Mohon tunggu...
Ninoy N Karundeng
Ninoy N Karundeng Mohon Tunggu...

Wakil Presiden Penyair Indonesia. Filsuf penemu konsep "I am the mother of words - Saya Induk Kata-kata". Membantu memahami kehidupan dengan sederhana untuk kebahagian manusia ...

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Serangan Bom di Bandara Ataturk: Instabilitas Turki Akibat Politik Bumi Hangus Erdogan

29 Juni 2016   10:00 Diperbarui: 29 Juni 2016   10:15 1318 12 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Serangan Bom di Bandara Ataturk: Instabilitas Turki Akibat Politik Bumi Hangus Erdogan
Kekacauan di Bandara Ataturk selepas bom meledak I Sumber ccn.com

Turki kembali diguncang bom. Bandara Ataturk di Turki diguncang bom dengan 36 tewas dan lebih dari 140 orang terluka. Bom itu semakin menambah panjang instabilitas dan ketidakamanan Turki sejak munculnya Arab Springs di Timur Tengah. Tiga pembunuh diri melakukan penyerangan dengan kombinasi senjata serbu Kalashnikov dan bom menyentak Turki. Gelombang serangan Turki itu diawali oleh sikap politik bumi hangus Erdogan yang gagal dalam konstelasi politik di Timur Tengah.

Mari kita telaah kaitan serangan bom di Bandara Attaturk dengan sikap politik bumi hangus Erdogan di Timur Tengah sejak Arab Springs, dengan komando Tayyip Erdogan yang segregatif, rasis, dan bermuka dua dengan hati jauh dari rasa gembira ria riang senang menonton kegagalan politik Turki berdasarkan ideologi Ikhwanul Muslim, mendukung ISIS, dan memerangi rakyat minoritas Kurdi di tiga negara sekaligus sambil menari menyanyi berdansa koprol salto selamanya senantiasa.

Telah dituliskan dalam tulisan terdahulu penyabab utama kekerasan di  Turki adalah sikap politik Erdogan yang mendua dan bermuka dua dalam kaitan dengan ISIS, suku Kurdi, sejak Arab Springs. Politik Turki dengan Erdogan didasarkan pada kebencian etnis. Setelah belajar sejarah Turki, berhasil membunuh 1,5 juta bangsa Armenia di Turki dan mengusir sisanya, kini Turki berupaya melakukan bumi hangus dengan menghancurkan bangsa Kurdi di Iraq, Syria dan Turki Tenggara. Itu melahirkan musuh di tiga front di tiga negara sekaligus.

Dasar ideologi Ikhwanul Muslimin dan mimpi megalomania Erdogan telah membuat politik bumi hangus sebagai senjata Erdogan. Pun Turki dalam sejarahnya selain sangat membenci bangsa Kurdi, juga terhadap Syi’ah dan Iran. Hal ini sesuai dengan paham ideologi Erdogan sebagai wakil Ikhawanul Muslim satu-satunya di Timur Tengah selain partai agama PKS di Indonesia. (Lagi-lagi buktinya, genosida bumi hangus 1.5 juta orang terhadap bangsa Turki etnis Armenia dan memerangi bangsa Kurdi selama 40 tahun belakangan.)

Di Mesir, gambaran politik Turki dengan “Sultan” Erdogan mendukung politik bumi hangus sectarian Presiden Mursi. Turki membuktikan  dengan dukungan Turki kepada Presiden Mesir Muhammad Morsi, tokoh Ikhawanul Muslimin  – yang telah dijatuhi hukuman mati dan seumur hidup. Dukungan Erdogan kepada Morsi disebabkan oleh kesamaan ideologi Ikhwanul Muslimin yang akan menyapu bersih kekuasan dan membuat UU yang hanya mengakui Islam sebagai agama resmi , dengan menegasikan keberadaan Kristen Koptik di Mesir.

Bersamaan dengan gelombang Arab Spring yang mendera Syria, dukungan Turki pun justru diberikan kepada pemberontak. Bahkan ketika tahun 2013 dan sampai munculnya ISIS, Turki memberikan dukungan dengan memberikan akses bagi 25,000 teroris melintasi perbatasan Turki-Syria. Tanpa akses masuk melalui perbatasan Turki-Syria, ISIS tak akan mendapatkan teroris dari Barat dan Timur sebesar itu.

Tujuan Turki mendukung ISIS didasarkan pada (1) kepentingan akan melakukan pembunuhan dan bumi hangus kepada bangsa Kurdi di Syria, yang benar-benar dilakukan sepanjang 2015-2016 sekarang. Untuk alasan ini, Turki melakukan serangan kepada pasukan Turki YPA di Syria yang sejatinya pasukan paling efektif melawan ISIS.

Lalu (2) kepentingan melawan pemerintahan Assad yang melindungi kelompok Kristen, Katholik, Syiah dan berbagai suku di Syria. Selanjutnya (3) kepentingan ekonomi Turki yang membeli minyak murah dari ISIS yang melakukan penjarahan.

Karena 3 alasan di atas, maka Turki mendukung ISIS yang melakukan bumi hangus kepada selain kelompok keyakinannya. Ketika ISIS mulai diserang oleh Russia dan minyak murah ISIS tidak mengalir lagi ke anak Erdogan, Keuntungan ekonomi dan terbukanya kedok Turki oleh intelejen Russia yang mendukung ISIS tak mengurangi dukungan Turki kepada ISIS. Hal ini disebabkan oleh ideologi Ikhwanul Muslimin yang mendekati ideologi ISIS dan cocok dengan ideologi bumi hangus Erdogan. Kemarahan Turki diwujudkan dengan penembakjatuhan pesawat Russia.

Namun, tekanan media di Turki yang oposan dengan kebijakan Erdogan mendukung ISIS dan Eropa membuat Erdogan terpojok. Erdogan menjawab tekanan media dengan melakukan bumi hangus dan sensor besar-besaran terhadap media dan memenjarakan banyak wartawan.

Tekanan Uni Eropa terkait pengungsi dan dukungan Turki kepada ISIS membuat Erdogan sedikit mengendorkan dukungan dan menutup perbatasan Turki-Syria untuk masuknya teroris pendukung ISIS melintas ke Syria. Akibatnya, ISIS mulai marah dan melakukan serangan-serangan bom di Turki.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN