Mohon tunggu...
Muflikhatun Nihayah
Muflikhatun Nihayah Mohon Tunggu... Selamat datang 😊

Seorang perempuan, anak dari ibu dan ayahnya.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Bukan Ibu Biasa

1 Juli 2020   10:35 Diperbarui: 1 Juli 2020   10:42 23 2 0 Mohon Tunggu...

Hidup selama 20 tahun rasanya tidak asing dengan berbagai macam tingkah ibu-ibu di negara yang ramah dengan ibu-ibu juga. Kenapa begitu, karena ibu-ibu tidak pernah merasa bersalah sedikitpun jika ia bersalah. 

Misalnya, aku sering berdebat dengan ibuku masalah meletakkan barang. Saat itu aku nyuci baju punya orang serumah, otomatis aku dong yang jemur bajunya nah kebetulan ada satu set seragam yasinan punya ibu, ya aku jemur biasa. Masalahnya waktu itu ibuku kebetulan yang ngangkat jemurannya. 

Selang dua minggu kurang, ibu ku nyari tuh kerudung yasinan tadi. Dicarinya dari lemari satu ke lemari lain, bolak-balik sampai tiga kali dari lemari satu ke lemari lain sambil ngomel marahin aku.

Otomatis mau tidak mau ikut nyari dong, yang awalnya aku nyari ke lemari pertama yang di ubrek-ubrek ibu sampai loncat ke lemari ketiga ga ketemu juga. Akhirnya aku teliti lagi di lemari pertama kebetulan itu lemari gantung. Ternyata ketemu dong, tapi malah si ibu nyalahin aku dong katanya aku yang angkat baju naruhnya sembarang tempat.

Walaupun begitu kadang lucu sendiri kalau debat sama ibu-ibu yang buat kesalahan. Bukannya mereka ngaku kalau salah malah tambah dimarahin. 

Itulah kenapa saya selalu malas kalau disuruh buat beli sayur. Pernah suatu hari aku beli sayur, disuruh sama ibu. Sebelum berangkat, beliau ngasih uang dulu dong dan cuma bilang "nanti beli sayur ya". 

Aku bingung, tiap hari ibuku kalau beli sayur gonta-ganti ini yang mau dibeli sayur apa. Mikir dong sambil ngalamun depan teras rumah nunggu buk sayur keliling. 

Habis itu beli sayur aku, beli bayam sama gambas, yang sering dibeli ibuku. Pokoknya inget yang sering dibeli ibuku. Langsung dimasak pasti. 

Udah selesai tu semua, terus siang ibuku pulang ke rumah. Beliau langsung ke dapur dan lihat bayam yang kubeli tadi langsung memarahi aku. 

Pikirku ibuku itu sebenarnya mau apa si, katanya suruh beli sayur, udah dibeliin malah aku dimarahi. Kesel waktu itu, ku renungin tuh seharian apa salah ku sampai dimarahin ibu. Hah. Tuhan emang sengaja ya buat sekenario hidup ku menjadi seru.

Meskipun ibu-ibu sering begitu, coba deh kalian tanya sama anak-anak di seluruh tempat tinggal kalian. Meskipun mereka selalu dimarahi ibunya apakah mereka tetap sayang? Pasti jawabannya sayang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN