Mohon tunggu...
Negara Baru
Negara Baru Mohon Tunggu... Tentang Saya
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Memberi Sudut Pandang Baru Negara Kita

Selanjutnya

Tutup

Politik

Doa Qunut (Gagal) Bikin RI Kebal Corona

2 Maret 2020   16:46 Diperbarui: 2 Maret 2020   20:46 218 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Doa Qunut (Gagal) Bikin RI Kebal Corona
Indonesia corona. Kolase GridHealth.ID, Kompas.com


"No country should assume it won't get (corona virus) cases, that would be a fatal mistake, quite literally." -- Tedros Adhanom Ghebreyesus (Dirjen WHO)

Ucapan dari Tedros seakan menyinggung perkataan Wapres Maruf Amin sehari sebelumnya. Pada 26 Februari 2020, Wapres Maruf Amin membuka Kongres Umat Islam Indonesia ke-VII di Novotel Bangka. 

Dalam sambutannya Kyai Maruf memuji peran berbagai pihak yang telah menjaga Indonesia dari ancaman virus corona. Ia menambahkan bahwa salah satu pihak yang paling berperan adalah para ulama yang selalu membaca doa qunut. Ia juga mengaku turut membacakan doa qunut agar Indonesia dapat dijauhkan dari berbagai bala dan penyakit. Oleh karena itulah virus corona tidak hinggap di Indonesia. Sumber : Tempo [Ma'ruf Amin: Indonesia Terhindar Corona, Berkah Ulama Baca Doa]

Selang sehari kemudian, Dirjen WHO Tedros Adhanum Ghebreyesus mengingatkan bahwa jangan sampai ada negara manapun yang menganggap mereka kebal dari ancaman virus corona. Ia lantas mengambil contoh dari Italia yang merupakan negara G7. Negara maju seperti Italia saja banyak mengalami kemunculan kasus baru. Jadi jangan sampai negara manapun meremehkan penyebaran virus corona.

Sebab virus ini berpotensi mengalami pandemik. Sebagai informasi, telah lebih dari 83 ribu orang terinfeksi virus corona di 54 negara/wilayah. Sebanyak 2.931 orang telah meninggal akibatnya. Sumber : IDN Times [Jangan Remehkan, WHO Sebut Tak Ada Negara yang Kebal Virus Corona]

Ucapan Tedros terbukti dan doa qunut dari Wapres tidak dapat membendung penyebaran virus. Hari Senin, 2 Maret 2020, hanya dalam selang waktu 5 hari setelah Wapres menyatakan Indonesia terlindung dari corona karena doa qunut ulama, muncul kasus pertama di Indonesia.

Dua orang warga Depok telah positif terinfeksi virus corona. Hal itu disampaikan Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan. Kedua orang Indonesia tersebut adalah ibu dan anak yang tertular virus dari warga Jepang yang berkunjung ke rumahnya. Sumber : CNBC Indonesia [2 Orang Positif Corona Tinggal di Depok, Tertular di Jakarta]

Sebenarnya tidak ada salahnya berdoa guna meminta perlindungan dari yang Maha Kuasa. Akan tetapi, tidak sepantasnya seorang Wapres menjawab isu serius tingkat global dengan jawaban yang bernuansa agama Islam. 

Apalagi pernyataan Wapres seolah-olah mengindikasikan peran utama dalam perlindungan corona di Indonesia adalah melalui doa para ulama termasuk dirinya. Padahal negara Islam seperti Arab Saudi saja melakukan pencegahan secara logis, yakni menutup sementara jemaah umroh dari negara-negara yang mereka anggap berpotensi telah terjangkiti virus corona, salah satunya Indonesia.

Pernyataan Maruf Amin bahkan bisa dianggap sebagai hoax. Apakah cukup dengan doa qunut dari para ulama agar Indonesia dapat terbebas dari corona? Tentu saja tidak. Bahkan sesuatu yang berdasarkan penelitian ilmiah saja bisa dianggap hoax. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x