Mohon tunggu...
Napitupulu Na07
Napitupulu Na07 Mohon Tunggu... Insinyur - Penulis dan Pengamat Masalah Teknologi Sipil, Sumber Daya Air, Pertanian, Lingkungan Hidup, dan Bangsa

Pensiunan PNS Ditjen. Pengairan Departemen Pekerjaan Umum th. 2001. Lulusan Teknik Sipil Institut Teknologi Bandung th. 1968, Paska Sarjana Dipl. HE Jurusan Land and Water Development dari IHE Delft The Netherland t. 1977 / 1978. Th. 1968 - 1970 Staf Pengajar Fakultas Teknik USU Medan. Tahun 1970 masuk Ditjen. Pengairan Dep. PU. bertugass di proyek - proyek mulai di Jember Rehabilitasi Irigasi Pekalen Sampean; Proyek Air Tanah Kediri - Nganjuk Jatim, Proyek PWS Citanduy Jabar - Jateng, Proyek Irigasi Serayu - Gambarsari Puwokerto, Proyek Irigasi Sulawesi Utara, Kepala SubDinas Pengairan Dinas PU Sulut hingga th 1987 - 1991 pindah Jakarta. Di kantor pusat Ditjen SDA, mulai 1992 Kasubdit Irigasi, Kasubdit Bangunan Besar, Direktur Bina Teknik, Direktur Pengairan Perdesaan dan terakhir Direktur Bina Program Pengairan sampai pensiun th. 200 - 2001 pensiun. Ssjak pensiun 2001 hingga 2016 aktif sebagai Tenaga Ahli, dan Tim Leader Konsultan Pengairan, Sumber Daya Air dan Capacity Building Bantuan CDTA - ADB 2015 - 2016. Tahun 2017 masuk Anggota Dewan SDA Nasional dari unsur Non Pemerintah wakil Kemitraan Air Indonesia. Selama aktif PNS, dan setelah pensiun sering menulis opini al. di Harian Kompas, Harian Suara Pembaruan, Majalah Pengairan, Majalah PU, Media Informasi Dewan SDA Nasioal, dan Indonesiana.Com. Selama PNS, telah melakukan Studi Tour ke proyek-proek SDA di USA, Eropa, Australia, Jepang, Korea, Philippina. Disamping itu Dinas ke Luar negeri mendampingi Direktur Jenderal Pengairan untuk Negosiasi Loan WB di Washingto, Loan ADB di Manila, dan Konferensi Pangan di FAO Roma Italia. Menulis buku: 1. Menambah Cadangan Air dan Mengurangi Banjir (1999), 2. Pengelolaan Sumber Daya Alam Terpadu, Basis Pembangunan Berkelanjutan (2007). 3. Membangun Kualitas Bangsa dengan "SUMUT" (2009).

Selanjutnya

Tutup

Money

Perlu Audit Teknis Nasional Sumur Resapan untuk Mitigasi Banjir

25 November 2021   13:00 Diperbarui: 10 Desember 2021   20:04 249
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ekonomi. Sumber ilustrasi: PEXELS/Caruizp

 Wacana bagaimana konstruksi Sumur Resapan (SR) dan Lubang Bio-pori (LB) dapat mengurangi limpasan (surface run-off) dan genangan akibat curah hujan lokal yang tinggi, yang berarti dapat mengurangi banjir, namun sekaligus dapat mengimbuh cadangan air tanah, telah berlangsung sejak awal era reformasi. Pada tahun 2013 kala itu, Joko Widodo sebagai Gubernur DKI Jakarta telah membangun SR tipe Sumur Bor Dalam (SBD). Sejak 2017 hingga 2021 di DKI Jakarta (periode Gubernur Anies Baswedan), serta juga di berbagai provinsi dan kabupaten / kota di Indonesia telah dan sedang dibangun berbagai jenis / tipe SR dan LB sesuai NSPK yang diterbitkan berbagai K/L atau hasil rekayasa instansi terkait atau pakar lain. Semua program SR dan LB tersebut telah dan akan menelan anggaran biaya yang cukup besar.

Masifnya program SR di DKI Jakarta (rencana lk. 22.000 titik) telah memicu para pakar dan pengamat terkait mempertanyakan efektifitas dan efisiensi serta kesesuaian lokasi (kelayakan teknis, ekonomi, sosial, dan lingkungan - TESL) dari model SR yang dibangun di DKI Jakarta (dikleim sebagai drainase vertikal) untuk mengurangi banjir dan sekaligus mengimbuh air tanah. Berbagai ulasan, pendapat, dan kritikan tentang SR dan LB oleh berbagai pengamat sumber daya air permukaan dan air tanah, sumber daya alam kehutanan dan pertambangan, perkotaan, tata ruang, lingkungan hidup serta pengamat masalah sosial, ekonomi bahkan politik baik yang positip maupun yang negatif sudah tercatat dan terekam dalam berbagai media komunikasi cetak, televisi dan internet.    

Pada TA 2021 DKI Jakarta akan merampungkan ratusan buah / titik SR tipe buis beton diameter 1 meter (m) kedalaman 3 m dengan 5 buis beton; kedalaman 4 m dengan 7 buis beton dan kedalaman 5 m dengan 9 buah buis beton. Pada dinding tiap buis beton diberi lobang diameter 3 cm dengan jumlah 24 lobang per buah buis beton, diharapkan sebagai jalan air keluar ke sekeliling luar sumur untuk kemudian menyerap masuk ke dalam tanah bersama air yang dari dasar sumur yang ditebari pasir dan kerikil. Yang menarik dan berbeda adalah SR yang dibuat Suku Dinas Kota Adm. Jakarta Timur di Jl. DI Panjaitan. Di dalam sumur buis beton kedalaman lk. 2 m, dibuat SBD dari pipa PVC diameter 5 inci dedalaman 20m. Walikota Jakarta Timur mengkleim SR model Sumur Dalam (SD) yang mereka buat, ternyata cukup efektif menurunkan genangan di Jl. DI Panjaitan.

Mengacu pada kritikan para pakar dan pengamat, penulis mencoba melihat permasalahan secara proporsional dan seimbang guna mencari solusi untuk realisasi “sasaran ideal pembuatan Sumur Resapan”. Terhadap sumur - sumur resapan (SSR) yang sudah dibangun sejak TA 2013 (ratusan buah / titik), apabila ternyata kurang efektif mengurangi / menyurutkan genangan lokal secara cepat, harus dicari atau di-audit teknis akar penyebabnya, sebagai masukan untuk bisa merumuskan perbaikannya. Seterusnya dari hasil audit teknis terhadap SSR yang sudah dibangun akan dapat dirumuskan rekayasa model atau tipe SR yang efektif dan layak TESL untuk diterapkan dalam program konstruksi SSR TA 2022 dan seterusnya (ribuan titik).

Untuk maksud tersebut penulis menyimpulkan sangat penting dan mendesak dilakukan Audit Teknis terhadap Sumur Resapan dan Lubang Bio-pori yang sudah dibangun di seluruh Indonesia. Diusulkan Tim Audit Teknis Nasional (TAT-N): Sumur Resapan dan Lubang Bio-pori merupakan kolaborasi K/L tertait, akademisi, dan Pemda diketuai BRIN (LIPI), ditetapkan dengan Peraturan Presiden.

 

Pemahaman Konsep Mitigasi Bajir, Keberadaan Air Tanah, dan Sumur Resapan; Masukan Tim TATSRLB -N.

1.  Pemahaman tentang dua metode mitigasi risiko bencana banjir dan kekeringan.

Untuk bisa mengerti keterkaitan curah hujan dengan kondisi topografi, geologi dan tutupan lahan DAS dan terjadinya debit aliran / banjir dan kekeringan, kita perlu pemahaman lima (5) prinsip dasar yaitu: (i) siklus hidrologi (air) di jagad raya: Limpasan yang menjadi Debit aliran / Banjir = Hujan – Epavorasi – Infiltrasi / Perkolasi , (ii) dampak kondisi geologi, topografi dan tutupan lahan terhadap debit banjir dan bahaya longsor, (iii) perubahan kondisi tutupan lahan DAS amat sensitif terhadap naik turunnya debit aliran Q  = CiA (keseimbangan hidrologi DAS), (iv) konsep probabilitas banjir (risiko) dan keandalan ketersediaan ait di sungai, kemungkinan / probabilitas terjadinya banjir Pb = 1 / T, T = periode ulung, dan (v) masalah banjir di pesisir pantai dengan elevasi muka tanah yang rendah terhadap muka laut; selain genangan oleh hujan yang jatuh/turun di DTA / kawasan rendah setempat, maka parahnya genangan bisa bertambah karena pengaruh air pasang laut (banjir Rob) yang bebas masuk.

Dari pemahaman 5 prinsip dasar di atas kita dapat menyimpulkan bahwa: metode mitigasi risiko bencana banjir dan kekeringan (pengendalian banjir / daya rusak air) dapat dibedakan atas 2 (dua) kelompok. Yang pertama (1) upaya menahan atau meretensi semaksimal mungkin hujan ekstrim tertentu yang turun / jatuh di lahan DAS dengan (a) kegiatan rehabilitasi hutan  (reboisasi & penghijauan) dan lahan (Gerhan / pemulihan DAS) dan (b) penerapan prinsip perubahan debit nol (Zero Delta Q) untuk memperbesar infiltrasi/resapan/perkolasi air ke dalam tanah, lazim disebut upaya non struktural.

Yang kedua (2) upaya mengatur agar sisa air hujan ekstrim yang menjadi limpasan / aliran permukaan (run-off), jelas alur perjalanannya mulai dari hulu elevasi tinggi tertentu membentuk alur kecil dan anak sungai, menjadi sungai, yang dapat ditahan dalam waduk dengan membangun bendungan, kemudian dengan sungai yang dinormalisasi / dibuat tanggul, debit banjir mengalir ke hilir elevasi yang lebih rendah sampai muara masuk ke laut secara ‘gravitasi’ (atau ‘pompanisasi’) dengan aman tanpa membanjiri (menggenangi) daerah hilir, lazim disebut upaya struktural fisik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun