Mohon tunggu...
Niam At Majha
Niam At Majha Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penikmat Buku dan Penikmat Kopi

Penulis Lepas dan Penikmat Kopi

Selanjutnya

Tutup

Book Pilihan

Berdakwah Lewat Kisah

6 Januari 2023   15:22 Diperbarui: 6 Januari 2023   15:26 99
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Berdakwah paling efektif, mengena disukai kebanyakan masyarakat umum adalah dengan menggunakan metode bercerita, sebab pada dasarnya  setiap orang suka bercerita dan suka mendengarkan cerita

Oleh sebab itu, di dalam kitab suci, cerita menjadi unsur yang menonjol, kalau tidak dikatakan dominan. Tidaklah mengherankan jika cerita menjadi gaya penyampaian ajaran agama yang barangkali paling menarik, bahkan mungkin paling efektif bagi semua kalangan.

Hikayat-Hikayat Sufi di dalam buku ini merekam kisah-kisah sufi yang mengajarkan nilai-nilai dan ajaran-ajaran agama. Setiap cerita dapat dimaknai secara berbeda oleh satu orang dengan orang lain, bahkan dari cara maupun tingkat penafsirannya.

Salah satu hikayat tentang cinta, diceritakan bebera orang mengunjungi Asy-Syibli.

"Siapakah kalian,?" tanya Asy-Syibli dari halaman rumah.

"Kami orang-orang yang ingin mencintaimu, maka terimalah,"jawab mereka.

As-Syibli melempari mereka dengan batu. Orang orang itu pun berlari menjauhinya.

Mengapa kalian berlari dariku? Kalau betul-betul mencintaiku, tentu kalian tidak akan lari dari cobaanku." Orang yang memiliki cinta kepada Allah akan minum dari gelas kecintaan. 

Menjadi sempitlah bagi mereka bumi dan negeri. Mereka tenggelam dalam lautan rindu kepada-Nya dan merasa nikmat munajat kepada-Nya.

 Hikayat di atas menggambarkan apabila cerita itu mampu memberikan pemahaman kepada oranga lain, jika memberikan nasihat dengan penuh kelembutan, tidak terlihat menggurui; memang demikianlah watak sebuah cerita: memberi ruang bagi pembacanya untuk mengambil hikmah dan pelajaran sesuai dengan tingkat pemahaman dan pengalamannya sendiri. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Book Selengkapnya
Lihat Book Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun