Mohon tunggu...
Energi Pilihan

Sumber Energi Baru, Harta Karun yang Perlu Dilirik

6 Oktober 2017   15:16 Diperbarui: 6 Oktober 2017   15:36 1424 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sumber Energi Baru, Harta Karun yang Perlu Dilirik
shutterstock

Beberapa waktu lalu Harian Kompas memberitakan bahwa negara kita diambang krisis energi. Hal ini disertai data tentang menurunnya produksi migas dari tahun ke tahun, kemudian sulitnya ditemukan lagi lapangan migas baru, lalu diikuti dengan kedudukan Indonesia sebagai pengimpor minyak dan elpiji.

Benarkah? Menurut saya sebaliknya. Negara kita sudah berada di pusaran krisis energi itu sendiri. Buktinya, sudah beberapa bulan belakangan ini elpiji ukuran 5 kg sulit ditemukan di kampung saya. Sudah sulit didapat, harganya melejit melebihi HET, dan butuh waktu yang sangat lama untuk mendapatkannya.

sumber: mogasreview
sumber: mogasreview
Rakyat harus antri selama paling cepat seminggu atau dua minggu untuk membeli tabung gas melon di pangkalan. Bahkan, bagi yang berada di pelosok desa, masa tunggu untuk mendapatnya bisa mencapai satu bulan. Luar biasa, bukan?

Terbayang, kan, betapa dag-dig-dugnya kami saat memasak. Duh, gimana kalau gas mendadak habis dan masakan belum matang? Nah! Kami yang beli satu atau paling banyak dua tabung, jelas kalah dengan para pengecer atau bakul makanan laris yang sekali beli bisa sampai puluhan tabung.

Apakah karena daerah saya jauh dari kilang Pertamina? Menurut saya, tidak juga. Bertahun lampau, saat saya tinggal di sebuah kota di pesisir Kalimantan yang terdapat kilang dan kantor Pertamina, bahkan terdapat beberapa perusahaan migas asing, listrik sering padam dan menghambat aktivitas warga. Rupanya kota yang berada di lumbung energi tersebut juga mengalami krisis energi.

Perlu Terobosan

sumber: pixabay
sumber: pixabay
Peristiwa di atas bukan karena negara kita minim sumber daya alam, melainkan karena terlalu lama bergantung pada sumber daya fosil yang cadangannya kian menipis, berharga mahal, dan pasti akan habis. Selain itu, sumber daya tersebut terbukti mencemari dan merusak lingkungan, juga menyebabkan pemanasan global.

 Lihatlah, alam Indonesia sangat diberkati. Indonesia kaya akan potensi sumber energi baru dan terbarukan dari yang tinggal "memetik" seperti sinar matahari, gelombang laut, angin, air, dan panas bumi yang melimpah serta tersedia sepanjang tahun. Atau memanfaatkan sumber energi terbarukan yang perlu sedikit usaha untuk mendapatkannya, seperti biofuel dan biomassa.  

Melihat realita itu, perlu kiranya kita segera mengubah pola pikir agar terbebas dari belenggu krisis energi. Sudah saatnya kita menikmati limpahan sumber energi untuk kemakmuran dan masa depan yang lebih baik. Untuk itu, kita harus berani mencoba dan melawan arus dengan memanfaatkan sumber energi baru dan terbarukan dalam kehidupan sehari-hari.

Dari berbagai literatur, penelitian, dan juga pengalaman yang pernah saya baca, diketahui bahwa sumber energi baru dan terbarukan ini disebut-sebut sebagai energi alternatif yang bisa diperbarui atau diperoleh kembali secara alami melalui proses berkelanjutan. Energi ini juga lebih ramah lingkungan, lebih dekat dengan pengguna, dan harganya relatif terjangkau. 

biogassapi1-59d738d2c36376255f014212.jpg
biogassapi1-59d738d2c36376255f014212.jpg
Memang tidak mudah untuk memulai suatu perubahan, apalagi bila di luar kewajaran, namun dengan keinginan yang kuat hal itu tidak mustahil diwujudkan. Contohnya adalah keberhasilan sekelompok petani di beberapa desa di lereng Gunung Merapi, Jawa Tengah, yang hanya sepelemparan batu dari kampung saya, dalam memanfaatkan kotoran sapi sebagai bahan bakar dan pupuk organik. Usaha mereka adalah contoh nyata pemanfaatan "energiuntukinovasiberkelanjutan".

Sejahtera dengan Memanfaatkan Sumber Energi Baru dan Terbarukan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN