Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Pegiat Budaya | Kritikus Sosial

Beta orang kampung

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Berkaca dari Perjuangan Penghapusan Apartheid

7 April 2019   23:26 Diperbarui: 9 April 2019   11:55 341 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berkaca dari Perjuangan Penghapusan Apartheid
https://steemit.com 

"My biggest obsession is to show Indonesians and the world who the people of Indonesia real"

Salah satu masa suram yang terjadi puluhan tahun di Afrika Selatan adalah sistem pemisahan ras yang diterapkan oleh pemerintahan kulit putih. Sistem ini dikenal dengan istilah Apartheid yang berasal dari bahasa Afrikaans (Apart artinya memisah dan Theid artinya sistem atau hukum).

Masa Apartheid adalah masa dimana ada penggolongan suku yang menganaktirikan dan menindas golongan kulit hitam dengan tiga Undang-undang sebagai berikut:

1. Land Act
Land Act merupakan undang-undang yang melarang orang-orang berkulit hitam memiliki "homeland" di luar wilayah tempat tinggal yang telah ditentukan pemerintah.

2. Group Area Act
Group Area Act merupakan undang-undang yang mengatur pemisahan orang kulit putih dan orang kulit hitam.

3. Population Registration Act
Population Registration Act merupakan undang-undang yang mewajibkan semua orang kulit hitam untuk mendaftarkan diri menurut kelompok suku masing-masing.

Ketiga undang-undang tersebut mengundang kecaman dari dunia Internasional. Masyarakat pun menanggapi hal ini dengan serius sehingga mulai timbul gerakan-gerakan melawan Apartheid di Afrika Selatan. Salah satu gerakan yang terkenal adalah African Nasional Congress di bawah pimpinan Nelson Mandela.

Pada tahun 1961, ANC mengadakan sebuah gerakan untuk tinggal dalam rumah. Sayangnya, aksi ini dianggap melanggar undang-undang Apartheid. Nelson Mandela ditangkap sebagai biang keladinya lalu dijebloskan dalam penjara.

Di masa yang sama, seorang pria yang tumbuh besar dibawah kejamnya kekuasaan Apartheid pun ikut meramaikan perjuangan ini. Dengan talentanya sebagai seorang penyanyi ia menciptakan dan menyanyikan lagu-lagu yang berisi perjuangan melawan Apartheid.

Pria yang bernama Hugh Masekela ini lahir pada tanggal 04 April 1939. Ia tentunya adalah seorang Penyanyi dan Composer serta pemimpin band. Dalam konser-konsernya ia selalu menyanyikan lagu-lagu Apartheid. Beberapa lagu yang terkenal adalah Bring Back Home (Nelson Mandela) dan Soweto.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN