Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Kritikus Sosial | Pegiat Budaya | Petani

Penulis amatiran yang berwajah preman tapi berhati malaikat

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Airlangga Hartarto Kembali Memimpin Golkar

5 Desember 2019   13:22 Diperbarui: 5 Desember 2019   13:50 139 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Airlangga Hartarto Kembali Memimpin Golkar
Airlangga Hartarto bersama Presiden Jokowi dan Megawati Soekarnoputri di Munas Partai Golkar yang digelar di Hotel Ritz Carlton, Selasa (3/12/2019) | dok. Kompas

Selamat! Airlangga Hartarto terpilih sebagai Ketua Umum Partai Golkar. Tugas berat menantimu.

Forum Musyawarah Nasional (Munas) Partai Golkar menyepakati dan menetapkan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto sebagai Ketua Umum (Ketum) Periode 2019-2025 secara aklamasi.

Dalam Munas yang diselenggarakan di Hotel Ritz-Carlton Jakarta, Airlangga sebagai petahana diberikan kesempatan menyampaikan laporan pertanggungjawaban. Begitu selesai pelaporan, pimpinan sidang Azis Syamsuddin meminta seluruh pemilih yang sepakat untuk menetapkan langsung Airlangga sebagai Ketum.

"Sepakatkah untuk mempersingkat dan menetapkan (Airlangga) ketua umum Golkar?" kata Azis di hadapan forum Munas di Hotel Ritz-Carlton, Jakarta, Rabu (4/12/2019).

"Setuju!" jawab forum lantang.

Dengan demikian, Ridwan Hisjam sebagai pesaing terakhir  Airlangga harus tersingkir setelah seluruh pemilik hak suara menyatakan sepakat mendukung Airlangga kembali memimpin partai berlambang pohon beringin ini.

Awalnya, terdapat sembilan nama yang mengambil formulir untuk ikut serta dalam bursa pencalonan ketua umum Partai Golkar. Diantaranya adalah Ridwan Hisjam, Ali Yahya, Achmad Annama Chayat, Indra Bambang Utoyo, Agun Gunandjar Sudarsa, Bambang Soesatyo, Derek Loupatty, Airlangga Hartarto, dan Aris Mandji.

Bukti bahwa persaingan perebutan kursi ketua umum Golkar harus diakui bahwa cukup memanas. Setiap calon dengan visi dan misinya mencoba menggaet pendukung dari semua kader Partai Golkar.

Akan tetapi, dari semua nama yang disebutkan di atas, Komite Pemilihan Ketua Umum Partai Golkar memutuskan empat nama tidak memenuhi syarat sebagai caketum yaitu Indra Bambang Utoyo, Achmad Annama Chayat, Derek Loupatty, dan Aris Mandji. Sedangkan, sisanya dinyatakan memenuhi syarat.

Lagi, menjelang munas dibuka oleh Presiden Joko Widodo, Bambang Soesatyo sebagai pesaing berat Airlangga menyatakan mengundurkan diri. Menariknya, mundurnya Bambang Soesatyo, diikuti oleh Achmad Annama Chayat, Indra Bambang Utoyo, dan Agun Gunandjar.

Mundurnya para calon secara masal merupakan indikasi bahwa kursi ketua umum semakin dekat dengan Airlangga Hartarto. Ridwan Hisjam yang masih bertahan sebagai penantang Airlangga hanyalah formalitas karena tidak dapat bersaing dengan Airlangga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN