zaman ketika media sosial belum hadir, komunikasi antara pembeli dan penjual kuliner bisa terjalin via tatap muka.

Seingat saya, sebelum adanya media sosial, pertimbangan utama seseorang memilih suatu menu kuliner di luar rumah adalah karena rekomendasi rasa dan harga dari orang-orang terdekat di sekitar kita.  Promosi efektif satu tempat makan yang enak (maupun tak enak) itu dulu terjadi lewat promosi 'mulut ke mulut/gethok tular (words of mouth)'.

Wajarlah, saat itu, penjual makanan akan memiliki hubungan yang (lumayan) akrab dengan pelanggannya, terutama untuk pelaku UMKM kuliner.  Saat pembeli harus berjubel mengantri, penjual cenderung mendahulukan pelanggan setianya.  Ketika sang loyal customer membeli dalam jumlah besar, diskon harga plus tambahan barang pun diberikan oleh sang penjual.

Suka Nasi Padang? Kini, tanpa keluar rumah, kuliner ini siap diantar ke depan rumah (Dokpri)
Suka Nasi Padang? Kini, tanpa keluar rumah, kuliner ini siap diantar ke depan rumah (Dokpri)
Pengalaman itu pernah saya alami langsung saat kuliah di Kota 'Hujan' Bogor.  Ada tiga tempat makan yang menjadi langganan saya.  Satu warung Padang, satu penjual nasi goreng, dan satu lagi kafe sederhana yang dikelola satu keluarga.  Kafe tersebut menjual menu (Continental) seperti spaghetti, macaroni schottel, tropical punch dan sebagainya.  Tentu harganya disesuaikan kantong mahasiswa tanpa mengorbankan rasa.

Ketiga tempat makan yang lezat (dan laris) tersebut itu tentunya termasuk pelaku UMKM kuliner.  Diskon dan bonus sering saya dapat saat berbelanja di sana.  Namun, pengalaman paling berkesan adalah dengan pemilik kafe.  Saya melihat perkembangan bisnis mereka dari baru buka dan masih menerima delivery order (yang sangat membantu anak kost saat musim ujian) sampai membludaknya pembeli kafe sehingga tak sanggup lagi melayani pesan antar.

Sang ibu pemilik kafe pernah curhat  ke saya saat kafenya masih sepi.  "Ya, daripada bengong (menunggu pembeli), lebih baik mengantarkan pesanan,"ujarnya. Sang suami -- pernah bekerja sebagai staf dapur di hotel -- dan anak laki-lakinya yang bertugas mengantarkan pesanan, sementara sang istri dan anak perempuannya menjaga kafe.  Waktu itu, pembeli kafe bisa memesan di sana via sms atau WA. 10 -- 15 menit kemudian, pesanan pun tiba, senangnya!

Via GO-FOOD, menu lokal hingga global dapat diorder kapanpun dan di manapun (Dokpri)
Via GO-FOOD, menu lokal hingga global dapat diorder kapanpun dan di manapun (Dokpri)
Layanan pesan antar itu ternyata hanya berlangsung selama kurang dari 6 bulan.  Promosi antar mahasiswa sukses membuat kafe (mungil) itu penuh dari sore hingga malam hari.  Semua anggota keluarga pun sibuk melayani pembeli di kafe dan tak sempat mengantarkan pesanan seperti sebelumnya.  Si pemilik kafe merasa senang sekaligus bimbang.

Senang karena kafe mereka semakin laris.  Bimbang karena mereka harus 'merelakan' hilangnya pemasukan dari layanan pesan antar.  Maklum saja, bagi anak kost, agar efisien dan efektif, saat satu orang memesan makanan, seringnya dia mengajak temannya juga.  Pesanan kolektif ala anak kost itu nominalnya lumayan besar bagi pemilik kafe karena dalam satu hari, frekuensinya bisa lebih dari 5x.  Terbayang kan jika 1x pesanan seharga Rp.50000?

Cemilan hangat nan nikmat bisa langsung dinikmati selepas hujan dengan layanan pesan antar (Dokpri)
Cemilan hangat nan nikmat bisa langsung dinikmati selepas hujan dengan layanan pesan antar (Dokpri)
Di Indonesia, 70% dari Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) merupakan UKM Pangan atau Kuliner.  Untuk Jawa Barat (sebagai propinsi tempat bernaungnya Kota dan Kabupaten Bogor), data Badan Pusat Statistik (BPS) di tahun 2014 mencantumkan propinsi ini sebagai propinsi kedua di Indonesia yang memiliki jumlah dan jenis UKM terbanyak per desa/kelurahan dengan total 16.045.  

Sudah bisa diduga, UKM kuliner (industri makanan dan minuman) berada di posisi juara sebagai jenis UKM terbanyak di Jawa Barat dengan jumlah 4023 UKM.  Data tersebut menunjukkan besarnya peran UKM kuliner dalam memajukan perekonomian.

Sayangnya, waktu itu belum ada fasilitas GO-FOOD seperti saat ini.  Pengusaha UMKM kuliner tak perlu lagi dilematis antara melayani pembeli di tempat atau mengantarkan pesanan konsumen.  Ada driver GO-JEK yang siap sedia mengantarkan pesanan kuliner yang kita inginkan. Pembeli di depan mata maupun yang ada di rumah sama-sama dapat menikmati kuliner idaman mereka.  Maka, inilah pengalaman (manis) saya saat memesan via GO-FOOD.            

Tak (Lagi) Emosi saat Menunggu Pesanan Tiba dengan Fitur "Near Me"

Sebagai anak kos, dulu pertimbangan utama saya rutin memesan makan di kafe tersebut karena jaraknya yang hanya sekitar 5 menit dengan berjalan kaki dari kost.  Apalagi saat memesan makan di musim ujian sehingga malas keluar kost untuk mencari makan, prinsipnya adalah: "Enggak pake lama!" Kalau memesan dari lokasi yang jauh, selain jadi bad mood karena pesanan tak kunjung tiba, bisa keburu pingsan duluan karena (terlalu) kelaparan hahaha...

Makanya, saya (sangat) terbantu dengan fitur "Near Me" dari GO-FOOD. Variasi pilihan menu kuliner terdekat dari lokasi tempat tinggal saya tersedia dengan lengkap, dari, cemilan ringan (snacks), minuman, menu sepinggan (gado-gado, siomay, batagor, mie ayam, bakso, soto, dan sejenisnya) hingga makan besar.  Bagi yang sedang lapar berat, fitur "Near Me" ini mirip telaga air di tengah tandusnya gurun pasir! Tidak percaya? Silakan coba langsung deh hehehe...   

Risoles siap goreng ini hanya perlu kurang dari 30 menit dari awal order via GO-FOOD hingga siap dikonsumsi, yummy! (Dokpri)
Risoles siap goreng ini hanya perlu kurang dari 30 menit dari awal order via GO-FOOD hingga siap dikonsumsi, yummy! (Dokpri)
Khususnya saat hujan, meskipun dekat, segan rasanya keluar rumah untuk membeli makan.  Beberapa waktu lalu, saat akhir pekan yang diguyur hujan, saya dan teman-teman kost ingin menikmati cemilan hangat.  Mau memasak bahan di kulkas, kami sedang dikejar deadline setumpuk tugas kuliah dan kantor.  Memesan via GO-FOOD jelas menjadi solusi terbaik kami.

Setelah mencermati pilihan menu dari fitur "Near Me", maka risoles isi daging asap (smoked beef) dengan mayonnaise pun dipesan.  Tak sampai 10 menit kemudian, risoles pesanan kami pun sampai.  Padahal, hujan (deras) baru saja reda.  Namun, kurir  GO-FOOD dengan cepat dan tepat membawa risoles lezat siap goreng itu.  Saat sudah digoreng, risoles hangat bertabur tepung panir itu tambah nikmat ketika dicocol dengan saos pedas, mantap!      

Driver Go-Food (yang Cekatan) Buat Proses Order Jadi Melegakan

Syukur Alhamdhulillah, selama ini, saya berulangkali mendapatkan kurir GO-FOOD yang sigap dan tanggap.  Ketika menerima pesanan, mereka pasti memastikan terlebih dahulu jumlah dan jenis kuliner yang saya pesan.  Setelah jelas, mereka pun segera meluncur ke lokasi penjual.

Memang di app sudah jelas lokasi penjualnya.  Tapi, kurir GO-FOOD mengecek ulang pesanan saya dengan pertanyaan tambahan semisal: "Ada request khusus, Kak? Mau ditambah apalagi orderannya?" Sederhana memang, tapi detil kecil itu ternyata membantu, banget.

Buka puasa semakin segar dan bugar dengan jus buah hantaran babang GO-FOOD yang siap siaga (Dokpri)
Buka puasa semakin segar dan bugar dengan jus buah hantaran babang GO-FOOD yang siap siaga (Dokpri)
Satu waktu, menjelang waktu buka puasa, hujan deras.  Seisi kost belum memiliki takjil minuman.  Ogah kehujanan, kami lalu memesan jus alpukat via GO-FOOD.  Usai memesan, kami baru sadar, lupa memesan ke kurir GO-FOOD agar es di jusnya sedikit saja supaya saat buka, jus tetap kental.  Tapi kami memilih tidak menghubungi si kurir lagi karena khawatir merepotkan dirinya yang tetap menerima order saat hujan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2