Mohon tunggu...
Naufal Nabilludin
Naufal Nabilludin Mohon Tunggu... Lainnya - Pelajar

Ternyata mikir itu lebih susah dari pada dapet ranking

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Karena Gagal adalah Teman

27 Juli 2021   06:00 Diperbarui: 27 Juli 2021   06:23 140 3 0 Mohon Tunggu...

Gue adalah orang yang kalo lomba lebih sering dapet sertifikat peserta dari pada sertifikat juara. Atau mungkin ke hal yang lebih luas lagi, hal-hal yang sifatnya kompetitif, gue lebih banyak kalah atau gagalnya ketimbang menang atau berhasilnya.

Selama SMA tepatnya kelas 10 gue berkesempatan mewakili sekolah dalam 3 perlombaan, lomba debat bahasa Indonesia, lomba 4 pilar MPR/DPR, sama lomba cerdas cermat yang diadain kepolisian (enggak banyak emang, cuma buat anak yang gak punya organisasi dan gak punya eskul itu sebuah pencapaian). Dan dari ketiga lomba itu gue kalah semua, gak ada yang menang satu pun.

Selama pandemi covid 19 ini gue juga coba beberapa lomba-lomba esai online dan hal yang sifatnya kompetitif semacam seleksi pengurus organisasi/event, seleksi volunteering, sampe daftar seleksi buat magang juga.

Dan dari sekitar 4/5 kali lomba esai yang gua ikutin, cuma 1 lomba yang gue berhasil jadi juara nya, itu juga kayaknya bukan karena esai gue yang terlalu bagus, tapi karena pesertanya terlalu sedikit. Itu baru lomba esai, belum yang lainnya.

Dari pengalaman yang lebih banyak gagalnya itu, gue belajar satu hal yang gue bersyukur banget bisa menyadari ini diusia segini. Kalau ternyata gagal-berhasil, menang-kalah itu adalah hal yang biasa, sangat biasa malah.

Semakin banyak menerima kegagalan pada akhirnya jadi terbiasa dengan kegagalan itu, bahkan ternyata bisa jadi teman. Dan rasa kecewa hanyalah konsekuensi dari ekspektasi yang gak jadi realita. Kalau gue gak berekspektasi diawal, gue gak bakal kecewa di akhir. Simpel. 

Filosofi Stoicism juga bilang kalau segala sesuatu yang sifatnya ekternal atau diluar kendali itu  NETRAL, gak positif dan gak negatif. Yang membuat hal ekternal itu positif atau negatif itu opini kita sendiri. (Pembahasan yang ini bisa dibaca terpisah disini.)

It's not things that disturb us, but our opinion of them" - Epictetus

Bukan berarti kalau kalah lomba gue gak pinter atau bego. Ada banyak banget variabel atau hal yang bikin kejadian itu terjadi (baik ekternal maupun internal). Misalnya mungkin aja lawan gue lebih berpegalaman dan udah beberapa kali ikut lomba sedangkan gue baru pertama kali, atau lawan gue persiapannya lebih mateng dibandingkan dengan gue. 

Atau yang lain-lain. Masalahnya gak semua dari variabel ini bisa gue kontrol. Balik lagi ke dikotomi kendali. Walaupun gue kalah atau gagal, tapi selama gue udah memaksimalkan potensi yang gue punya, gue udh menjadi versi terbaik dari diri gue sendiri, gue merasa bangga banget sama diri gue sendiri. Gue merasa menang versi diri gue sendiri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x