Mohon tunggu...
Nia Putri Angelina
Nia Putri Angelina Mohon Tunggu... Penulis - Penulis

In a world where you can be anything, be kind.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Amankah Jika Anak Kembali Belajar ke Sekolah?

3 Januari 2021   10:20 Diperbarui: 3 Januari 2021   10:31 342 27 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Bagaimana kelanjutan dari wacana Kembali Belajar ke Sekolah?

dreamstime.com
dreamstime.com
Mengutip dari kompas.com, Wacana pembukaan kembali kegiatan belajar mengajar tatap muka di sekolah pada Januari 2021 menjadi perhatian para orangtua di Indonesia.

Wacana tersebut disampaikan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim melalui kanal YouTube Kemendikbud pada 20 November lalu.

Orangtua murid diberi opsi atau pilihan apakah ingin mengizinkan anak-anaknya untuk mengikuti kegiatan belajar mengajar secara tatap muka atau tidak. 

Namun, melihat kondisi saat ini, ada kekhawatiran jika sekolah tatap muka kembali dibuka, kasus Covid-19 akan mengalami peningkatan.

Perlu diketahui orang tua memiliki banyak hal untuk dipertimbangkan, yaitu kebutuhan mereka seputar pekerjaan, pendidikan dan pengasuhan anak, manfaat pembelajaran di sekolah, serta kesehatan juga keselamatan keluarga mereka di rumah. Anak-anak yang berusia di bawah umur dan anak-anak dengan kebutuhan khusus tentu belajar paling baik di sekolah. Siswa sekolah menengah dan sekolah menengah atas mungkin lebih mampu untuk menangani pembelajaran jarak jauh.

Berikut beberapa hal yang perlu dipertimbangkan;

infomedianasionalnews.com
infomedianasionalnews.com
Langkah Keselamatan Apa yang Dapat Membantu?

Sekolah lebih dari sekadar tempat bagi anak-anak untuk belajar. Di sanalah tempat yang aman bagi anak-anak saat orang tua mereka bekerja dan mereka mendukung kesehatan fisik, mental, sosial serta emosional anak-anak.

Tetapi di sana aman hanya jika mereka menerapkan langkah-langkah pengamanan sesuai dengan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran virus corona di sekolah, dan penyebaran virus di bawah kendali masyarakat setempat.

Pakar kesehatan di sekolah, staff sekolah, dan guru semuanya perlu bekerja keras untuk memastikan sekolah mereka seaman mungkin saat kembali dibuka nanti. Untuk membantu mencegah penyebaran virus corona, kami rasa sekolah perlu untuk membatasi ukuran kelas, mengubah jadwal, atau menawarkan pembelajaran online (jarak jauh). Sekolah dengan pembelajaran tatap muka umumnya mengharuskan anak-anak dan guru untuk mengenakan face shield, masker, menjaga jarak sosial dan melakukan tindakan pencegahan lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan