Mohon tunggu...
Nara Ahirullah
Nara Ahirullah Mohon Tunggu... Wiraswasta - @ Surabaya - Jawa Timur

Jurnalis | Environmentalis | Pengelola Sampah sesuai UUPS | PKPS Surabaya | Ketua Yayasan Kelola Sampah Indonesia (YAKSINDO) | email: nurrahmadahirullah@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Nature Artikel Utama

Nasib Penegakan Regulasi Sampah Sepeninggal Asrul Hoesein

3 Desember 2022   09:37 Diperbarui: 6 Desember 2022   11:06 803
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Di Semarang Pak Asrul menjalin kerjasama dengan produsen motor listrik untuk dijadikan pengangkut sampah terpilah. (Dokumentasi Green Indonesia Foundation (#GiF))

Kabar meninggalnya Asrul Hoesein begitu mendadak dan mengagetkan. Dia meninggal karena serangan jantung saat akan bertolak dari Yogyakarta ke Jakarta setelah mengisi seminar tentang pengelolaan sampah di Kabupaten Batang, Jawa Tengah. 

Pak Asrul (sapaannya) meninggal di Yogyakarta International Airport (YIA) pada Sabtu petang, 26 November 2022. Dia ambruk di lokasi dan langsung dinyatakan meninggal dunia setelah upaya pertolongan oleh pihak bandara. 

Jenazahnya dirawat di Yogyakarta kemudian diterbangkan untuk dimakamkan di tanah kelahirannya, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan.

Kegiatan terakhir Asrul Hoesein bertemu Bupati Bantul, DI Yogyakarta membahas program pengelolaan sampah sehari sebelum meninggal. (Dokumentasi Green Indonesia Foundation (#GiF))
Kegiatan terakhir Asrul Hoesein bertemu Bupati Bantul, DI Yogyakarta membahas program pengelolaan sampah sehari sebelum meninggal. (Dokumentasi Green Indonesia Foundation (#GiF))

Tokoh Sentral Persampahan Indonesia

Hampir seluruh orang dan pihak yang menggeluti persampahan mengenal Asrul Hoesein. Dia dua kali dinobatkan sebagai pemuda pelopor nasional di masa mudanya mewakili Kabupaten Bone dan Provinsi Sulawesi Selatan. 

Sejak muda dia telah kerap berangkat pulang Jakarta-Bone untuk urusan kepemudaan dan bisnisnya. Mengurus persampahan nasional adalah salah satu manifestasi jiwa kepeloporan nasionalnya.

Anak ketiga dari tiga bersaudara itu sudah menjadi instruktur produktivitas di Kementerian Tenaga Kerja pada sia muda karena keberhasilan bisnis percetakan yang dipeloporinya. Bisnis percetakan itu eksis hingga kini di Bone, dijalankan penerusnya. 

Sepeninggal ayahnya, Pak Asrul banting setir menjadi petani untuk merawat tanah-tanah peninggalan orangtuanya. Dia masuk "hutan" meninggalkan semua bisnisnya untuk fokus mempelajari pertanian, perkebunan, dan peternakan.

Selama setahun di dalam "hutan", Pak Asrul mempelajari secara praktik berbagai teknik pertanian, perkebunan, peternakan, dan teknologinya. Dari upayanya itu dia berhasil meningkatkan produktivitas cengkeh di lahan warisan ayahnya hingga 10 kali lipat. Lahan pertanian dan peternakan kecil juga berhasil meningkat produktivitasnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun