Mohon tunggu...
Ngudi Tjahjono
Ngudi Tjahjono Mohon Tunggu... Dosen - Menyukai menulis dan menggambar

NGUDI TJAHJONO. Lahir di Lumajang tanggal 22 Maret 1960. Bekerja sebagai dosen di Universitas Widyagama Malang. Menekuni bidang Transportasi, Ergonomi dan Lingkungan Hidup. Menulis dan melukis adalah kegemarannya. Menjadi motivator spiritual dan pengembangan sumberdaya manusia adalah panggilan hatinya.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Terpukul Bersama

31 Juli 2022   09:16 Diperbarui: 31 Juli 2022   09:18 62 7 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Dul Genuk (bukan nama sebenarnya) kali ini diminta untuk mewakili mengambil raport keponakannya yang sekolah di SMK bernuansa Islam. Setelah menyampaikan surat kuasa dari adiknya kepada guru wali kelas, dia dipersilakan memasuki ruang kelas. Suhu di ruang itu agak hangat karena tidak ada AC, namun terasa cukup nyaman. Dia pun sempat berkenalan dan ngobrol dengan beberapa wali murid.

Setelah acara dibuka, ibu guru wali kelas menyampaikan sambutan pengantar. Ada pesan-pesan penting yang disampaikan, tentu berkaitan dengan perilaku dan perkembangan peserta didik selama belajar pada semester yang sudah berjalan.

Wali kelas menanyakan, "Ibu dan Bapak sekalian, apakah Ibu-Bapak menginginkan anak-anak menjadi baik, shalih dan shalihah?"

Semua wali murid menjawab, "Ya, bu guru."

"Alhamdulillah. Kita semua pasti menginginkan hal tersebut. Dan Ibu-Bapak tidak salah menitipkan anak-anak di sekolah ini untuk kami didik. Namun, tentu saja bukan hanya peran para guru sebagai satu-satunya cara untuk menjadikan anak-anak sesuai harapan kita bersama," kata wali kelas.

Beliau melanjutkan, "Di sekolah memang tugas kami, namun di rumah adalah tugas Ibu-Bapak sekalian untuk mendidik mereka. Interaksi anak-anak lebih banyak dengan Ibu-Bapak dibanding dengan kami. Maka, hendaklah jangan sepenuhnya berharap atau pasrah bongkokan (bhs. Jawa) kepada kami saja!"

Para orang-tua yang hadir mulai mengernyitkan dahi, berusaha lebih fokus memerhatikan penjelasan wali kelas.

Selanjutnya wali kelas menyampaikan pertanyaan, "Apakah Ibu-Bapak di rumah melaksanakan shalat lima waktu? Sebab sebagian besar anak-anak mengatakan bahwa orang-tua mereka di rumah tidak shalat."

Tidak ada satu pun dari yang hadir menjawab pertanyaan tersebut. Hanya wajah-wajah mereka saja yang tertunduk malu.

Seolah tidak menunggu jawaban, Ibu wali kelas melanjutkan, "Itulah sebabnya kami merasa kesulitan menghadapi perilaku anak-anak. Disuruh shalat sulitnya bukan main. Akhlak mereka pun belum bisa dikatakan baik, unggah-ungguh atau tata krama masih kedodoran."

"Ketika kami tanyakan, "Apakah di rumah tidak pernah disuruh shalat?" Sebagian dari mereka menjawab tidak pernah. "Apakah di rumah tidak diajarkan tentang akhlak kepada orang yang lebih tua?" Sebagian dari mereka juga menjawab tidak pernah."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan