Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Kritikus Sosial | Pegiat Budaya

Penulis amatiran yang berwajah preman tapi berhati malaikat

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Dewi Tanjung, Si Cantik Penjinak People Power

17 Mei 2019   00:35 Diperbarui: 21 Mei 2019   19:47 6539 24 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dewi Tanjung, Si Cantik Penjinak People Power
Dewi Tanjung/detik.com

Seruan People Power mengakibatkan pro-kontra. Perang kata-kata antar politisi semakin memanas. Berbeda dengan Dewi Tanjung, ia menyiapkan strategi khusus untuk menjinakkan para lawan politiknya.

People Power berawal dari orasi yang dilakukan oleh Amien Rais saat acara Aksi 313 di depan kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) pada 31 Maret 2019 lalu. Aksi dilakukan oleh Forum Umat Islam (FUI) untuk mengawal proses pemilu. Terkait Aksi 313 ini, dilakukan karena ada dugaan kecurangan yang dilakukan secara terstruktur, sistematis, masif dan brutal.

Sejak penetapan pencalonan presiden dan wakil presiden, hasil survei dari beberapa lembaga survei selalu menampilkan hasil yang sama dimana Jokowi-Ma'aruf unggul atas Prabowo-Sandi sehingga dugaan oleh kubu Prabowo-Sandi semakin kuat.

Berdasarkan berita di Tribunnews, Dalam aksi tersebut, Amin Rais mengatakan bahwa ia berharap Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) bekerja secara jujur dan profesional karena jika tim BPN mendapatkan kecurangan yang terstruktur, sistematis dan masif maka mereka akan melakukan People Power.

"Kami anak-anak bangsa yang peduli pada demokrasi, peduli pada tegaknya kebenaran, hal yang fundamental. Dan kami meminta supaya KPU, Disdukcapil, Mendagri bekerja sebaik-baiknya. Kalau sampai tim kami bisa membuktikan ada kecurangan yang sistematis, terukur dan masif. Kami akan bertindak tidak perlu lagi kami datang ke MK. Kami menggerakkan rakyat (people power)," ujar Amin Rais di depan kantor KPU.

Seruan ini kemudian menjadi topik hangat yang terus diperbincangkan bahkan para tim pemenangan di pertemukan untuk membahas apa yang dimaksudkan dengan People Power.

Seruan People Power terus didengungkan pasca pemilu 2019. Eggi Sudjana dalam orasinya menanggapi hasil quick count yang menyatakan Jokowi-Ma'aruf unggul atas Prabowo-Sandi dua hari setelah pilpres.

Dalam orasinya, Eggi Sudjana direkam lalu videonya beredar di media sosial. Ia mengatakan bahwa jangan percaya pada lembaga survei, jika kemudian hasil akhir Prabowo-Sandi kalah maka harus dilakukan People Power sebagaimana yang dimaksudkan oleh Amin Rais.

Seruan itu diakibatkan oleh ketidakpuasan kubu BPN yang menganggap ada kecurangan yang dilakukan secara terstruktur, sistematis, masif dan brutal. Bagi mereka People Power sebagai solusi terakhir mereka untuk memenangkan Pilpres kali ini.

Bukan hanya Eggi, banyak politisi yang menyerukan aksi People Power seperti Kivlan Zen, Bachtiar Nasir lain sebagainya. Dalam beberapa acara Mata Najwa, People Power selalu menjadi topik yang dibahas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN