Niken Wu
Niken Wu pegawai negeri

A civil servant who work for Coordinating Minister for Economic Affairs.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi highlight

Mandalika, Tanah Surga dari Timur

17 Februari 2017   10:32 Diperbarui: 17 Februari 2017   10:51 100 0 0

Di bawah naungan sinar keemasan Dewi Malam, kendaraan kami melaju kencang menuju ke salah satu penginapan di Mataram. Meski pendaratan kami di bandara Praya kurang begitu sempurna lantaran hujan deras yang tengah mengguyur kota mutiara ini, tapi di tengah perjalanan hati kami terobati oleh munculnya keindahan cahaya Purnama Sidi dari balik gumpalan awan.

Ratusan purnama telah berganti selama aku bekerja sebagai pelayan rakyat. Ini bukan perjalananku yang pertama ke Pulau Lombok. Mungkin yang keempat atau kelima kalinya. Entahlah. Jelasnya, ini adalah perjalanan kali pertamaku ke pantai Kuta Mandalika setelah senyum indah mutiara hatiku menyapa dunia.

Kami rombongan dari Jakarta ditugaskan mendampingi kunjungan kerja Menteri Perekonomian untuk percepatan pembagunan kawasan Indonesia Timur. Selaku Ketua Dewan Nasional Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), beliau mendapat amanat memadukan dan memeratakan pertumbuhan ekonomi di seluruh Indonesia.

Ya setelah krisis 1998, Pemerintah butuh waktu panjang untuk memulihkan perekonomian dari badai krisis. Bahkan sektor industri sampai sekarangpun belum kembali seperti sebelum krisis. Sambil menunggu sektor industri pulih, Pemerintah melakukan beberapa terobosan untuk mengejar ketimpangan pertumbuhan ekonomi ini, salah satunya pariwisata. Karena pariwisata menyebar ke seluruh daerah.

“KEK atau lebih mudahnya dipahami sebagai kawasan industri, ada yang fokus industrinya bergerak di pengolahan kelapa sawit, yaitu yang terpusat di Sumatera Utara. Ada beberapa yang fokus ke pariwisata,  Mandalika adalah salah satunya. Pariwisata memerlukan branding tersendiri, memerlukan trademark-nya sendiri”, begitu Mantan Gubernur BI ini menegaskan.

"Tentunya hal ini perlu dikombinasikan dengan pengembangan industri mutiara. Akan lebih bagus kalau dikembangkan menjadi sentra mutiara untuk ekspor. Saya ingin Lombok menjadi hub pengembangan mutiara. Aksesibilitas infrastruktur untuk konsumen wisata harus mulai disiapkan dan ditata, mulai dari: keamanan dan kenyamanan, kesehatan dan kebersihan, baru ke kesenian.” Tuturnya penuh optimis.

“Karena menyandang eco tourism maka standardnya harus beda.  Bahkan di Lombok ada green tourism sehingga Lombok kemudian punya trademark-nya tersendiri. Tugas Pemerintah Daerah adalah mulai mendorong, mulai menyiapkan administratornya, mulai mendistribusikan kewenangan perizinannya, dan juga mulai mensosialisasikan ke masyarakat agar hidup bersih.”

Terpukau aku mendengar ide-ide brilliant-nya. Bilangan 68 tahun tidak sedikitpun menggerogoti tekadnya membangun Indonesia. Stamina yang begitu prima, semangat yang terus menyala layaknya cerutu yang terus mengepul diantara jemari tangannya. Bagaimana tidak, jalan cepat pada saat peringatan Ulang Tahun Menko ke-50 tahun lalu, beliau beserta jajaran staf mengelilingi Lapangan Banteng, Medan Merdeka Utara, kemudian kembali lagi ke kantor di kawasan Lapangan Banteng Timur, tak sedikitpun terdengar suara terengah-engah kehabisan nafas. 

Saat ini, selain KEK, Pemerintah mempunyai beberapa kebijakan untuk mempercepat pemerataan pembanguan. Pemerintah akan menjalankan satu kebijakan mengenai Reforma Agraria melalui pengembangan kluster-kluster usaha di bidang pangan, seperti: kelapa sawit, jagung, dan tebu. Di Indonesia bagian Barat telah dikembangkan industri kelapa sawit. Sedangkan di kawasan Indonesia bagian Timur ini akan dikembangkan tanaman pangan dan perkebunan seperti: jagung dan tebu.

“Memang Kelapa Sawit selain dapat diolah menjadi minyak goreng dan mentega, juga dapat sebagai sumber bioenergi. 20% biosolar kita berasal dari minyak sawit. Pengembangan tanaman jagung dan tebu selain untuk sumber pangan dan pakan, juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku industri bioetanol. Sehingga dalam menengah panjang kita tidak perlu tergatung pada energi yang tak terbarukan. Energi terbarukan bukan hanya biosolar tapi juga bioetanol.” Harapannya kedepan agar Indonesia dapat mencukupi kebutuhan pangannya maupun kebutuhan energinya.

Meskipun  lama berkecimpung di dunia perbankan beliau sangat memahami sektor pertanian dengan baik. Rupanya pengalamannya sebagai anak petani, yang dibesarkan di daerah Lembah Sorik Marapi Mandailing Natal telah menumbuhkan jiwa empati yang mengakar kuat di sanubarinya.

“Berapa banyak cadangan beras yang dimiliki petani? Saya kira petani tidak mungkin menyimpan berasnya lebih dari 5 kwintal. Bener nggak? Nggak mungkin rumah tangga petani menyimpan beras lebih radi 5 kwintal karena masa simpan beras tidak lebih dari 6 bulan. Jangan bohong lho...saya ini anak petani. Saya  pernah tidur di atas karung beras. Kenapa saya tidur di atas beras? Karena hangat...ha ha ha.” Suaranya berkelakar. “Nah sekarang kalau kepemilikan lahan hanya 0.3 ha kapan makmurnya petani ini?” Begitu ceritanya di sela-sela memimpin rapat di bidang pangan.

Tidak hanya itu, pada kesempatan lain ketika rapat membahas masalah produksi padi beliau berkata: "Panen bulan Januari - Februari jangan didorong Pak! Biarkan panen raya terjadi di bulan Maret – April.” Begitu arahannya kepada salah satu Menteri yang hadir pada waktu itu.

Inilah bukti kecerdasan beliau. Curah hujan di bulan Januari dan Februari sangat tinggi. Apabila dipaksa panen di bulan ini maka harga gabah di tingkat petani akan jatuh. Terlebih penanganan pasca panen masih konvensional hanya mengandalkan matahari. Bergaining position perusahaan penggilingan yang mempunyai dryer dan silo pastinya sangat kuat. Hal ini akhirnya dimanfaatkan mereka untuk menekan harga gabah di tingkat petani.

“Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin. Hari esok harus lebih baik dari hari ini. Sebagai umat muslim kita harus optimis menjalani hidup. Bagaimana caranya? Pasti ada jalannya." Begitu nasehatnya di depan Kelompok Tani Ternak Patuh Angen Desa Sembung Lombok Barat agar terus semangat menjalankan usaha ternaknya.

Ya, Presiden Jokowi sangat tepat telah memilih alumni Sorbonne ini menjadi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian. Mulai kebijakan di sektor moneter sampai sektor riil dia kuasai dengan detail. Apalagi menyangkut data statistik, memorinya sangat kuat terlebih didukung dengan kemampuan analisis yang sangat komprehensif, maka lahirlah kebijakan yang tidak hanya berpihak kepada produsen/petani tapi juga kepada konsumen.

Diantara Gulungan Ombak Pantai Kuta Mandalika, Nusa Tenggara Barat 12 Februari 2017

Teruntuk Eyang D.M. semoga lekas sehat Al-Fatihah

Teruntuk Suami dan Mutiara Kalbu kami-Auroa, terima kasih cinta dan kasih sayangnya, tanpa kalian mamah hanya butiran debu.