Mohon tunggu...
Ngalor Ngidoel
Ngalor Ngidoel Mohon Tunggu... Travellers

Travelling Everywhere Anytime till you drop www.ngalorngidoel.com

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Melongok Tempat Kelahiran Pancasila di Ende

1 Juni 2019   10:17 Diperbarui: 1 Juni 2019   14:37 0 13 1 Mohon Tunggu...
Melongok Tempat Kelahiran Pancasila di Ende
Rumah Pengasingan Bung Karno (Dokumentasi pribadi)

Hari ini, 1 Juni diperingati sebagai hari Pancasila, diambil dari naskah pidato Bung Karno di depan sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945 yang berjudul Lahirnya Pancasila. 

Namun jauh sebelum peristiwa tersebut, Bung Karno rupanya sudah mempersiapkan teks Pancasila jauh-jauh hari ketika sedang dalam masa pembuangan di Ende.

Biola yang Menghibur Bung Karno (Dokumentasi pribadi)
Biola yang Menghibur Bung Karno (Dokumentasi pribadi)
Saya beruntung bisa menyempatkan diri mampir ke sebuah rumah yang pernah ditinggali Bung Karno semasa menjalani hukuman pengasingan di Ende. 

Rumah tersebut terletak tak jauh dari pelabuhan Ende di sebuah perkampungan penduduk biasa tepatnya di jalan Perwira. Bentuknya juga tak jauh berbeda dengan rumah-rumah penduduk lain di sekitarnya, namun sudah direnovasi untuk kepentingan musium.

Ruang Keluarga Berisi Koleksi Peninggalan Bung Karno (Dokumentasi pribadi)
Ruang Keluarga Berisi Koleksi Peninggalan Bung Karno (Dokumentasi pribadi)
Rumah ini terdiri dari ruang tamu dan ruang keluarga di bagian depan, dan di bagian tengah terdapat dua kamar tidur. Satu kamar tidur untuk Bung Karno dan istri, satu lagi untuk mertua dan anak angkat yang menyertai beliau selama di Ende. 

Di bagian belakang, terpisah dari rumah terdapat dapur dan kamar mandi serta sumur yang tidak terlalu dalam. Di rumah inilah Bung Karno tinggal selama 4 tahun sebelum dipindahkan ke Bengkulu dan bertemu dengan Ibu Fatmawati.

Ruang Tamu (Dokumentasi pribadi)
Ruang Tamu (Dokumentasi pribadi)

Tempat Tidur Bung Karno (Dokumentasi pribadi)
Tempat Tidur Bung Karno (Dokumentasi pribadi)
Di rumah ini tersimpan berbagai koleksi peninggalan Bung Karno selama di Ende, seperti piring keramik, lampu minyak, dulang dan alas kuningan, biola, hingga naskah tonil dan surat kawin serta surat cerai dengan Inggit Garnasih. 

Semua masih tersimpan rapi dalam lemari kaca yang terletak di ruang keluarga. Kemudian juga masih ada tempat tidur yang ditinggali Bung Karno beserta keluarga dan meja tamu yang masih asli dan terawat dengan baik. Untuk menjaga dari kerusakan, tempat tidur dan meja tamu tidak boleh disentuh oleh pengunjung.

Bagian Belakang Rumah dan Sumur (Dokumentasi pribadi)
Bagian Belakang Rumah dan Sumur (Dokumentasi pribadi)

Sumur di Bagian Belakang Rumah (Dokumentasi pribadi)
Sumur di Bagian Belakang Rumah (Dokumentasi pribadi)
Di halaman depan terdapat taman kecil yang asri serta patung Bung Karno dilindungi oleh pepohonan yang rindang. Di halaman belakang juga terdapat gazebo untuk berteduh di samping sumur, dengan taman di sekitarnya. Tidak terlalu luas memang, tapi cukup teduh dan nyaman untuk ditinggali beliau selama dalam masa pengasingan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x