Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Suka Menulis Artikel Sosial, Budaya dan Politik

Most Viewed Content >400.000 Pageviews Kompasiana Award 2019

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ironi Kepunahan Rumah Daun

18 Januari 2020   07:58 Diperbarui: 18 Januari 2020   07:55 74 13 6 Mohon Tunggu...
Ironi Kepunahan Rumah Daun
Rumah Beratapkan Alang-alang | Dokumen Site Title

Menurunnya rasa cinta manusia kepada rumah daun adalah sebuah ironi bagi saya. Rumah daun dicap sebagai rumah orang miskin.

Rumah adalah sebuah kebutuhan pokok yang harus dimiliki oleh manusia. Meskipun hanya sebatas goa batu, sejak zaman dahulu, manusia sudah menunjukkan kebutuhannya akan sebuah rumah.

Seiring berjalannya waktu, pembuatan rumah bertransformasi sesuai dengan kondisi dan letak geografis daerah. Misalnya di daerah-daerah yang rawan banjir rob, rumah yang dibuat adalah rumah panggung. Setingan rumah seperti ini untuk menghindari potensi air masuk ke dalam rumah atau dapat merubuhkannya.

Suku Dawan di Pulau Timor, membuat rumah sesuai dengan ketersediaan bahan baku. Atapnya dari daun (alang-alang dan daun gewang), kayu-kayunya dari pohon yang berukuran sedang atau ranting pohon dan lantainya berasal dari tanah yang dipadatkan.

Saya percaya, masing-masing suku di Indonesia tidak secara sembarangan membuat rumah atau tempat tinggal mereka. Mereka membuatnya sesuai dengan kebutuhan dan letak geografis daerah.

Pada zaman dahulu, masyarakat kita membuat atap rumah menggunakan daun seperti masyarakat Suku Dawan di Pulau Timor. Keuntungannya adalah mengurangi kebisingan pada musim hujan dan juga tetap sejuk pada musim panas. Bahkan, disebut sebagai rumah yang tidak memberikan efek negatif pada pemanasan global.

Akan tetapi, seiring berjalannya waktu, masyarakat kita berupaya untuk menghilangkan rumah daun karena rumah daun disebut sebagai rumah orang miskin. Bahkan, rumah yang sudah melindungi masyarakat kita berabad-abad ini disebut sebagai tempat tinggal yang tidak layak.

Kehadiran rumah seng merupakan salah satu faktor utama masyarakat kita ramai-ramai meninggalkan rumah daun. Antara rumah seng dan rumah daun, rumah seng diberi label rumah orang berada.

Parameter yang digunakan untuk mengukur tingkat kemiskinan di Indonesia pun patut disalahkan. Antara rumah daun dan rumah seng, rumah daun masuk dalam kategori miskin dan rumah seng bukan orang miskin.

Kemudian hal ini menjelma sebagai sebuah stigma. Naluri manusia jelas menolak label miskin yang diberikan oleh orang lain kepadanya sehingga ia akan berusaha untuk melakukan sesuatu yang menarik untuk mendapat pujian dari orang lain. Itulah masyarakat kita. Cenderung untuk memuaskan pandangan orang lain dari pada kebutuhan sendiri.

Padahal pembuatan rumah seng berpeluang mengeksploitasi lingkungan. Misalnya, kayu balok yang digunakan harus diambil dari pohon-pohon besar. Banyak hutan yang ditebang secara liar, hutan-hutan hilang. Bahkan, pepohonan dekat sumber air ditebang secara liar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN