Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Penulis Recehan

Most Viewed Content over 400.000 pageviews Kompasiana Award 2019

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Refleksi Satu Tahun Menjadi Guru

8 September 2019   12:17 Diperbarui: 8 September 2019   12:23 82 9 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Refleksi Satu Tahun Menjadi Guru
Dokumen Pribadi: I'm and the future leaders of Mauleum

Mungkin suatu saat saya akan dikenang sebagai guru yang gagal?

Saat ini, kita menemukan anak-anak desa yang tidak mengenyam pendidikan dasar adalah hal yang sangat mustahil. Rata-rata masyarakat desa hanya menyelesaikan studi sebatas SD sebagai bukti bahwa mereka tidak menyia-nyiakan kesempatan tersebut untuk menikmati pendidikan dasar.

Itulah yang saya temukan di Desa Mauleum, Kecamatan Amanuban Timur, Kabupaten Timor Tengah Selatan, NTT. Memang ada beberapa yang memiliki kesempatan bersekolah lebih dari itu tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa mayoritas masyarakat masih sebatas pendidikan dasar, SD atau SMP.

Sebagai seorang guru, awalnya saya hampir tidak menemukan sebuah mimpi yang dipegang kuat oleh anak-anak. Mereka memang memiliki mimpi tetapi harus diakui bahwa mimpi itu seperti sesuatu yang mustahil untuk dicapai.

Pola pikir ini bukan baru terbentuk tetapi sudah terpola turun-temurun. Pendidikan bukan sebuah hal yang penting. Inilah yang menjadi penyebab utama mimpi yang mereka miliki hanyalah sebatas khayalan.

Merubah pola pikir demikian tidaklah mudah seperti membalikkan telapak tangan. Karena, pola pikir hanya bisa dirubah dengan pendidikan sehingga jika pendidikan dianggap sebagai sebuah hal yang tidak penting maka saya pikir tidak mudah untuk untuk merubahnya.

Meski demikian, dari sekian banyak yang tidak diharapkan, ada beberapa yang diharapkan menjadi contoh bagi mereka yang masih berkutat dalam pola pikir itu.

Sebagai seorang guru di desa ini, saya bermimpi suatu saat semua orang bersekolah. Tugas yang memang berat bagi saya karena hambatannya bukan hanya pola pikir tetapi ekonomi yang pas-pasan sangat mendukung pola pikir mereka untuk tidak bersekolah.

Sisa waktu satu tahun di desa ini juga sebagai bukti bahwa saya tidak akan meninggalkan sesuatu yang luar biasa bagi masyarakat Desa Mauleum. Bahkan, mungkin tidak ada kenangan yang bisa disimpan sebagai bukti bahwa saya pernah ada disini selain saya pernah hadir sebagai guru yang gagal.

Saya sadar, menjadi guru itu tidak mudah. Guru memiliki tanggung jawab yang sangat besar dan memiliki peran penting untuk masa depan sebuah bangsa. Guru bukan hanya tentang dia yang hebat matematika atau fisika dan sebagainya tetapi guru juga tentang dia memberi teladan dan inspirasi bagi anak-anak.

Mungkin satu hal yang saya akan tinggalkan adalah inspirasi bagi bocah-bocah kecil yang diharapkan akan menikmati pendidikan yang layak hingga perguruan tinggi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN