Mohon tunggu...
Neneng Diah Kurniasih
Neneng Diah Kurniasih Mohon Tunggu... Penulis

Pelajar

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Mengenal Biji Chia, Si Kecil dengan Kaya Manfaat

3 Maret 2021   18:53 Diperbarui: 3 Maret 2021   19:20 105 0 0 Mohon Tunggu...

Biji dalam bahasa latin yaitu semen. Biji berasal dari bakal biji atau disebut dengan ovulum dari tumbuhan berbunga yang telah masak. Biji dapat terlindung oleh organ lain yaitu oleh buah, pada Angiospermae atau Magnoliophyta atau tidak terlindung oleh organ pada Gymnospermae. Pengertian biji merupakan perkembangan lanjut dari bakal biji yang telah dibuahi dan berfungsi sebagai alat perkembangbiakan. Secara agronomis biji merupakan hasil budidaya yang dapat digunakan sebagai bahan konsumsi manusia.

Salah satu makanan tergolong dalam kelompok biji-bijian adalah biji chia. Biji chia adalah biji-bijian kecil yang berasal dari tanaman Salvia hispanica. Tanaman berbunga ini berasal dari Meksiko tengah dan selatan. Di abad ke-16 biji chia dibudayakan sebagai bahan pangan dan sumber makanan pokok oleh suku Aztec dari Meksiko. 

Kemudian, pada abad ke-21 , chia ditanam dan dikonsumsi secara komersial di negara asalnya Meksiko dan Guatemala. Ada Bolivia, Argentina, Ekuador, Nikaragua, dan Australia juga ikut memasarkan makanan tersebut. Biji disajikan dalam bentuk bubuk atau utuh digunakan untuk minuman dan makanan.

Secara struktur biji chia memiliki ciri-ciri berbentuk lonjong dan berwarna abu-abu dengan bintik-bintik hitam dan putih. Ukuran biji biasanya berdiameter sekitar 2 milimeter atau setara deengan 0,08 inci. Biji chia bersifat hidrofilik yaitu menyerap cairan hingga 12 kali beratnya saat direndam dalam air. 

Saat direndam biji dapat mengembang dengan lapisan lendir yang memberikan tekstur gel yang khas pada makanan dan minuman berbahan dasar chia. Selain itu, biji chia juga memiliki nilai gizi yang tinggi. Seperti pada chia kering mengandung 6% air, 42% karbohidrat , 16% protein , dan 31% lemak. Dilansir dari USDA (United States Department of Agriculture), 2 sendok makan biji chia atau setara dengan 30 gram mengandung 150 kcal energi, 5 gram protein, 12 gram karbohidrat, serta nol kandungan gula dan kolesterol.

Tak lepas dari kandungan gizi pada biji chia. Biji chia juga tak kalah memberikan manfaat, khususnya manfaat dalam bidang pangan. Maka tak heran jika banyak diperbincangkan oleh para pencinta makanan organik. Meski berukuran kecil, biji chia kerap disebut superfood karena besarnya kandungan nutrisi. Biji chia kerap dijadikan sebagai olahan pendamping pada makanan dan minuman. Salah satunya olahan smoothie yang selalu identik dengan taburan chia sebagai topping. Selain itu, biji chia menjadi penganti olahan yang berbahan telur seperti pancake dan muffin. Hal ini dapat menjadi alternatif bagi orang-orang yang alergi terhadap telur.

Selain di bidang pangan biji chia juga memberi manfaat pada kesehatan tubuh. Di antara manfaatnya ialah sebagai berikut :

  • biji chia membantu menurunkan berat badan

Sebagian orang yang berencana menurunkan berat badan penting untuk menjaga asupan serat pada tubuh. Serat dibutuhkan untuk fungsi pencernaan. Menurut angka kecukupan gizi yang ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan, wanita dewasa membutuhkan serat setidaknya 30 gram per hari. sedangkan laki-laki memerlukan serat sekitar 38 gram. 

Jumlah serat yang cukup tinggi di dalam chia dipercaya dapat menurunkan berat badan. Hal ini dikarenakan makanan yang mengandung serat tinggi umumnya dapat membantu dalam membuat perut merasa kenyang lebih lama. Penelitian menunjukkan bahwa penderita obesitas yang rutin mengonsumsi chia seed selama 6 bulan, terlihat mengalami penurunan berat badan sekitar 2 kg. Namun, bukan berarti mengonsumsi biji chia berat badan akan berkurang begitu saja. Tetap menjaga pola makan dan rutin berolahraga menjadi kunci sukses menurunkan berat badan.

  • baik untuk kesehatan tulang

Biji chia kaya akan protein serta mineral. Kandungan pada biji chia, seperti kalsium, mangan, magnesium, dan fosfor baik untuk mendukung kesehatan tulang dan mencegah osteoporosis. Selain itu, chia seed yang berasal dari tanaman juga merupakan sumber kalsium yang baik.

  • memelihara kesehatan jantung

Biji chia dengan kandungan protein, serat, antioksidan, dan lemak baik yang tinggi memiliki dampak yang baik untuk kesehatan jantung. Penelitian menunjukkan bahwa konsumsi chia seed dapat melindungi jantung dari pengerasan pembuluh darah dan penyakit jantung. Namun efek ini tidak hanya semata-mata dari mengonsumsi biji chia, selalu terapkan pola makan yang baik dan rutin berolahraga.

  • baik bagi penderita diabetes dan divertikulosis

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN