Mohon tunggu...
Ninoy N Karundeng
Ninoy N Karundeng Mohon Tunggu... Seorang penulis yang menulis untuk kehidupan manusia yang lebih baik.

Wakil Presiden Penyair Indonesia. Filsuf penemu konsep "I am the mother of words - Saya Induk Kata-kata". Membantu memahami kehidupan dengan sederhana untuk kebahagian manusia ...

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Peringatan bagi TKW, Siti Aisyah dan Kehebatan Agen dalam Pembunuhan Kim Jong Nam

26 Februari 2017   11:26 Diperbarui: 26 Februari 2017   15:07 5775 21 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Peringatan bagi TKW, Siti Aisyah dan Kehebatan Agen dalam Pembunuhan Kim Jong Nam
Foto dari akun Facebook Ruby Ruby Yang milik Doan Thi Huong. (Facebook)

Terbunuhnya Kim Jong Nam di bandara Kuala Lumpur bisa menjadi peringatan bagi para TKW di luar negeri. Tragedi pembunuhan dua TKW yang berubah menjadi pelacur di Hongkong Sumartiningsih dan Seneng Mujiasih yang dibunuh oleh banker Rurik Jutting harus menjadi pelajaran bagi para TKW di luar negeri.  Kim Jong Nam diyakini oleh media Korea Selatan dibunuh oleh operasi intelijen agen Korea Utara di Kuala Lumpur.

Mari kita telaah kehebatan agen intelijen Korea Utara dalam pembunuhan Kim Jong Nam yang merekrut Siti Aisyah dan Doan Thi Huong sekaligus peringatan bagi para TKW di luar negeri dengan hati jauh dari gembira ria riang senang sentosa bahagia suka-cita menari menyanyi jungkir balik koprol sambil menelisik peran 12 orang lain dalam pembunuhan yang menggunakan racun VX agent setara dengan senjata pemusnah massal.

Berita bersimpang siur merebak. Bahkan pengakuan Siti Aisyah tentang keterlibatannya dalam pembunuhan Kim Jong Nam, menarik untuk diluruskan. Media massa termasuk the Strait Times Malaysia pun terkecoh dengan pengakuan Siti Aisyah dan Doan Thi Huong. Reputasi hebat intelijen Korea Utara yang mampu menyusup ke lingkungan pelacuran di Malaysia – dengan mengorbankan Doan Thi Huong dan Siti Aisyah – sungguh mencengangkan dan luar biasa. Termasuk Ri Jong Hol pun ditahan oleh otoritas Malaysia.

Keterlibatan perempuan dalam operasi intelijen pembunuuhan memang menjadi senjata luar biasa Korea Utara. Yang paling spektakuler adalah pemboman pesawat Korean Air 858 pada 1987 yang menewaskan 115 orang yang dilakukan oleh kim Hyon-hui. Operasi intelijen berlangsung antar negara dengan basis di jantung musuh Korea Utara yakni Tokyo, Seoul, dan Bahrain sebagai home base operasi. Maka tak mengherankan ketika Siti Aisyah dan Doan Thi Huong dimanfaatkan untuk melakukan pembunuhan atas Kim Jong Nam.

Skala operasi pembunuhan atas Kim Jong Nam sangat terstruktur, rapi, dan cermat – dengan ciri khas selalu mengorbankan agen kelas terinya. Dalam pembunuhan ini, yang dikorbankan secara telak adalah Siti Aisyah, Doan Thi Huong, diplomat Korea Utara Hyon Kwang Song, pria Malaysia berinisial MbH, selain 4 orang diplomat yang telah meninggalkan Malaysia. Dua orang Korea Utara masih tertahan di Malaysia dan buron.

Operasi pembunuhan di KL didahului dengan pengendusan pergerakan Kim Jong Nam di Swiss, Paris, Makao, Beijing, Jakarta, Singapura dan Malaysia. Kebiasaan Kim Jong Nam menggunakan pelacur menjadi titik lemah ketika agen Korea Utara memanfaatkan pria  Malaysia. Pria Malaysia inilah yang menjadi kontak intelijen penghubung ke pekerja Spa Siti Aisyah dan pelacur flamboyant asal Vietnam Doan Thi Huong – yang bahkan pernah memalsukan identitas sebagai penduduk Malaysia.

Dengan kaki tangan Siti Aisyah dan Duon Thi Huong sebagai pekerja illegal di Malaysia, Agen Korea Utara – melalui kaki tangannya memanfaatkan kelemahan finansial keduanya untuk beraksi. Tipuan tentang TV Prank menjadi kedok sempurna bagi pembunuhan atas Kim Jong Nam. Agen yang mengendalikan pria Malaysia demikian cermat memberikan pelatihan selama dua minggu secara acak sebelum pembunuhan tanggal 13 Februari 2017.

Siti Aisyah yang sering bolak-balik ke Malaysia, Indonesia pun masuk ke KL dari Batam pada 2 Februari 2017. Sementara itu Doan Thi Huong selain ke Vietnam sering berkeliaran ke Korea Selatan selain kota-kota di Malaysia. Siti Aisyah didekati agen Korea Utara melalui pacar palsu – sengaja memacari Siti Aisyah untuk mendekatinya untuk keperluan agen Korea Utara. Sementara Huong memanfaatkan hubungan bisnis esek-esek dan salah satunya pelanggan seks yakni Kim Jong Nam.

Gambaran kehidupan yang mirip antara Siti Aisyah dan Huong menjadi alat sempurna pelaksanaan eksekusi melalui cara paling mudah: pembodohan dan pengorbanan terhadap Siti Aisyah dan Duon Thin Huong.

Dari Facebook Huong tergambar hubungannya dengan orang Korea Utara – 4 orang yang meninggalkan Malaysia setelah melakukan pembunuhan terhadap Kim selesai. (Pun 4 orang Korea Utara telah menuju Korea Utara melalui Beijing dengan diantar di Bandara KL oleh diplomat Korea Utara yang juga akan ditanyai oleh otoritas Kepolisian Diraja Malaysia.)

Dalam  pengakuan wawancaranya dengan KBRI pun Siti Aisyah mengakui bahwa dirinya hanya korban acara TV Prank, sebagaimana Huong.  Bagi intelijen operasi seperti ini adalah sukses luar biasa yang dirancang selama beberapa bulan, terutama sejak Kim Jong Nam menunjukkan dirinya akan membelot dan menjadi ancaman bagi Kim Jong Un.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN