Mohon tunggu...
Tety Polmasari
Tety Polmasari Mohon Tunggu... Bunda tiga dara: Putik Cinta Khairunnisa, Annajmutsaqib, Fattaliyati Dhikra

Menulis cara saya meluapkan segala rasa: gelisah, marah, bahagia, cinta, rindu, harapan, kesal, dan lain-lain.

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Artikel Utama

Wedang Jahe dan Filosofinya yang Membumi

11 Oktober 2020   14:27 Diperbarui: 14 Oktober 2020   11:29 346 21 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wedang Jahe dan Filosofinya yang Membumi
ilustrasi wedang jahe. (sumber: shutterstock)

Setelah berolahraga pagi bersama teman-teman dengan berjalan kaki mengelilingi sirkuit Sentul yang berada di area Hotel Lor Internasional, Sentul, Jawa Barat, Minggu (11/10/2020), kami pun berkumpul di gazebo dekat kolam renang.

Di sini, kawan-kawan peserta pelatihan kewirausahaan dan inovasi yang diadakan Kementerian Koperasi dan UKM ini menikmati hidangan kecil yang disajikan pihak hotel. Sajian yang tentu saja untuk menambah energi setelah berolahraga.

Ada jagung rebus, pisang rebus, keripik singkong pedas. Minumannya, ada teh, kopi, dan wedang jahe. Karena saya cukup berkeringat setelah berjalan kaki, saya pun menuangkan wedang jahe dari teko ke dalam cangkir. 

Saya sengaja memilih wedang jahe, karena saya sudah terlalu sering minum teh dan saya tidak suka minum kopi. Sementara itu, wedang jahe sangat jarang saya minum. Kecuali dalam situasi dan kondisi tertentu.

Saya pun menyeruputnya sedikit demi sedikit. Hmmm...segar. Saya merasa hangatnya mengaliri pembuluh darah saya. Jahenya yang hangat membuat tubuh saya terasa segar.

Secangkir wedang jahe. (Foto: Dokumentasi pribadi)
Secangkir wedang jahe. (Foto: Dokumentasi pribadi)

Semakin terasa segar ketika burung-burung yang berada dalam sangkar saling bersiutan. Sinar mentari cukup bersahabat setelah semalam diguyur hujan cukup deras. Tak terasa secangkir wedang jahe habis saya seruput.

Wedang dalam bahasa Jawa berarti minuman. Berarti wedang jahe adalah minuman jahe. Sebagaimana namanya, minuman tradisional yang cocok diminum oleh semua kalangan ini terbuat dari jahe ditambah gula merah, batang sereh.

Minuman "berenergi" ini sering disajikan dalam keadaan hangat, yang biasa digunakan untuk menghangatkan badan saat cuaca dingin, atau ketika sedang terkena flu, juga saat badan kurang terasa fit.

Cara buatnya mudah. Biasanya, kalau saya, jahe dimemarkan lalu direbus, ditambahkan gula merah, dikasih batang sereh. Rebusnya tidak perlu lama-lama. Sudah, selesai. Tuangkan ke dalam gelas. Diminum dalam keadaan hangat, percaya deh tubuh akan terasa segar.

Sambil mengobrol-ngobrol bersama Deputi Pengembangan SDM Kementerian Koperasi dan UKM Bapak Arif Rahman Hakim yang baru beberapa bulan ini menjabat, saya kembali menuangkan wedang jahe ke dalam cangkir kosong yang isinya sudah habis saya seruput. Saya pun kembali merasakan kehangatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN